Kompas.com - 06/05/2020, 14:38 WIB
Mercusuar pada masjid Huaisheng di China. (Shutterstock) Mercusuar pada masjid Huaisheng di China. (Shutterstock)

KOMPAS.com – Saat berkunjung ke Guangzhou, tepatnya di No. 56 Guangta Road, kamu akan melihat sebuah bangunan dengan menara masjid (minaret) setinggi 36 meter yang menjulang ke langit.

Baca juga: Libur Panjang, 85 Juta Wisatawan China Tercatat Plesiran di Negaranya

Mengutip Lonely Planet, menara masjid yang telihat seperti sebuah mercusuar tersebut merupakan bagian dari Masjid Huaisheng.

Masjid Huaisheng, juga dikenal sebagai Masjid Menara Cahaya atau Masjid Mercusuar, merupakan salah satu dari tiga masjid tertua di China.

Ada pun tiga masjid tertua lainnya adalah Masjid Quanzhou Kylin, Masjid Yangzhou Crane, dan Masjid Hangzhou Phoenix.

Dibangun oleh sahabat Nabi Muhammad SAW

Menurut Travel China Guide, Masjid Huaisheng sudah berdiri sejak tahun 627. Tepatnya pada masa Dinasti Tang sekitar tahun 618 – 907. Pada saat itu, agama Islam diperkenalkan di China untuk pertama kali.

Masjid Huaisheng dibangun oleh orang-orang Arab. Arti dari nama masjid tersebut adalah “mengingat orang bijak” untuk menghormati Nabi Muhammad SAW.

Sementara itu menurut China Highlight, Dinasti Tang merupakan periode di mana banyak sekali pedagang Muslim datang ke negeri tirai bambu melalui Silk Road.

Silk Road merupakan rute perdagangan yang menghubungkan negara-negara Timur dan Barat pada saat itu.

Kontak pertama Islam dengan China terjadi di Guangzhou. Selanjutnya, ajaran agama tersebut menyebar ke wilayah lain. Dapat dikatakan bahwa Guangzhou merupakan tempat lahirnya Islam di China.

Jika sebelumnya dikatakan bahwa Masjid Huaisheng dibangun oleh orang-orang Arab, tetapi konon katanya masjid tersebut dibangun oleh sahabat Nabi Muhammad SAW, Sa’ad bin Abi Waqqas.

Kendati dibangun oleh Sa’ad bin Abi Waqqas, tetapi Masjid Huaisheng bukanlah Masjid Abi Waqqas yang dipercaya memiliki makam sahabat nabi tersebut.

Masjid Abi Waqqas, masjd terbesar di Guangzhou, berlokasi di 901 Jiefangbei Road dan tidak berada di area dekat Masjid Huaisheng.

Beberapa kali hancur dan dibangun kembali

Kendati masih ada hingga kini, tetapi Masjid Huaisheng juga merupakan salah satu masjid tertua di dunia yang berhasil diselamatkan.

Sebab, masjid tersebut pernah dihancurkan, dan dibangun kembali selama beberapa kali seperti pada tahun 1350.

Masjid tersebut kembali dibangun lagi pada 1695 setelah hancur karena api. Ada kemungkinan masjid telah melewati beberapa renovasi yang tidak tercatat waktunya.

 

Gaya bangunan masjid yang khas

Masjid Huaisheng memiliki gaya arsitektur tradisional China yang dipadukan dengan gaya arsitektur Arab. Beberapa bebatuan yang dipakai untuk menutupi halaman balai utama berasal dari Dinasti Ming.

Kaligrafi Arab terlihat di seluruh dinding dan pilar yang ada di sana. Beberapa tulisan dalam karakter Mandarin juga terlihat.

Saat ini, beberapa bangunan yang masih berdiri dengan megah adalah Pagoda Cahaya, Balai Utama, Paviliun Wangyue, Paviliun Prasasti, ruang penerima tamu, dan lain-lain.

Menurut China Culture, Pagoda Cahaya atau menara masjid, terletak tepat di depan Balai Utama. Menara tersebut merupakan fitur yang paling menonjol dari Masjid Huaisheng.

Para pengunjung bisa menaiki menara tersebut melalui tangga heliks. Awalnya, di atas menara tersebut terdapat sebuah ayam emas.

Namun pada 1392, patung tersebut dihancurkan oleh badai. Setelah itu, orang-orang menggantinya dengan sebuah patung berbentuk seperti labu.

Lampu di bagian atas menara berfungsi sebagai mercusuar bagi kapal-kapal untuk bernavigasi di malam hari di sepanjang sungai Zhujiang.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

. ???? Masjid Huaisheng ???????? China ???? @stanley_mok #masjidgraphy

A post shared by @ masjidgraphy on Dec 28, 2018 at 4:06am PST

Balai Utama merupakan salah satu yang dibangun kembali pada tahun 1935. Terdapat beberapa ukiran khas lokal di dalamnya seperti pohon alongan (mata naga), dan pohon api (mata feniks).

Ukiran inilah yang membuat Masjid Huaisheng juga disebut sebagai Masjid Naga dan Feniks (The Dragon and Phoenix Mosque).

Fitur-fitur yang terdapat dalam Masjid Huaisheng

1. Menara masjid

Menara ini memiliki permukaan yang halus sama seperti menara lainnya dalam arsitektur Islam. Menara juga berbeda dari pagoda yang biasa ada dalam gaya arsitektur China.

Dahulu, balkon yang berada di puncaknya dijadikan sebagai tempat para muazin untuk mengumandangkan azan.

Tidak hanya itu, balkon tersebut dulunya juga digunakan oleh para pelaut untuk memeriksa kondisi udara sekitar

Baru-baru ini, menara Masjid Huaisheng merupakan struktur tertinggi di Guangzhou dan merupakan ikon kota tersebut.

Bagi para Muslim, menara tersebut merupakan salah satu daya tarik utama di Guangzhou karena sejarahnya yang panjang dan gaya arsitekturnya yang khas.

2. Ruang salat

Masjid ini terkenal akan gaya arsitekturnya yang memadukan gaya arsitektur lokal dengan Arab. Di dalamnya, terdapat sebuah koridor di pintu masuk yang menuju ke halaman.

Halaman tersebut dipenuhi oleh berbagai macam tanaman dan pohon. Tidak jauh dari sana, terdapat ruang salat yang dibangun dengan bata merah.

 

Pintu masuknya merupakan sebuah pintu melengkung. Tepat di kedua sisi pintu terdapat tanda berwarna hijau yang memiliki kata-kata dalam bahasa Arab dan ditulis seperti karakter Mandarin.

Saat masuk ke dalamnya, kamu akan melihat langit-langit ruang salat yang terbuat dari ubin dengan perpaduan warna biru dan hijau yang memberi kesan hangat di area tersebut.

Selain sajadah, ruang salat tersebut juga dipenuhi oleh kaligrafi Arab di dindingnya. Keindahan di dalamnya hanya boleh dilihat oleh orang Muslim karena umat agama lain tidak diperbolehkan untuk masuk.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

?? AL-MUQADDIM - the Expediter ?? 'The sun is not permitted to overtake the moon nor can the night go beyond the day, but each moves easily in its lawful way.' 36:40 I hope you'll all forgive me but since we've gone away on holidays for a few days and since we're slightly behind with our #99namesproject2019 , I've decided to cheat a little ???? and use photographs in place of what we would have drawn. I promise we'll make up for it later! Anyway, today's image is from China and I chose it because of the expedited manner in which Islam arrived in that country. Did you know that the oldest Mosque in China (the Huaisheng (Lighthouse) Mosque was built in Guangzhou as early as 627?! Subhanallah! May Allah SWT protect the Muslims of China and keep them steadfast in the face of adversity. Image via Google #99namesproject2019 #99names99days #99namesbook #99namesproject #99namesofallah #asmaalhusna #almuqaddim #huaishengmosque

A post shared by KitabKids (@kitabkids) on Apr 19, 2019 at 3:43pm PDT

Kendati demikian, mereka masih bisa menikmati keindahan Masjid Huaisheng selain ruang salat.

3. Prasasti kuno dan buku-buku Islam

Terletak di barat daya ruang salat adalah sebuah prasasti kuno yang ditaruh di sebuah paviliun. Prasasti tersebut merupakan replika dari prasasti asli yang disabotase saat terjadi revolusi budaya.

Berdasarkan tulisan yang tertera pada prasasti tersebut, Masjid Huaisheng pernah terbakar dalam sebuah kobaran api besar pada tahun-tahun terakhir Periode Yuan Zhengkui.

Namun, masjid tersebut dibangun kembali oleh seorang jenderal Muslim pada tahun ke-10 periode tersebut (1350).

Selain prasasti kuno, ada juga buku-buku Islam yang berada di salah satu area di masjid. Buku-buku tersebut terdiri dari beberapa majalah dan Al-Quran.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

. ???? Masjid Huaisheng ???????? China ???? @ibnplus #masjidgraphy

A post shared by @ masjidgraphy on Mar 25, 2019 at 5:54am PDT

Area tersebut kerap dikunjungi oleh para imam dan pelajar Muslim dari provinsi lain di China.

4. Plakat asal Dinasti Qing

Masjid tersebut memiliki sebuah plakat yang diberikan oleh Kaisar Guangxu dari Dinasti Qing (1901).

Plakat tersebut bertuliskan “Jiao Chong Xi Yu” yang berarti “Islam datang dari Mekah Barat”. Plakat tersebut juga memiliki cap Kaisar Guangxu.

Konon katanya, empat kata yang terdapat pada plakat tersebut ditulis oleh Ibusuri Cixi yang juga dikenal dengan Ibusuri Barat oleh masyarakat di China.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Puncak Argapura Ketep Pass, Wisata Kuliner dengan Panorama 5 Gunung

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Harga Tiket Masuk TMII Dijanjikan Tidak Naik Setelah Revitalisasi

Travel Update
Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Unggah Foto Perayaan Imlek di Grand Indonesia Bisa Dapat Promo, Ini Caranya

Travel Promo
Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Jelang MotoGP, 226 Hotel di Gili Matra NTB Belum Dapat Pesanan

Travel Update
Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Panduan Cara Bikin Paspor dengan M-Paspor, Simak agar Tidak Bingung

Travel Tips
5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

5 Penginapan Dekat Nepal van Java, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Travel Tips
Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Cerita di Balik Menu Bubur Ayam Hotel Indonesia Kempinski Jakarta

Jalan Jalan
Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Pemandian Alam Selokambang di Lumajang, Segarnya Mata Air Gunung Semeru

Jalan Jalan
Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Jangan Letakkan Ponsel di Tempat Ini di Pesawat, Bisa Picu Kebakaran

Travel Tips
Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Kenapa Tidak Ada Guling di Kamar Hotel, Ini Alasannya

Travel Tips
10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

10 Kota Paling Ramah untuk Turis, Ada Nusa Lembongan di Bali

Jalan Jalan
Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Kapal Viking Jadi Warisan Budaya Tak Benda UNESCO

Travel Update
Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Sulit Tidur Saat Menginap di Hotel? Pahami Alasan Ilmiah dan Solusinya

Travel Tips
MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

MotoGP Bisa Jadi Momen Kopi Robusta Lombok Gaet Pasar Internasional

Travel Update
Banyuwangi Festival 2022 Sajikan 99 Atraksi Selama Setahun ke Depan

Banyuwangi Festival 2022 Sajikan 99 Atraksi Selama Setahun ke Depan

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.