Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Staycation, Tren Wisata Pascapandemi Terkendali

Kompas.com - 24/05/2020, 19:03 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

 

Konsep staycation

Staycation merupakan gabungan dari dua kata: "stay" and "vacation". Tinggal dan liburan, yang adalah liburan yang dilakukan di rumah.

Awalnya konsep staycation populer di negara-negara seperti Inggris, Perancis, dan Amerika Serikat ketika krisis finansial global melanda pada 2007-2010.

Dalam konsep ini, setiap individu atau keluarga berpartisipasi dalam kegiatan liburan di daerah setempat, sambil tetap tinggal di rumah masing-masing.

Mereka dapat mengambil bagian dalam beberapa kegiatan seperti perjalanan sehari ke destinasi wisata lokal yang relatif dekat dengan kediamannya, berenang atau melakukan kegiatan menyenangkan lainnya.

Singkat kata, staycation adalah istirahat dari rutinitas sehari-hari tanpa bergerak terlalu jauh dari tempat kediaman.

Ada dua alasan utama mengapa konsep staycation akan menjadi tren wisata jika pandemi telah terkendali.

Pertama, kekhawatiran muncul kembalinya pandemi karena belum ditemukannya obat dan vaksin anti virus, membuat status "lockdown" sejumlah negara atau destinasi tertentu belum dibuka sepenuhnya.

Sekalipun demikian, orang tetap ingin berwisata, mengobati kejenuhan berbulan-bulan "stay at home", mendekam di dalam rumah.

Mereka dapat tetap berwisata tanpa harus beranjak pergi jauh dari tempat kediamannya masing-masing. Opsi "staycation" bisa menjadi tren pascapandemi terkendali.

Dalam perkembangannya, staycation dilakukan dengan menginap di hotel-hotel di dalam atau pinggiran kota, kemudian melakukan berbagai aktivitas rekreasi di dalam hotel atau daerah sekitarnya.

Faktor keamanan dan keselamatan wisatawan menjadi pertimbangan penting. Staycation dapat menawarkan hal itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.