Kompas.com - 17/05/2020, 11:20 WIB
Desa Wisata Nglanggeran yang berada di Yogyakarta, masuk dalam Top 100 Destinasi Berkelanjutan Dunia bersama tiga desa wisata di Indonesia lainnya. Biro Komunikasi Publik Kementerian Pariwisata dan Ekonomi KreatifDesa Wisata Nglanggeran yang berada di Yogyakarta, masuk dalam Top 100 Destinasi Berkelanjutan Dunia bersama tiga desa wisata di Indonesia lainnya.


JAKARTA, KOMPAS.com - Virtual tour jadi salah satu alternatif wisata yang belakangan digemari oleh wisatawan karena pandemi Covid-19.

Pasalnya, pandemi corona mengakibatkan wisatawan tidak bisa bepergian untuk bewisata.

Salah satu komunitas yang mengadakan tur virtual adalah Atourin. Penyedia jasa wisata ini sudah melakukan beberapa agenda tur virtual, seperti ke Pulau Natuna dan Sumba.

Kini, mereka kembali mengadakan virtual tour ke Desa Wisata Nglanggeran, Yogyakarta, Sabtu (16/5/2020) pukul 13.00-15.00 WIB.

Kompas.com berkesempatan mengikuti virtual tur ketiga yang diadakan Atourin ini.

"Kami adakan virtual tur ini untuk mengisi waktu dan memberikan inovasi baru di kala pandemi. Kali ini kita akan mengunjungi Desa Wisata Nglanggeran yang dipandu langsung oleh mas Sugeng Handoko dari Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) setempat," kata Benarivo Triadi Putra, salah satu tim dari Atourin, sebelum memulai virtual tur.

Wisata virtual ini berlangsung dua jam dengan menjelajahi itinerary seluruh tempat wisata di Desa Wisata Nglanggeran selama dua hari jika dilakukan secara offline.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Keunikan wisata virtual ini, sebanyak 90 peserta diajak merasakan sensasi sesungguhnya seperti pada saat melakukan kunjungan langsung.

Lantas di mana letak keunikannya?

Pengalaman Kompas.com, kami diajak melakukan meeting point atau titik bertemu di lokasi Stasiun Tugu, Yogyakarta, dengan menampilkan gambar 360 derajat dari google maps Stasiun Tugu.

Hal ini mampu menimbulkan rasa tur virtual, seperti berwisata langsung, dan mengatasi rasa rindu peserta dengan situasi tempat wisata.

Baca juga: Sehari ala Ada Apa dengan Cinta 2, Ini Itinerary Virtual Tur di Yogyakarta dan Jawa Tengah

Kemudian, para peserta diajak menggunakan bus wisata ke arah Gunungkidul untuk bertemu Sugeng Handoko yang akan memandu jalannya virtual tur.

Kami bertemu di Bukit Bintang yang mana jaraknya sekitar 8 kilometer hingga sampai ke Desa Wisata Nglanggeran.

"Selamat datang semuanya, bapak ibu peserta wisatawan virtual. Senang sekali siang ini kita bisa merasakan sensasi jalan-jalan ke desa," kata Sugeng mengawali kata sambutan kepada para peserta virtual tur.

"Kita informasikan ketika ingin langsung ke Nglanggeran, ada tiga akses yang mana rekomendasi jalannya melalui Jalan Jogja-Wonosari," lanjutnya.

Kami diajak mengunjungi tempat-tempat wisata di Desa Wisata Nglanggeran yang didominasi oleh wisata alam seperti Gunung Api Purba Nglanggeran, Embung Nglanggeran, Desa Wisata Ngoro-oro, Kampung Pitu dan lainnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

NTB Kembangkan Wisata Olahraga, Bisa Contek Kunci Kesuksesan Perancis

NTB Kembangkan Wisata Olahraga, Bisa Contek Kunci Kesuksesan Perancis

Travel Update
Nglanggeran Sukses Wakili Indonesia dalam Daftar Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021

Nglanggeran Sukses Wakili Indonesia dalam Daftar Desa Wisata Terbaik UNWTO 2021

Travel Update
Libur Nataru, Kapasitas Tempat Wisata DIY 25 Persen dan Tak ada Perayaan Tahun Baru

Libur Nataru, Kapasitas Tempat Wisata DIY 25 Persen dan Tak ada Perayaan Tahun Baru

Travel Update
Rute The Beach Love Bali dari Bandara Ngurah Rai

Rute The Beach Love Bali dari Bandara Ngurah Rai

Travel Tips
Malaysia Batasi Pelaku Perjalanan dari Negara Berisiko Tinggi Omicron

Malaysia Batasi Pelaku Perjalanan dari Negara Berisiko Tinggi Omicron

Travel Update
Kawasan Heritage Depok Lama Akan Dikembangkan Jadi Tempat Wisata Sejarah

Kawasan Heritage Depok Lama Akan Dikembangkan Jadi Tempat Wisata Sejarah

Travel Update
Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Korea Selatan Terapkan Karantina 10 Hari untuk Seluruh Kedatangan Internasional

Travel Update
Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Borobudur Marathon Bisa Jadi Contoh Pengembangan Sport Tourism di NTB

Travel Update
Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Travel Update
Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Travel Update
Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Travel Update
Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Travel Update
Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Travel Update
Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Travel Update
Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.