Virtual Tour ke Desa Nglanggeran, Jelajah Tempat Wisata dalam 2 Jam

Kompas.com - 17/05/2020, 11:20 WIB
Desa Wisata Nglanggeran yang berada di Yogyakarta, masuk dalam Top 100 Destinasi Berkelanjutan Dunia bersama tiga desa wisata di Indonesia lainnya. Biro Komunikasi Publik Kementerian Pariwisata dan Ekonomi KreatifDesa Wisata Nglanggeran yang berada di Yogyakarta, masuk dalam Top 100 Destinasi Berkelanjutan Dunia bersama tiga desa wisata di Indonesia lainnya.


JAKARTA, KOMPAS.com - Virtual tour jadi salah satu alternatif wisata yang belakangan digemari oleh wisatawan karena pandemi Covid-19.

Pasalnya, pandemi corona mengakibatkan wisatawan tidak bisa bepergian untuk bewisata.

Salah satu komunitas yang mengadakan tur virtual adalah Atourin. Penyedia jasa wisata ini sudah melakukan beberapa agenda tur virtual, seperti ke Pulau Natuna dan Sumba.

Kini, mereka kembali mengadakan virtual tour ke Desa Wisata Nglanggeran, Yogyakarta, Sabtu (16/5/2020) pukul 13.00-15.00 WIB.

Kompas.com berkesempatan mengikuti virtual tur ketiga yang diadakan Atourin ini.

"Kami adakan virtual tur ini untuk mengisi waktu dan memberikan inovasi baru di kala pandemi. Kali ini kita akan mengunjungi Desa Wisata Nglanggeran yang dipandu langsung oleh mas Sugeng Handoko dari Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) setempat," kata Benarivo Triadi Putra, salah satu tim dari Atourin, sebelum memulai virtual tur.

Wisata virtual ini berlangsung dua jam dengan menjelajahi itinerary seluruh tempat wisata di Desa Wisata Nglanggeran selama dua hari jika dilakukan secara offline.

Keunikan wisata virtual ini, sebanyak 90 peserta diajak merasakan sensasi sesungguhnya seperti pada saat melakukan kunjungan langsung.

Lantas di mana letak keunikannya?

Pengalaman Kompas.com, kami diajak melakukan meeting point atau titik bertemu di lokasi Stasiun Tugu, Yogyakarta, dengan menampilkan gambar 360 derajat dari google maps Stasiun Tugu.

Hal ini mampu menimbulkan rasa tur virtual, seperti berwisata langsung, dan mengatasi rasa rindu peserta dengan situasi tempat wisata.

Baca juga: Sehari ala Ada Apa dengan Cinta 2, Ini Itinerary Virtual Tur di Yogyakarta dan Jawa Tengah

Kemudian, para peserta diajak menggunakan bus wisata ke arah Gunungkidul untuk bertemu Sugeng Handoko yang akan memandu jalannya virtual tur.

Kami bertemu di Bukit Bintang yang mana jaraknya sekitar 8 kilometer hingga sampai ke Desa Wisata Nglanggeran.

"Selamat datang semuanya, bapak ibu peserta wisatawan virtual. Senang sekali siang ini kita bisa merasakan sensasi jalan-jalan ke desa," kata Sugeng mengawali kata sambutan kepada para peserta virtual tur.

"Kita informasikan ketika ingin langsung ke Nglanggeran, ada tiga akses yang mana rekomendasi jalannya melalui Jalan Jogja-Wonosari," lanjutnya.

Kami diajak mengunjungi tempat-tempat wisata di Desa Wisata Nglanggeran yang didominasi oleh wisata alam seperti Gunung Api Purba Nglanggeran, Embung Nglanggeran, Desa Wisata Ngoro-oro, Kampung Pitu dan lainnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belajar dari Dusun Semilir yang Ditutup, Bagaimana Seharusnya Protokol Kesehatan di Tempat Wisata?

Belajar dari Dusun Semilir yang Ditutup, Bagaimana Seharusnya Protokol Kesehatan di Tempat Wisata?

Whats Hot
Kanada Perpanjang Pembatasan Perjalanan Internasional hingga 2021

Kanada Perpanjang Pembatasan Perjalanan Internasional hingga 2021

Whats Hot
Libur Akhir Tahun Dipangkas, Contek Itinerary Roadtrip ke Bogor, Purwakarta, Bandung

Libur Akhir Tahun Dipangkas, Contek Itinerary Roadtrip ke Bogor, Purwakarta, Bandung

Jalan Jalan
Catat, Ini Syarat Tourist Visa untuk Wisatawan Indonesia ke Thailand

Catat, Ini Syarat Tourist Visa untuk Wisatawan Indonesia ke Thailand

Whats Hot
Langgar Protokol Kesehatan, Wisata Dusun Semilir Ditutup

Langgar Protokol Kesehatan, Wisata Dusun Semilir Ditutup

Whats Hot
Jepang Punya Maskot Anti-Corona, Namanya Koronon

Jepang Punya Maskot Anti-Corona, Namanya Koronon

Whats Hot
Catat, Jadwal Terbaru Libur Akhir Tahun 2020 Setelah Dipangkas

Catat, Jadwal Terbaru Libur Akhir Tahun 2020 Setelah Dipangkas

Whats Hot
Jumlah Wisman ke Sumut Naik, Mayoritas dari Malaysia

Jumlah Wisman ke Sumut Naik, Mayoritas dari Malaysia

Whats Hot
Kuota Pendakian Gunung Piramid Dibatasi, Apa Alasannya?

Kuota Pendakian Gunung Piramid Dibatasi, Apa Alasannya?

Whats Hot
Gunung Piramid Punya Tingkat Bahaya Tinggi untuk Pendakian

Gunung Piramid Punya Tingkat Bahaya Tinggi untuk Pendakian

Whats Hot
Kemenparekraf Sosialisasikan Protokol CHSE untuk Pendakian Gunung

Kemenparekraf Sosialisasikan Protokol CHSE untuk Pendakian Gunung

Whats Hot
Libur Akhir Tahun, Ratusan Tempat Cuci Tangan Disiapkan di Tempat Wisata Gunungkidul

Libur Akhir Tahun, Ratusan Tempat Cuci Tangan Disiapkan di Tempat Wisata Gunungkidul

Whats Hot
Pariwisata di Nusa Penida Mulai Pulih, Ada Ratusan Wisatawan Saat Akhir Pekan

Pariwisata di Nusa Penida Mulai Pulih, Ada Ratusan Wisatawan Saat Akhir Pekan

Whats Hot
Ada Pedagang Positif Covid-19, Pasar Gede Solo Sisi Timur Tutup 7 Hari

Ada Pedagang Positif Covid-19, Pasar Gede Solo Sisi Timur Tutup 7 Hari

Whats Hot
Gunung Semeru Erupsi, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Buka

Gunung Semeru Erupsi, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Buka

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X