Mau Mendaki Gunung? Simak Protokol Pendakian New Normal Versi FMI

Kompas.com - 29/06/2020, 21:05 WIB
Ilustrasi mendaki gunung kieferpixIlustrasi mendaki gunung

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah mengizinkan kegiatan pariwisata alam kembali dibuka untuk zona hijau dan kuning. Pembukaan pariwisata alam tersebut juga dilakukan secara bertahap.

Salah satu kegiatan wisata alam adalah pendakian gunung. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) beberapa waktu lalu juga telah membuka kembali 29 Taman Nasional (TN), Taman Wisata Alam (TWA), dan Suaka Margasatwa (SM).

Namun, pemerintah belum mengizinkan pendakian dilakukan dengan menginap. Pemerintah hanya mengizinkan kegiatan wisata alam di gunung untuk satu hari perjalanan atau one day trip.

Baca juga: Pendaki Disarankan Swab Test Sebelum Naik Gunung, Apa Alasannya?

Oleh karena itu beberapa TN mengganti kegiatan pendakian menjadi trekking atau mendaki tak sampai puncak, salah satunya sudah dilakukan Taman Nasional Gunung Ciremai (TNGC), Jawa Barat.

Kendati demikian, protokol kesehatan Covid-19 tetap menjadi syarat utama bagi calon pendaki agar dapat diizinkan melakukan aktivitas pendakian gunung atau trekking.

Protokol kesehatan

Federasi Mountaineering Indonesia (FMI) telah membuat protokol penyelenggaraan pendakian gunung baik untuk pengelola maupun pendaki.

Sekretaris Jenderal FMI, Dwi Bahari mengatakan, protokol ini dibuat untuk menjadi usulan bagi pemerintah dalam menerapkan protokol pendakian era new normal di seluruh gunung Indonesia.

"Bisa dibilang ini kontribusi FMI yang diusulkan melalui pemerintah yaitu KLHK, Dinas Pariwisata dan Budaya dan lainnya agar dapat diterapkan di seluruh wilayah gunung di Indonesia, kawasan konservasi atau bukan kawasan konservasi," kata Dwi saat dihubungi Kompas.com, Senin (29/6/2020).

"Jadi ini berlaku untuk semua pihak terkait mulai dari pengunjung, pengelola, pendaki gunung dan lainnya," tambahnya.

Baca juga: Gunung Ciremai Dibuka Hanya untuk Trekking, Apa Bedanya dengan Pendakian?

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X