Kompas.com - 14/06/2020, 20:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Kegiatan wisata alam diprediksi akan lebih digemari baik oleh wisatawan nusantara (wisnus) maupun wisatawan mancanegra (wisman) saat era new normal.

Salah satu kegiatan yang bisa dilakukan sembari berwisata alam dalah panjat tebing.

Pengurus PP Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Bidang Gunung dan Tebing Alam, Jamaluddin, menuturkan, mereka telah membuat protokol panjat tebing sebagai manajemen risiko penyebaran virus corona (Covid-19).

“Protokol ini sifatnya pengendalian. Saat panjat tebing, apa risiko tertular dan menularkan,” kata Jamaluddin dalam webinar Sosialisasi Edaran Tentang Protokol Covid-19, Sabtu (13/6/2020).

Protokol kesehatan yang dikeluarkan oleh FPTI memiliki beberapa kategori, seperti membersihkan peralatan panjat tebing, hingga prosedur memanjat tebing.

Untuk mengetahui lebih lanjut, berikut protokol kesehatan FPTI untuk panjat tebing:

Baca juga: Panduan Keselamatan Panjat Tebing di Skywalker Via Ferrata

Panduan operasional membersihkan peralatan panjat tebing dengan disinfektan

  1. Pastikan peralatan sudah dibersihkan menggunakan cairan disinfektan.
  2. Rendam peralatan dengan cairan antiseptik setelah digunakan atau sebelum digunakan.
  3. Sediakan cairan disinfektan sebagai peralatan tambahan untuk membersihkan peralatan panjat tebing.
  4. Cairan disinfektan dibuat dengan larutan pemutih pakaian, dan air dengan perbandingan 20 ml pemutih pakaian dan 980 ml air.
  5. Peralatan dimasukkan dalam kemasan (packsack).
  6. Kemasan peralatan disemprot atau dibasuh disinfektan.
  7. Pastikan untuk peralatan pribadi tidak digunakan secara bergantian.
  8. Jika memungkinkan, pastikan peralatan disemprotkan cairan disinfektan terlebih dahulu secara merata dan biarkan selama semenit sebelum digunakan orang lain.

Baca juga: Berita Foto: Panjat Tebing di Gunung Bongkok Purwakarta

Panduan operasional persiapan atau memulai pemanjatan

  1. Gelar alas peralatan dan alas perlengkapan di bawah jalur pemanjatan, dan letakkan peralatan dan perlengkapan di atas alas tersebut.
  2. Masing-masing pemanjat, setelah mencuci tangan, mengambil dan menggunakan peralatan pribadi (harness, chalk bag, sepatu panjat, belay device, dll).
  3. Bagi perintis pemanjatan, sematkan juga peralatan pengaman panjat termasuk lap basar berair sabun.
  4. Disarankan untuk menggunakan kapur panjat cair.
  5. Pastikan agar peralatan pribadi tidak digunakan secara bergantian.
  6. Sambungkan tali panjat pada perintis (climber) dan penambat (belayer) oleh masing-masing tanpa bersentuhan.
  7. Cuci tangan setelah selesai pemanjatan.

Baca juga: Akhir Pekan, Yuk Panjat Tebing Santai di Gunung Parang

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenparekraf Gandeng Mesut Özil, Bidik Pasar Timur Tengah dan Eropa

Kemenparekraf Gandeng Mesut Özil, Bidik Pasar Timur Tengah dan Eropa

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Pantai Pulau Merah Banyuwangi

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Pantai Pulau Merah Banyuwangi

Travel Tips
Covid-19 Melandai, Masyarakat Aceh Ramai Bikin Paspor untuk Wisata

Covid-19 Melandai, Masyarakat Aceh Ramai Bikin Paspor untuk Wisata

Travel Update
Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Terkenal dengan Sunset Berwarna Merah

Pantai Pulau Merah Banyuwangi, Terkenal dengan Sunset Berwarna Merah

Jalan Jalan
Turis Indonesia Paling Banyak Kunjungi Singapura pada April 2022

Turis Indonesia Paling Banyak Kunjungi Singapura pada April 2022

Travel Update
Menjelajahi Alam di Rahong Utara NTT, Menikmati Air Terjun Cunca Lega

Menjelajahi Alam di Rahong Utara NTT, Menikmati Air Terjun Cunca Lega

Jalan Jalan
Paket Rp 9,8 Juta ke Korsel buat Fans K-Pop dan K-Drama

Paket Rp 9,8 Juta ke Korsel buat Fans K-Pop dan K-Drama

Travel Promo
4 Rekomendasi Museum di Yogyakarta, Sayang untuk Dilewatkan

4 Rekomendasi Museum di Yogyakarta, Sayang untuk Dilewatkan

Jalan Jalan
Riset: Pengeluaran Turis Kini Lebih Banyak untuk Beli Pengalaman daripada Barang

Riset: Pengeluaran Turis Kini Lebih Banyak untuk Beli Pengalaman daripada Barang

Travel Update
Sering Dikira Sama, Ini Perbedaan Trekking dan Hiking

Sering Dikira Sama, Ini Perbedaan Trekking dan Hiking

Travel Tips
Persiapan AVPN Conference Juni 2022 Capai 80 Persen

Persiapan AVPN Conference Juni 2022 Capai 80 Persen

Travel Update
Jadi Lokasi G20, Jangan Lupa Mampir ke 3 Spot Berikut Saat Liburan di Nusa Dua

Jadi Lokasi G20, Jangan Lupa Mampir ke 3 Spot Berikut Saat Liburan di Nusa Dua

BrandzView
Aturan Covid-19 Dilonggarkan, Okupansi Hotel di Kabupaten Semarang Terus Naik

Aturan Covid-19 Dilonggarkan, Okupansi Hotel di Kabupaten Semarang Terus Naik

Travel Update
Keris dari Desa Aeng Tong-tong Jadi Suvenir Side Event G20

Keris dari Desa Aeng Tong-tong Jadi Suvenir Side Event G20

Travel Update
Panduan Naik Bus Wisata Transjakarta, Rute hingga Jam Operasional

Panduan Naik Bus Wisata Transjakarta, Rute hingga Jam Operasional

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.