Kompas.com - 01/05/2020, 14:11 WIB
Ilustrasi kolang-kaling. Dok. Shutterstock/Riana AmbarsariIlustrasi kolang-kaling.

JAKARTA, KOMPAS.com  - Warnanya mencolok dan jadi buruan anak-anak kecil saat hari Raya Lebaran. Bruluk merupakan sajian khas Ramadan bagi masyarakat Betawi.

Baca juga: Tips Mengolah Kolang-kaling agar Tidak Asam atau Kecut

Orang Betawi menyebut kolang-kaling dengan nama beruluk atau bruluk. Biasanya jadi sajian yang khas untuk disuguhkan pada tamu saat perayaan hari raya.

"Pas Lebaran, bruluk atau kolang-kaling atau buah atep termasuk yang jadi inceran tetamu. Khususnya anak-anak," jelas budayawan Betawi, Yahya Adi Saputra saat dihubungi oleh Kompas.com, Rabu (29/4/2020).

Kolang-kaling bisa ditemukan di banyak daerah di Indonesia. Namun, bruluk memiliki warna yang terang seperti merah, hijau, kuning yang mencolok mata.

Yahya menyatakan jika bruluk dengan kolang-kaling dari daerah lain, tidak memiliki perbedaan yang menonjol. Namun cara penyajiannya saja yang berbeda.

Bruluk disajikan seperti manisan. Pada saat bulan puasa seperti saat ini, bruluk akan digunakan sebagai pelengkap es campur dan kolak untuk disajikan saat berbuka puasa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun saat hari Lebaran, manisan bruluk akan disajikan sebagai sajian tunggal, tanpa campuran bahan lain.

"Kalau lebaran ya manisan bruluk aja, enggak pakai campur-campur," jelas Yahya.

Ia juga menjelaskan warna ngejreng dari bruluk mencerminkan karakter Betawi. Hal ini juga sama dengan kudapan lain seperti selendang mayang atau cente manis.

Warna merah, hijau, dan oranye berasal dari pewarna seperti daun suji, secang, sari buah, atau kombinasi lainnya menggunakan air soda warna merah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lion Air Beri Promo Gratis Bagasi 20 Kg untuk Semua Rute Domestik

Lion Air Beri Promo Gratis Bagasi 20 Kg untuk Semua Rute Domestik

Travel Promo
Turis Indonesia Dominasi Kunjungan ke TN Komodo pada Januari-Mei

Turis Indonesia Dominasi Kunjungan ke TN Komodo pada Januari-Mei

Travel Update
Singapura Terapkan Perjalanan Bebas Karantina Mulai September 2021

Singapura Terapkan Perjalanan Bebas Karantina Mulai September 2021

Travel Update
Koral Restaurant Bali, Restoran Terindah di Dunia 2021 Versi TripAdvisor

Koral Restaurant Bali, Restoran Terindah di Dunia 2021 Versi TripAdvisor

Travel Update
Lebih Dari 1.100 Pekerja Wisata di Kota Batu Dirumahkan Akibat PPKM Darurat

Lebih Dari 1.100 Pekerja Wisata di Kota Batu Dirumahkan Akibat PPKM Darurat

Travel Update
Kampung Wisata Petak Enam Jadi Sentra Vaksinasi di Jakarta

Kampung Wisata Petak Enam Jadi Sentra Vaksinasi di Jakarta

Travel Update
Cegah Varian Delta, Pengunjung Museum Smithsonian di AS Wajib Pakai Masker Lagi

Cegah Varian Delta, Pengunjung Museum Smithsonian di AS Wajib Pakai Masker Lagi

Travel Update
Jadwal Operasional MRT Jakarta Mulai 2 Agustus 2021, Selang Waktu Lebih Lama

Jadwal Operasional MRT Jakarta Mulai 2 Agustus 2021, Selang Waktu Lebih Lama

Travel Update
Phuket Tetap Sambut Turis Asing, tetapi Tutup untuk Pelancong Lokal Thailand

Phuket Tetap Sambut Turis Asing, tetapi Tutup untuk Pelancong Lokal Thailand

Travel Update
Pengaruh Selat Malaka bagi Sriwijaya, Jalur Perdagangan yang Jadi Rebutan

Pengaruh Selat Malaka bagi Sriwijaya, Jalur Perdagangan yang Jadi Rebutan

Jalan Jalan
Nasib Malang Sederet Fasilitas Bekas Olimpiade yang Terlupakan, Mana Saja?

Nasib Malang Sederet Fasilitas Bekas Olimpiade yang Terlupakan, Mana Saja?

Jalan Jalan
Nasib Sederet Tempat Bekas Olimpiade di Berbagai Negara yang Masih Digunakan, Seperti Apa?

Nasib Sederet Tempat Bekas Olimpiade di Berbagai Negara yang Masih Digunakan, Seperti Apa?

Jalan Jalan
Bukit Cendana, Padang Savana Tempat Berburu Golden Sunset di Sumba

Bukit Cendana, Padang Savana Tempat Berburu Golden Sunset di Sumba

Jalan Jalan
Raden Patah, Keturunan Majapahit yang Mendirikan Kerajaan Demak

Raden Patah, Keturunan Majapahit yang Mendirikan Kerajaan Demak

Jalan Jalan
Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X