Malaysia Berharap Adanya Travel Bubble Bersama Indonesia

Kompas.com - 20/06/2020, 11:07 WIB
Kompleks Candi Prambanan. DOK. PUSKOMPUBLIK KEMENPAREKRAFKompleks Candi Prambanan.

Adapun aspek yang dimaksud adalah kesehatan, imigrasi, pelacakan data, dan pemantauan yang dilakukan oleh lembaga-lembaga terkait di masing-masing negara.

Senada dengan hal tersebut, Deputi Bidang Pemasaran Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Nia Niscaya, dalam kesempatan yang sama, mengatakan bahwa negara-negara tetangga bisa dijadikan sebagai peluang dalam memulai kembali pariwisata internasional melalui travel bubble.

“Saya rasa ini sedang dibicarakan di kabinet. Tapi, saat ini kami harus menunjukkan kepada dunia terlebih dahulu bahwa kami bisa menanggulangi Covid-19, dan protokol kesehatan sudah diterapkan,” ujar Nia.

Menurut data dari Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah wisatawan Malaysia yang datang ke Indonesia pada 2019 adalah 2.980.753.

“Jumlah wisatawan Malaysia yang datang ke Indonesia pada 2019 lebih kurang berada di angka 2 juta. Lebih banyak wisatawan Indonesia yang berkunjung ke sana,” ujar Nia.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X