Kompas.com - 28/06/2020, 13:48 WIB
Suasana pantai Ancol yang lengang dan tak ada pengunjung berenang di pantai, Sabtu (27/6/2020). Pihak Ancol melarang adanya aktivitas berenang di pantai selama masa pandemi. KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYASuasana pantai Ancol yang lengang dan tak ada pengunjung berenang di pantai, Sabtu (27/6/2020). Pihak Ancol melarang adanya aktivitas berenang di pantai selama masa pandemi.


JAKARTA, KOMPAS.com - Taman Impian Jaya Ancol (TIJA) menjadi salah satu tempat wisata yang diizinkan buka kembali oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta sejak 20 Juni lalu.

Sebelumnya, kawasan ini tutup selama sekitar tiga bulan akibat pandemi. Pantai kembali dibuka pada masa PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) transisi.

Seminggu setelah buka, bagaimana kondisi terkini Ancol yang identik dengan pantainya?

Menurut Dept Head Corporate Communication TIJA, Rika Lestari, pantai Ancol juga sudah buka dengan menerapkan protokol Covid-19, salah satunya adalah larangan berenang di pantai.

"Kami lakukan pembatasan. Jadi di pantai sendiri ada pembatasan yaitu orang tidak boleh berenang. Dan juga ada clustering di pantai, jadi ada ukuran 4x4 dengan jarak dua meter agar tidak ada singgungan fisik antar keluarga pengunjung," kata Rika dalam acara Live Streaming "Sosialisasi Kenormalan Baru Sektor Pariwisata dan Ekonomi Kreatif" yang diselenggarakan Sabtu (20/6/2020).

Baca juga: Ancol Buka Kembali, Ada Diskon Harga Tiket

Merasa penasaran, Kompas.com pun berkesempatan mengunjungi dan melihat langsung bagaimana penerapan protokol Covid-19 itu berjalan di pantai Ancol, Sabtu (27/6/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pos penjaga pantai atau lifeguard di pantai Ancol, Jakarta Utara. Hadirnya lifeguard di masa pandemi tak hanya mengawasi tingkah laku pengunjung di pantai, namun juga memastikan penerapan protokol Covid-19 berjalan dengan lancar.KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYA Pos penjaga pantai atau lifeguard di pantai Ancol, Jakarta Utara. Hadirnya lifeguard di masa pandemi tak hanya mengawasi tingkah laku pengunjung di pantai, namun juga memastikan penerapan protokol Covid-19 berjalan dengan lancar.
Kompas.com mendatangi pantai Festival dan Carnaval yang biasanya menjadi tempat ramai pengunjung melakukan aktivitas renang.

Menurut pantauan Kompas.com, tak ada satu pun orang yang berenang di pantai. Hal ini karena pihak Ancol telah memberikan batas berupa tongkat dan tali yang menutup bibir pantai.

Penjaga pantai jadi benteng utama

Guna menjaga agar protokol larangan berenang itu dapat terlaksana dengan baik, pihak Ancol juga mengikut sertakan penjaga pantai sebagai benteng utama.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Candi Sukuh Karanganyar, Sekilas Mirip Piramida Suku Maya di Meksiko

Candi Sukuh Karanganyar, Sekilas Mirip Piramida Suku Maya di Meksiko

Jalan Jalan
Perbatasan Internasional Dibuka, Garuda Indonesia Kerja Sama dengan Singapore Airlines

Perbatasan Internasional Dibuka, Garuda Indonesia Kerja Sama dengan Singapore Airlines

Travel Update
Tiga Kabupaten Penyangga Borobudur Ciptakan Tarian Bersama

Tiga Kabupaten Penyangga Borobudur Ciptakan Tarian Bersama

Travel Update
Charter Flight Bukan Jawaban, Penerbangan ke Bali untuk Turis Asing Harus Bisa Transit

Charter Flight Bukan Jawaban, Penerbangan ke Bali untuk Turis Asing Harus Bisa Transit

Travel Update
Harga Tiket Masuk Candi Sukuh, Candi Tanpa Stupa di Karanganyar

Harga Tiket Masuk Candi Sukuh, Candi Tanpa Stupa di Karanganyar

Jalan Jalan
Sandiaga Tanggapi Surat Terbuka Soal Pariwisata untuk Presiden Jokowi dari IINTOA

Sandiaga Tanggapi Surat Terbuka Soal Pariwisata untuk Presiden Jokowi dari IINTOA

Travel Update
Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Travel Update
Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Travel Update
Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Travel Update
Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Travel Update
Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Travel Update
Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Travel Tips
4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

Jalan Jalan
The Beach Love, Kafe Tempat Nikmati Panorama Pantai Cinta Kedungu Bali

The Beach Love, Kafe Tempat Nikmati Panorama Pantai Cinta Kedungu Bali

Jalan Jalan
Jalan-jalan ke Tepi Laut di Lhokseumawe, Wisata Sambil Kulineran

Jalan-jalan ke Tepi Laut di Lhokseumawe, Wisata Sambil Kulineran

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.