KILAS

Kemenparekraf Genjot Platform Digital dan Konten Kreatif untuk Tarik Kepercayaan Wisatawan

Kompas.com - 27/06/2020, 14:35 WIB
Kemenparekraf mendorong masyarakat memproduksi konten kreatif berupa vlogging, khususnya berkaitan mempromosikan keindahan dan keunikan pariwisata Tanah Air. KemenparekrafKemenparekraf mendorong masyarakat memproduksi konten kreatif berupa vlogging, khususnya berkaitan mempromosikan keindahan dan keunikan pariwisata Tanah Air.

KOMPAS.com - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ( Kemenparekraf)/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Baparekraf) menginginkan platform digital dan ekonomi kreatif menjadi sarana efektif untuk kembali menarik kepercayaan wisatawan.

Deputi Bidang Pemasaran Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Nia Niscaya mengatakan, di masa pandemi Covid-19, Indonesia mengalami lack of trust destination dari wisatawan lokal maupun mancanegara.

Hal itu disampaikan dalam Webinar Workshop Konten Kreatif Travel Vlogger bersama travel vlogger Ariev Rahman dan Sutiknyo.

Gaining trust dan confidence adalah kunci dalam percepatan pemulihan sektor pariwisata. Namun hal ini tidak mudah, butuh upaya yang luar biasa dan kerja sama dari kita semua,” kata Nia dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Sabtu (27/6/2020).

Baca juga: Bantu Pekerja Sektor Parekraf Terdampak Pandemi, Kemenparekraf Manfaatkan Platform Digital

Berdasarkan data social listening tools Sprinklr Analytic, selama periode 9-16 Juni 2020, ada peningkatan signifikan persepsi negara lain terhadap Indonesia terkait pandemi Covid-19.

Dari bulan-bulan sebelumnya, angka persepsi Indonesia minus di bawah angka nol. Minggu ini, angka persepsi kembali positif, variatif, bahkan di atas 50 persen.

Nia berharap, webinar tersebut dapat mendorong masyarakat memproduksi konten kreatif berupa vlogging, khususnya konten yang mempromosikan keindahan dan keunikan pariwisata Tanah Air.

"Wisatawan Nusantara diharapkan dapat menjadi pionir yang memopulerkan normal baru pariwisata Indonesia berdasarkan protokol cleanliness, health, and safety (CHS) yang tengah kami persiapkan,” jelasnya.

Baca juga: Kemenparekraf Susun Rencana Pemulihan Destinasi Pariwisata di Era New Normal

Dalam waktu dekat, Kemenparekraf memprioritaskan wisatawan lokal terlebih dahulu. Sementara itu, untuk promosi pada wisatawan mancanegara, Kemenparekraf telah melakukan kampanye #DreamNow #TravelNow.

Upaya tersebut dilakukan karena penduduk dunia kini tengah sensitif soal keamanan dalam melakukan perjalanan wisata. Oleh karena itu, sambil mempromosikan ke luar negeri, Kemenparekraf gigih menyuarakan kampanye sambil terus menginspirasi untuk #TravelNow.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X