Kapan Waktu Terbaik Berkunjung ke Desa Wisata Nglanggeran Yogyakarta?

Kompas.com - 16/05/2020, 22:32 WIB
Kondisi Embung Nglanggeran, Kecamatan Patuk, Gunungkidul, Mengering. Rabu (9/10/2019) KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOKondisi Embung Nglanggeran, Kecamatan Patuk, Gunungkidul, Mengering. Rabu (9/10/2019)


JAKARTA, KOMPAS.com - Virus corona membuat aktivitas kegiatan wisata terhenti untuk sementara waktu.

Kendati demikian, wisatawan dapat mempersiapkan hal-hal yang diperlukan seperti mengatur jadwal liburan, setelah pandemi ini berakhir.

Salah satu tempat wisata yang bisa menjadi pilihan untuk dikunjungi adalah Desa Wisata Nglanggeran. Berlokasi di Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, kamu bisa merencanakan liburanmu nanti untuk berkunjung ke sini.

Baca juga: Walau Embung Nglanggeran Kering, Tetap Asyik untuk Foto-foto

Lalu kapan waktu terbaik berkunjung ke Nglanggeran?

Menurut salah satu anggota Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Desa Wisata Nglanggeran, Sugeng Handoko, wisatawan dapat menyesuaikan waktu kunjungan sesuai dengan tema liburan yang ingin dipilih.

"Waktu terbaiknya itu tergantung tema liburan. Kalau temanya ingin panen durian ya kita datangnya pas musim durian, misalnya pas akhir tahun sampai awal tahun. Ketika ingin camping, justru akan menghindari musim penghujan," kata Sugeng dalam virtual tur yang diadakan Atourin ke Desa Wisata Nglanggeran, Sabtu (16/5/2020).

Wisatawan biasanya akan memilih waktu pada musim kemarau untuk melakukan camping. Hal berbeda justru ketika wisatawan menginginkan pemandangan sawah nan hijau di Gunungkidul, mereka akan berkunjung pada musim penghujan.

Wisatawan Berfoto di Gunung Api Purba Nglanggeran, GunungkidulDokumentasi Pengelola Gunung Api Purba Nglanggeran Wisatawan Berfoto di Gunung Api Purba Nglanggeran, Gunungkidul

Oleh sebab itu, waktu kunjungan terbaik ke Nglanggeran akan kembali lagi kepada tujuan atau tema kunjungan wisatawan.

"Mereka ingin mendapatkan sensasi apa berwisata ke Nglanggeran, akan tetapi, kami sarankan kalau berkunjung sebaiknya pada hari biasa, jangan akhir pekan karena akan ramai sekali wisatawannya," jelasnya.

Menurut Sugeng, ramainya wisatawan akan membuat wisatawan lain yang ingin menikmati pemandangan, akhirnya tidak bisa menikmati keindahan tersebut secara leluasa.

Baca juga: Usai Mendaki Gunung Api Purba, Mampir ke Griya Cokelat Nglanggeran

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turis Asing Asal Timor Leste, Terbanyak Kunjungi Indonesia pada April 2020

Turis Asing Asal Timor Leste, Terbanyak Kunjungi Indonesia pada April 2020

Whats Hot
Bungkus dan Makan di Rumah, 7 Nasi Goreng Favorit di Jakarta

Bungkus dan Makan di Rumah, 7 Nasi Goreng Favorit di Jakarta

Makan Makan
Universal Studios Jepang Dibuka Kembali Juni 2020, Terapkan New Normal

Universal Studios Jepang Dibuka Kembali Juni 2020, Terapkan New Normal

Jalan Jalan
Bikin Kue Bareng Anak, Coba Resep Cupcake Cokelat dan Buttercream

Bikin Kue Bareng Anak, Coba Resep Cupcake Cokelat dan Buttercream

Makan Makan
Mau Menginap di Hotel? Ikuti Protokol New Normal Ini..

Mau Menginap di Hotel? Ikuti Protokol New Normal Ini..

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Resep Tahu Susu Kedelai | Protokol New Normal Staycation di Hotel

[POPULER TRAVEL] Resep Tahu Susu Kedelai | Protokol New Normal Staycation di Hotel

Whats Hot
11 Trik Masak ala TikTok, Cara Unik Kupas Telur sampai Peras Lemon

11 Trik Masak ala TikTok, Cara Unik Kupas Telur sampai Peras Lemon

Makan Makan
Resep Susu Almond, Pakai Kurma Sebagai Pemanis Alami

Resep Susu Almond, Pakai Kurma Sebagai Pemanis Alami

Makan Makan
Sumatera Barat Bikin Panduan Protokol New Normal Pariwisata, Apa Saja?

Sumatera Barat Bikin Panduan Protokol New Normal Pariwisata, Apa Saja?

Jalan Jalan
Restoran Steak Terkenal di Perancis Buka Kembali, Diserbu Ratusan Pelanggan

Restoran Steak Terkenal di Perancis Buka Kembali, Diserbu Ratusan Pelanggan

Makan Makan
PHRI Rilis Buku Panduan Protokol Hotel dan Restoran Era New Normal, Seperti Apa?

PHRI Rilis Buku Panduan Protokol Hotel dan Restoran Era New Normal, Seperti Apa?

Whats Hot
Prosedur New Normal Restoran di Indonesia, Bagaimana Jika Ingin Dine-In?

Prosedur New Normal Restoran di Indonesia, Bagaimana Jika Ingin Dine-In?

Makan Makan
Garuda Indonesia Masih Terbang, Ini Syarat dan Keperluan Dokumen Calon Penumpang

Garuda Indonesia Masih Terbang, Ini Syarat dan Keperluan Dokumen Calon Penumpang

Travel Tips
Resep Gampang Wrapped & Grilled Salmon, Inspirasi Menu Makan Malam

Resep Gampang Wrapped & Grilled Salmon, Inspirasi Menu Makan Malam

Makan Makan
Sriwijaya Air Masih Terbang untuk Rute Domestik, Simak Syarat Calon Penumpang

Sriwijaya Air Masih Terbang untuk Rute Domestik, Simak Syarat Calon Penumpang

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X