KILAS

Kemenparekraf Siap Optimalkan Industri Gaming yang Terus Tumbuh Selama Pandemi

Kompas.com - 01/07/2020, 11:40 WIB
Webinar Seri Ngobrol Parekraf bertema Potensi Besar Industri Gaming di Indonesia, Selasa (30/6/2020). DOK. KemenparekrafWebinar Seri Ngobrol Parekraf bertema Potensi Besar Industri Gaming di Indonesia, Selasa (30/6/2020).

KOMPAS.com - Direktur Industri Kreatif, Film, Televisi, dan Animasi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) atau Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Baparekraf) Syaifullah mengatakan, di tengah masa pandemi Covid-19, industri gaming mengalami perkembangan signifikan.

“Berbeda dengan industri parekraf lainnya, data Asosiasi Game Indonesia (AGI) menunjukkan, selama pandemi Covid-19 pengembang game Indonesia tumbuh 10-20 persen, sejalan dengan pelonjakkan pengguna platform digital,” kata Syaifullah, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Hal tersebut dikatakan Syaifullah, saat mengisi Webinar Seri Ngobrol Parekraf bertema Potensi Besar Industri Gaming di Indonesia, Selasa (30/6/2020).

Pada kesempatan yang sama, Presiden Indonesia Esports Premier League (IESPL) Giring Ganesha mengatakan, eSports bisa menjadi profesi yang menjanjikan bagi generasi muda.

Baca juga: Agate Luncurkan Code Atma, Game Mitologi Horor Warisan Nusantara

Ia kemduian mencontohkan pengembang game seperti Agate dari Bandung yang berhasil merilis game berjudul Valthirian Arc: Hero School Story dan meraih pemasukan sebesar 1 juta dollar AS.

"Pemain eSports bertalenta Rizki Faidan, berhasil menjuarai PES League Asia Finals 2019, dan menjadi salah satu atlet eSports ternama di Asia Tenggara,” kata Giring.

Giring menjelaskan, kepopuleran eSports dipengaruhi tiga hal. Pertama, shifting from PC to mobile, yang menunjukkan pergeseran tren penggunaan game ke perangkat yang lebih praktis yaitu telepon genggam.

Kedua, shifting from single to multiplayer yang berarti mode multipemain. Sedangkan faktor ketiga, shifting from playing to watching, yaitu peminat game menonton pemain lain menyelesaikan game melalui platform digital.

Baca juga: Ajang Pencarian Bakat Esports Pertama Indonesia Akan Hadir di Layar Kaca

Lebih lanjut ia mengatakan bahwa industri gaming Indonesia semakin diakui eksistensinya. Hal ini terlihat dari data IESPL 2019 yang menunjukkan, Indonesia menempati peringkat 12 pasar gaming dunia.

Data tersebut juga menyebut total pemain game aktif di Indonesia sebanyak 62,1 juta orang dengan pendapatan sebesar 1,04 miliar dollar AS.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X