Resep Sekubal, Kuliner Ramadhan dan Lebaran Khas Lampung yang Mirip Lontong

Kompas.com - 16/05/2020, 22:54 WIB
Sekubal lampungbaratkab.go.idSekubal


JAKARTA, KOMPAS.com – Sekubal adalah sajian khas Lampung yang biasanya muncul pada Ramadhan dan Lebaran. Pada hari-hari biasa, sekubal cenderung sulit ditemukan.

Baca juga: 5 Hidangan Takjil Khas Lampung, Perkedel Manis sampai Sekubal yang Mirip Lontong

Menurut Mega Aria Monica, Sekretaris Perkumpulan Penyelenggaraan Jasaboga Indonesia (PPJI) DPD Lampung, beberapa wilayah seperti Lampung Barat menyatakan bahwa penganan ini berasal dari daerah mereka.

“Tapi sekubal atau segubal ini sudah sejak lama menjadi penganan khas hampir di seluruh wilayah provinsi Lampung.

Meskipun ada saja yang menjual sekubal di hari-hari biasa, tapi masyarakat Lampung selalu menyediakan hidangan ini pada hari istimewa seperti bulan Ramadhan, hari Lebaran, dan setiap perayaan pesta adat dan acara lainnya,” jelas Mega pada Kompas.com, Kamis (14/5/2020).

Sekilas, sajian ini mirip dengan lontong nasi yang dibungkus daun atau lemang khas Sumatera Barat.

Menurut Mega, baik lemang dan sekubal memang sama-sama berbahan dasar ketan dan santan kelapa. Namun keduanya punya cara yang berbeda dalam pembuatan dan proses memasaknya.

Sekubal uniknya bisa dimakan sebagai sajian manis maupun gurih, tergantung makanan pendampingnya.

“Hidangan ini sangat nikmat disantap dengan tapai ketan sebagai hidangan penutup atau dengan lauk rendang, gulai, sambal sebagai hidangan utama,” tutur Mega.

Mega juga membagikan resep membuat sekubal ini.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Good morning muanyaaaa ???????? . Nemu Sekubal di rumah Jiddah pas lebaran kemarin, tapi Sekubal yang ini dibawain MakWan dari Buyut (kalau nggak salah). Sekubal salah satu penganan atau kuliner khas di daerah Lampung, terbuat dari Beras Ketan yang proses memasaknya cukup rumit (googling sendiri untuk tau cara masaknya). Karena nggak seperti masak Ketan biasa. Sekubal ini biasanya nggak pernah absen jadi menu hidangan di hari spesial, seperti lebaran, bulan Ramadhan atau saat Begawi adat Lampung. Sekubal biasa dihidangkan untuk teman makan Opor, Rendang atau sayur lain saat lebaran. Tapi ada juga yang seperti di gambar, pakai Tape Ketan Hitam. Dimakan biasa juga enak kok, rasanya legit dan gurih. Dicocol sambal apalagi. . Kalo kamu suka sekubal di makan bareng apa niihh? . #Repost @melfeyadin . #Sekubal #kulinerlampung #sisalebaran #khaslampung

A post shared by kulinerlampung -Ale (@kuliner_lampung) on Sep 1, 2017 at 7:00pm PDT

Resep sekubal khas Lampung

Bahan-bahan sekubal

  • Garam secukupnya
  • 1 kilogram ketan, cuci bersih, lalu kukus
  • Santan dari 1 butir kelapa, rebus hingga berminyak
  • Daun pisang untuk bungkus sekubal

Cara pembuatan sekubal

Ambil ketan dan kukus hingga setengah matang. Kemudian ketan yang sudah dikukus itu letakkan dalam wadah.

Lalu sirami ketan tersebut dengan santan dan beri sedikit garam. Kukus lagi hingga matang. Sambil menunggu ketan matang, siapkan cetakan dengan ukuran 16 sentimeter dengan tebal 1 sentimeter.

Masukkan ketan dan santan tersebut ke dalam cetakan lalu cetak. Keluarkan dari cetakan, kemudian bungkus dengan daun pisang dan susun berlapis-lapis. Ikat daun pisang dengan tali.

Rebus selama kurang lebih dua jam. Lalu angkat, sekubal pun siap untuk disajikan dan dinikmati.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Good morning everybody ???????? . Pasti sangat sangat tau dong dengan penampakan di foto ini ???????????? . Inii diaaaa SEKUBAL atau ada juga yang menyebutnya SEGUBAL . Sekubal / Segubal merupakan penganan dari ketan yang dikukus dengan santan, dan kemudian dibungkus daun pisang. Sekubal merupakan salah satu kuliner khas Lampung yang masih banyak diminati. Manyantap sekubal biasanya ditemani dengan rendang daging, gulai, tapai ketan, kari, dan sebagainya. Kuliner ini biasanya dihidangkan saat Hari Raya baik Hari Raya Idul Fitri maupun Idul Adha dan juga pada saat pesta budaya masyarakat Lampung, seperti begawi adat ataupun khitanan. Proses pembuatan sekubal memerlukan waktu 8 sampai 10 jam, prosesnya antara lain proses merendam, menanak, mencetak dan meletakkannya di atas daun pisang yang digulung. Sekilas bentuk sekubal hampir mirip dengan lepat, namun rasanya berbeda karena cara pembuatannya pun berbeda . . Nah pagi ini mama mimin datang dari pasar bawa #Sekubal , mimin tanya beli nya di mana ?? Di Pasar Untung , Jl. R.A Basyid. . Lapak nya di dekat tukang beras , di samping yang jualan pukis, dekat pintu masuk pasar untung. . Setiap hari emang jualan #sekubal , harga nya yang besar Rp.10.000 Ada juga yang kecil kecil Rp.10.000 dapet 3. . Siapa yang doyan #Sekubal ? . Photo taken using Fujifilm X-A2+XF 27/2.8 Supported by @focusone.id #focusonelampung #focusOneIndonesia . #kulinerlampung #lampungkuliner #khaslampung

A post shared by kulinerlampung -Ale (@kuliner_lampung) on Mar 31, 2017 at 6:05pm PDT

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X