Kompas.com - 02/05/2020, 16:16 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kolang-kaling kerap kali dijadikan sebagai bahan hidangan takjil. Ternyata buah pohon aren ini bisa disimpan selama berhari-hari di dalam kulkas.

Baca juga: Bikin Kolang-kaling Jadi Empuk, Ini Rahasianya!

Untuk menyimpan kolang-kaling dibutuhkan trik khusus agar bisa bertahan selama seminggu hingga sepuluh hari.

Chef Gatot Susanto, Corporate Chef Parador Hotels & Resorts membagikan tips menyimpan kolang-kaling di dalam kulkas agar tahan sampai satu minggu.

"Bisa di-wrapping dan divakum taruh di kulkas itu awet, bisa satu minggu sampai 10 hari" jelas Chef Gatot Susanto saat dihubungi oleh Kompas.com, Rabu (29/4/2020).

Setelah selesai dimasak, kamu bisa terlebih dahulu memasukkan kolang-kaling ke dalam plastik dan divakum dangan vakum rumahan agar kedap udara.

Jika ingin menikmatinya, kamu tinggal membuka plastik yang sudah divakum dan mengeluarkan kolang-kalingnya.

Kamu juga bisa memasukannya dalam freezer. Namun kalau dibekukan dan begitu masuk ke proses towing, teksturnya akan berbeda dan tidak sesegar pada awalnya.

"Kalau dimasukkan freezer sah-sah saja tapi kurang menyarankan. Sebaiknya jangan stok terlalu banyak, pemakaian bisa diatur. Jadi bikinnya jangan terlalu banyak jadi pas dan masih segar dan masih enak," ujar Gatot. 

Aktivitas warga Kedunghilir, Desa Sukamanah, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur di setiap bulan Ramadhan tiba sebagai perajin kolang kaling seperti yang terlihat Selasa (14/05/2019).KOMPAS.com/FIRMAN TAUFIQURRAHMAN Aktivitas warga Kedunghilir, Desa Sukamanah, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur di setiap bulan Ramadhan tiba sebagai perajin kolang kaling seperti yang terlihat Selasa (14/05/2019).

Towing adalah proses makanan beku yang dikeluarkan dari freezer dan didiamkan sehingga suhunya kembali normal.

Saat dikelurkan dari freezer dan didiamkan, maka tekstur kolang-kaling tidak dapat mengembang lagi seperti dikala segar atau selesai diolah.

Kamu juga tidak disarankan untuk memasak kolang-kaling setengah matang lalu membekukannya kemudian merebusnya kembali.

"Enggak, saya sama sekali tidak menyarankan cara seperti itu, nanti malah pada saat merebusnya lagi tidak ngembang lagi. Seperti tersendat setengah, dan enggak bisa mengembang sempurna," papar chef Gatot.

Saat mengemas dalam kantong vakum pun lebih baik sesuai dengan takaran kebutuhan. Contohnya kamu bisa mengemasnya dalam ukuran plastik kecil agar lebih praktis dan awet.

Tidak disarankan untuk memasukannya kolang-kaling dalam jumlah besar ke dalam kulkas, kemudian mengambilnya sedikit demi sedikit, lalu dimasukkan kembali ke kulkas. Hal tersebut dapat menurunkan kualitas kolang-kaling.

Cara mengolah kolang-kaling

Kolang-kaling adalah kudapan yang berasal dari buah pohon aren atau buah enau yang sudah dikeluarkan dari kulit tebalnya.

 

Buahnya berbentuk oval serta warnanya bening. Jika masih mentah, buah enau ini akan memiliki tekstur yang kuat, rasa asam, dan memiliki getah.

Baca juga: Tips Mengolah Kolang-kaling agar Tidak Asam atau Kecut

Kolang-kaling mentah, biasanya masih bau, rasanya asam, dan berlendir. Langkah pertama untuk mengolah kolang-kaling adalah dengan merendamnya dengan air beras. Air beras ini didapat dari air bekas mencuci beras.

Aktivitas warga Kedunghilir, Desa Sukamanah, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur di setiap bulan Ramadhan tiba sebagai perajin kolang kaling seperti yang terlihat Selasa (14/05/2019).KOMPAS.com/FIRMAN TAUFIQURRAHMAN Aktivitas warga Kedunghilir, Desa Sukamanah, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur di setiap bulan Ramadhan tiba sebagai perajin kolang kaling seperti yang terlihat Selasa (14/05/2019).

Kamu bisa merendam kolang-kaling selama satu hingga dua jam. Jika sudah, cuci dengan air mengalir dan pastikan sudah tidak berlendir. Lalu lanjut ke proses perebusan.

Saat direbus, kolang-kaling bisa dicampur dengan pewarna alami atau instan, daun pandan, maupun daun jeruk purut agar lebih wangi.

Bila ingin menimbulkan rasa manis, bisa diberi gula. Bisa juga ditambahkan sedikit garam dan air perasan jeruk nipis untuk menambah rasa.

Rebus sampai empuk dan kolang-kaling bisa dihidangkan. Bagi yang ingin mengolahnya menjadi manisan, dapat ditambahkan gula lebih banyak.

Sementara itu, kolang-kaling kerap kali dijadikan sebagai bahan campuran es buah maupun kolak, biasanya disantap sebagai hidangan takjil.

Mengutip berita Kompas.com, rupanya terdapat manfaat tersendiri dari kolang-kaling. Di antaranya mendukung kesehatan tulang, mengobati radang sendi, melancarkaan pencernaan, dan membantu kesehatan ginjal.

Baca juga: Tak Hanya Segar, Ini 4 Manfaat Kesehatan Kolang-kaling dan Siwalan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.