Kompas.com - 15/06/2020, 17:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comFederasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) meluncurkan protokol panjat tebing di era new normal.

Salah satu poin dalam protokol tersebut menyebutkan, pemanjat harus menggunakan masker selama melakukan kegiatan.

Di sisi lain, panjat tebing merupakan salah satu kegiatan yang mengharuskan seseorang menghirup udara tanpa halangan.

Baca juga: Panjat Tebing Saat Era New Normal, Ini Protokol bagi Pemanjat Tebing

Anggota Tim Penyusun Protokol, Adi Seno Sosromulyono, tidak menampik akan hal tersebut. Oleh karena itu, ia memiliki saran agar pemanjat tetap bisa menggunakan masker kain, tapi tetap aman.

Salah satu sarannya, kata Adi, adalah dengan mengurangi intensitas gerak saat panjat tebing. Hal itu agar oksigen tidak cepat habis, dan tidak merasa terganggu dengan memakai masker.

“Kegiatan yang kita lakukan selama pandemi harusnya lebih rendah dari tingkat kemampuan,” kata Adi dalam webinar Sosialisasi Edaran Tentang Protokol Covid-19, Sabtu (13/6/2020).

Menurutnya, menggunakan masker merupakan budaya yang menunjukkan kedisiplinan seorang pemanjat untuk bertanggungjawab agar tidak membantu menyebarkan virus corona (Covid-19).

Baca juga: Ada Protokol untuk Fasilitas Panjat Tebing, Seperti Apa?

Tidak pakai masker jika tempat steril

Sementara itu Pengurus PP FPTI Bidang Gunung dan Tebing Alam, Jamaluddin, menuturkan, penggunaan masker bisa juga bergantung pada kondisi tempat seseorang memanjat.

Jika tempatnya sepi, baik itu tempat panjat tebing alam maupun fasilitas umum, Jamaluddin mengatakan, mereka tidak perlu memakai masker.

“Kalau saat latihan tidak ada orang di tempat itu, benar-benar didisinfeksi sebelum latihan, tersedia tempat cuci tangan, dan steril dari orang-orang luar yang kita tidak ketahuin” tutur Jamaluddin.

Namun jika pemanjat tebing melakukan kegiatan tersebut bersama dengan beberapa orang lain, ada baiknya mereka mengenakan masker.

Baca juga: Anak Usia 7 Tahun, Yuk Ajak Panjat Tebing Gunung Parang

Bersihkan alat

Adi menuturkan, ada kemungkinan para pemanjat enggan membersihkan peralatan menggunakan disinfektan karena takut akan rusak.

Namun hal tersebut merupakan langkah yang harus diambil jika ingin meminimalisir risiko mereka terkena virus corona. Terlebih jika alat yang digunakan juga dipakai oleh orang lain secara bergantian.

“Bersihkan alat dengan disinfektan walaupun alat rusak. Kalau memang secara umum aturan untuk membersihkan alat pakai disinfektan, walaupun tidak bisa dipakai setelahnya, itu manajemen risiko kita,” tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Jalan Jalan
5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

Travel Update
5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

Travel Tips
Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam Hari 

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam Hari 

Jalan Jalan
Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Travel Update
Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Travel Update
Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Travel Update
Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Jalan Jalan
Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Travel Update
Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Jalan Jalan
Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Travel Tips
7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

Travel Promo
Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.