Penumpang Wajib Bawa Surat Negatif Covid-19 Saat Tiba di Bandara Lombok

Kompas.com - 29/05/2020, 07:39 WIB
Bandara Internasional Lombok Dok. Humas Bandara LombokBandara Internasional Lombok


JAKARTA, KOMPAS.com - Sebagai langkah memutus mata rantai penyebaran virus corona, sejumlah opsi disiapkan Pemprov Nusa Tenggara Barat.

Melalui rilis dari Bandara Internasional Lombok yang diterima Kompas.com, Kamis (28/5/2020), Gubernur NTB Zulkieflimansyah mengungkapkan sejumlah poin penting yang dihasilkan dalam rapat bersama Forkopimda.

Hasil rapat salah satunya peraturan orang wajib membawa hasil tes swab PCR negatif saat masuk NTB.

Sebelumnya, terdapat dua opsi--hasil tes swab PCR negatif atau menutup akses bandara.

"Namun, dalam rapat kedua diputuskan, setiap orang yang masuk ke wilayah NTB wajib negatif Covid-19 dengan bukti swab dan menjalani karantina," tulis rilis.

Baca juga: NTT Kembali Buka Pariwisata dengan Protokol Kesehatan

Untuk menguatkan hal tersebut, General Manager PT Angkasa Pura I (Persero) Lombok Nugroho Jati menyampaikan, operasional bandara penting untuk akses logistik, kebutuhan medis, dan kondisi darurat yang dibutuhkan saat pandemi.

Ia menambahkan, bandara merupakan obyek vital yang tak hanya melayani penerbangan penumpang, juga angkutan kargo, logistik, dan pos yang dibutuhkan oleh masyarakat.

"Bandara juga berfungsi sebagai bandara alternatif bagi penerbangan yang memiliki kendala teknis atau operasional dalam hal kondisi darurat. Bandara juga melayani penerbangan medis (medical evacuation)," ujarnya.

Terkait dengan larangan atau pembatasan bagi penerbangan niaga atau non niaga yang mengangkut penumpang, Nugroho mengatakan, pada prinsipnya dapat dilakukan dalam rangka pencegahan penyebaran Covid-19.

"Namun, sebelumnya perlu dilakukan koordinasi dan sosialisasi kepada seluruh stakeholder terkait, badan usaha angkutan udara (maskapai penerbangan), serta pengguna jasa angkutan udara sebelum pembatasan penerbangan itu dilakukan," ujarnya.

Baca juga: Yogyakarta Siap Buka Pariwisata, Wisatawan Diminta Patuhi Protokol New Normal

Sementara itu, Kapolda NTB Irjen Pol Muhammad Iqbal menyetujui adanya tes swab wajib dan karantina bagi orang yang masuk ke NTB, baik dari bandara maupun pelabuhan.

"Selanjutnya personil TNI/Polri dan Satpol PP akan ditempatkan di pusat -pusat aktivitas masyarakat seperti mall dan pasar dalam rangka kampanye edukasi kedisiplinan masyarakat terhadap kepatuhan protokol Covid-19," kata Kapolda seperti dikutip rilis.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X