KILAS

Meski Protokol Kesehatan Diperketat, Bali Masih Jadi Daya Tarik Utama Pariwisata

Kompas.com - 17/06/2020, 16:39 WIB
Menparekraf Wishnutama saat meninjau ITDC Nusa Dua Bali, Selasa (16/6/2020). Dok. Humas Kemenparekraf Menparekraf Wishnutama saat meninjau ITDC Nusa Dua Bali, Selasa (16/6/2020).


KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) atau Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Bapekraf) Wishnutama Kusubandio optimistis bahwa keunikan destinasi di Bali masih menjadi daya tarik utama pariwisata Tanah Air.

“Apalagi dengan pengawasan pelaksanaan protokol kesehatan di lapangan yang ketat, maka kita semua akan bisa berwisata dengan aman di sana," katanya saat meninjau kawasan Indonesia Tourism Development Coporation (ITDC) Nusa Dua Bali, Selasa (16/6/2020).

Menurut dia, melalui hal tersebut, pelaku-pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif (ekraf) bisa kembali produktif.

Oleh karenanya, ia berkoordinasi dengan pemerintah daerah untuk memastikan kesiapan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Bali.

Baca juga: Kemenpar Panggil Pengusaha OYO dan Red Doors, Untuk Apa?

"Koordinasi ini dilakukan untuk memastikan implementasi protokol kesehatan kenormalan baru yang berfokus pada aspek kebersihan, kesehatan, dan keamanan," ujarnya.

Pada kesempatan itu, Wishnutama juga menjelaskan, ada beberapa poin penting yang harus diperhatikan saat implementasi protokol kesehatan.

"Implementasi ini harus diawasi ketat oleh seluruh stakeholder pariwisata, pemerintah daerah, hingga masyarakat," tegas Wishnutama.

Ia mengatakan, semua itu tetap harus memperhatikan betul kondisi R0 atau indeks penularan Covid-19 dan Rt atau angka reproduksi efektifnya.

Baca juga: Kemenpar Sebut Red Doorz dan OYO Hanya Kos-kosan

"Termasuk penyebaran Covid-19 di daerah, kesiapan daerah, dan kedisiplinan dalam pelaksanaannya, sama halnya di Bali, nantinya sangat menentukan kapan sektor pariwisata ini dapat menyambut wisatawan kembali,” ungkapnya.

Wishnutama mengatakan, hal tersebut menjadi sangat penting lantaran ia tidak ingin apabila pembukaan sektor pariwisata tergesa-gesa justru akan memicu terjadinya peningkatan jumlah pasien Covid-19.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X