Kompas.com - 04/05/2020, 22:02 WIB
Pengasuh hewan saat memberikan makan jerapah di Kebun Binatang Ragunan, Jakarta Timur, Rabu (20/3/2019). Makanan-makanan yang diberikan adalah sayuran wortel, kacang panjang, dan daun kupu-kupu. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPengasuh hewan saat memberikan makan jerapah di Kebun Binatang Ragunan, Jakarta Timur, Rabu (20/3/2019). Makanan-makanan yang diberikan adalah sayuran wortel, kacang panjang, dan daun kupu-kupu.


JAKARTA, KOMPAS.com - Perhimpunan Kebun Binatang se-Indonesia (PKBSI) menghimpun data para pekerja yang terdampak wabah virus corona.

Sekretaris Jenderal PKBSI Tony Sumampau mengatakan, terdapat setidaknya 22.000 tenaga kerja yang terancam karena pandemi virus corona.

"Kebun binatang se-Indonesia mempekerjakan hampir 22.000 tenaga kerja yang tersebar dari ujung pulau Sumatera sampai ujung timur Papua," katanya saat dihubungi Kompas.com, Senin (4/5/2020).

Baca juga: Yuk, Bantu Satwa di Kebun Binatang Se-Indonesia untuk Makan, Ini Caranya

Lanjutnya, para tenaga kerja itu saat ini tetap bekerja dengan memberi makan hampir 70.000 ekor satwa yang terdiri dari 4.300 jenis atau spesies.

Tony menambahkan, saat ini beberapa pegawai seperti bagian security, kebersihan, dan staff ticketing sudah dirumahkan.

"Ya, mereka dirumahkan atau diberikan unpaid leave. Jadi yang masih bekerja adalah para keeper yang memberi makan satwa," jelasnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak tinggal diam, PKBSI telah berupaya seperti anggota internal yang saling mengisi kas masing-masing agar disalurkan ke kebun binatang yang membutuhkan.

Selain itu, mereka juga berharap bantuan dari pemerintah dengan menyurati Presiden Joko Widodo agar segera memberikan bantuan.

Baca juga: Kebun Binatang di Indonesia Menghadapi Krisis

"Tapi saat ini dari pemerintah kan belum tahu kapan realisasinya. Nah itu yang kita harapkan. Selain itu ya kami adakan sendiri semacam donasi namanya Food For Animals," jelas Tony. 

Donasi Food Far Animals akan segera disalurkan ke kebun binatang untuk memberi pakan satwa.

Pengasuh hewan saat memberikan makan Gorila di Kebun Binatang Ragunan, Jakarta Timur, Rabu (20/3/2019). Makanan yang diberikan adalah jenis buah-buahan dan sayuran.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Pengasuh hewan saat memberikan makan Gorila di Kebun Binatang Ragunan, Jakarta Timur, Rabu (20/3/2019). Makanan yang diberikan adalah jenis buah-buahan dan sayuran.

Sekadar informasi, jumlah Lembaga Konservasi atau kebun binatang se-Indonesia termasuk Taman Safari diketahui berjumlah 56 anggota tetap dan empat calon anggota.

Salah satu kebun binatang di Indonesia yaitu Bandung Zoological Garden (Bazooga), mulai melakukan efisiensi dengan mengurangi pakan satwa koleksinya.

Baca juga: Kebun Binatang Bandung Terancam Potong Rusa untuk Pakan Satwa

Marketing Komunikasi Bazooga Sulhan Syafi'i membenarkan kondisi tersebut. Hal ini merupakan dampak dari kondisi perekonomian akibat pandemi corona.

"Karena kita enggak tahu pandemi ini sampai kapan, jadi kita lakukan efisiensi di banyak hal, misalnya pakan satwa kita efisienkan," kata Sulhan saat dihubungi Kompas.com, Kamis (30/4/2020).

Sejak Covid-19 mewabah di Indonesia, Bazooga ikut mengantisipasi penyebaran wabah dengan melakukan penutupan bagi pengunjung sejak 21 Maret 2020.

Berarti sudah satu setengah bulan penutupan berlangsung. Awalnya, kata dia, penutupan dilakukan selama dua pekan hingga 4 April 2020.

Namun lantaran wabah ini tak kunjung mereda, maka pihak manajemen memperpanjang penutupan hingga waktu yang belum ditentukan.

Selama penutupan karyawan yang tetap masuk hanyalah keeper, bagian nutrisi atau bagian pakan, dan tim kesehatan satwa. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Fakta Menarik Gunung Semeru, Rumah Tertinggi Sepasang Arca Kuno

10 Fakta Menarik Gunung Semeru, Rumah Tertinggi Sepasang Arca Kuno

Jalan Jalan
Erupsi Gunung Semeru Tak Berdampak pada Wisata Bromo

Erupsi Gunung Semeru Tak Berdampak pada Wisata Bromo

Travel Update
Pendakian Gunung Semeru Bukan Tutup karena Erupsi, Tapi karena PPKM

Pendakian Gunung Semeru Bukan Tutup karena Erupsi, Tapi karena PPKM

Travel Update
Pihak TNBTS Tegaskan Tak Ada Pendaki Saat Gunung Semeru Erupsi

Pihak TNBTS Tegaskan Tak Ada Pendaki Saat Gunung Semeru Erupsi

Travel Update
Erupsi Gunung Semeru Tak Pengaruhi Bandara Malang

Erupsi Gunung Semeru Tak Pengaruhi Bandara Malang

Travel Update
Bandara Banyuwangi Masih Layani Penerbangan, Meski Gunung Semeru Meletus

Bandara Banyuwangi Masih Layani Penerbangan, Meski Gunung Semeru Meletus

Travel Update
2,92 Juta Orang Lakukan Penerbangan Domestik pada OKtober 2021

2,92 Juta Orang Lakukan Penerbangan Domestik pada OKtober 2021

Travel Update
Erupsi Gunung Semeru, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Aman

Erupsi Gunung Semeru, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Aman

Travel Update
Bandara Juanda di Sidoarjo Tak Terdampak Letusan Gunung Semeru

Bandara Juanda di Sidoarjo Tak Terdampak Letusan Gunung Semeru

Travel Update
Jembatan Gladak Perak Lumajang Hancur Kena Erupsi Semeru, Lalu-lintas Dialihkan via Probolinggo

Jembatan Gladak Perak Lumajang Hancur Kena Erupsi Semeru, Lalu-lintas Dialihkan via Probolinggo

Travel Update
6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

Jalan Jalan
4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

Travel Tips
Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Travel Update
5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

Jalan Jalan
Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.