6 Cara Bali Terapkan CHS Pariwisata, Libatkan Pecalang dan Desa Adat

Kompas.com - 21/06/2020, 22:04 WIB
Foto dirilis Jumat (22/5/2020), memperlihatkan pecalang meminta wisatawan mancanegara untuk mengenakan masker sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19 di wilayah Desa Adat Jimbaran, Badung. ANTARA FOTO/FIKRI YUSUFFoto dirilis Jumat (22/5/2020), memperlihatkan pecalang meminta wisatawan mancanegara untuk mengenakan masker sebagai upaya pencegahan penyebaran COVID-19 di wilayah Desa Adat Jimbaran, Badung.

Kemudian, akan ada penambahan dua laboratorium lagi pada awal bulan Juli, kata dia.

"Jadi akan semakin banyak laboratorium, hasilnya pun akan semakin cepat dan akurat," terangnya.

Kelima, Pemprov Bali juga mengajak para pecalang untuk ikut serta mencegah penyebaran Covid-19.

"Tugasnya, pecalang itu mengingatkan masyarakat sekitar daerahnya untuk mengenakan masker, physical distancing. Kemudian kalau misalnya ada pengendara sepeda motor melintas di jalan tanpa mengenakan masker, mereka tidak akan segan untuk menyetop dan mengingatkan, serta memberikan masker gratis," ungkapnya.

Keenam, ia menerangkan bahwa Pemprov Bali telah menyelesaikan penyusunan SOP CHS. Saat ini, Bali tengah menerjemahkan ke dalam Bahasa Inggris dan sekaligus menyerahkan kepada Gubernur Bali untuk penandatanganan.

Lebih lanjut, ia mengungkapkan, SOP CHS tersebut telah disusun bersama dengan asosiasi pariwisata yang berada di bawah Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) Bali.

"Kami terus terang dari pemerintah, tidak terlalu mengetahui keadaan di lapangan, tapi para pelaku asosiasi pariwisata lah yang mengetahui apa yang mereka hadapi, apa kendala mereka, apa yang harus mereka lakukan untuk menghadapi ini. Kita duduk bersama melalui video conference, dan akhirnya SOP itu telah selesai," tuturnya.

Ida juga menegaskan, kendati sudah selesai menyusun SOP CHS, ia tidak bisa mengatakan bahwa Bali sudah siap membuka pariwisata.

"Karena nanti ketika kami mengatakan Bali dibuka, tidak mungkin tiba-tiba ada kendala dan kami menutupnya. Kami ingin ini semua berjalan dengan sebaik-baiknya, maka kami belum bisa mengatakan Bali sudah siap, kami sedang persiapkannya dulu," pungkasnya.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X