Tebing Boyer, Wisata Kekinian Purwakarta yang Tersembunyi di Sukatani

Kompas.com - 18/07/2020, 22:14 WIB
Tempat Wisata Baru yang Ramai di Medsos, Tebing Boyer, Spot Foto Tersembunyi di Sukatani Purwakarta
Tribun Jabar/Nandri PrilatamaTempat Wisata Baru yang Ramai di Medsos, Tebing Boyer, Spot Foto Tersembunyi di Sukatani Purwakarta

PURWAKARTA, KOMPAS.com - Tebing Boyer di Purwakarta, Jawa Barat, sempat ramai dan banyak diperbincangkan di media sosial.

Pemburu wisata selfie atau swafoto berdatangan ke Tebing Boyer. Siapa sangka tebing kokoh yang berdiri di tepi Waduk Jatiluhur, tepatnya di wilayah Desa Tajur Sindang, Kecamatan Sukatani, Purwakarta, dahulunya tempat penggilingan batu.

Belakangan lokasi itu banyak dikunjungi wisatawan.Orang-orang menyebutnya Tebing Boyer.

Tak sulit untuk mencapai Tebing Boyer. Dari Kantor Desa Tajur Sindang, jarak ke batas tebing hanya sekitar dua kilometer.

Baca juga: Saatnya Liburan ke Purwakarta, Bakal Ada Desa Wisata Baru

Hingga ke pintu masuk, pengunjung masih bisa memakai kendaraan roda empat. Namun, untuk sampai ke puncak, pengunjung masih harus menempuh 1,5 kilometer jalan tanah dan batu yang sempit dan berkelok.

Sepeda motor masih bisa lewat tetapi dibutuhkan keberanian dan tekad yang bulat. Cara yang aman adalah berjalan kaki.

Selain aman, cara ini juga memiliki banyak keuntungan karena pengunjung bisa lebih leluasa untuk berhenti, menikmati pemandangan, dan mengabadikannya dengan kamera foto.

Penjabat Kepala Desa Tajur Sindang, Pusparini, mengatakan, dulu tebing ini dipergunakan sebagai tempat penggilingan batu andesit.

Batu hasil penggilingan batu andesit inilah yang kemudian dipergunakan untuk pembangunan Waduk Jatiluhur tahun 1957.

Puspa mengatakan, sejumlah perbaikan tengah mereka lakukan, terutama pada akses jalan.

"Perbaikannya dilakukan oleh karang taruna. Setelah itu rencananya akan diresmikan dan dibuka untuk umum," ujar Puspa di Kantor Desa Tajur Sindang, Rabu (8/7/2020).

Tebing Boyer ini, kata Puspa, belakangan kerap menjadi perbincangan masyarakat di dunia maya, terutama dalam dua bulan terakhir.

"Itu karena ada banyak spot pemandangan yang indah yang bisa didapat di sana," ujarnya.

Puspa mengatakan, secara administratif, Tebing Boyer ini masuk ke kawasan yang dimiliki oleh PT Jasa Tirta (PJT).

"Total areanya sekitar empat hektare. Tapi, tebingnya hanya sekitar 100 meteran. Karang taruna sudah mengajukan izin ke PJT untuk dapat mengelola tempat ini sebagai objek wisata," ujarnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tren Baru Saat Pandemi: Work From Hotel dan Apartemen

Tren Baru Saat Pandemi: Work From Hotel dan Apartemen

Promo Diskon
Jabar Tetap Terima Wisatawan Saat Libur Panjang, Protokol Kesehatan Diperketat

Jabar Tetap Terima Wisatawan Saat Libur Panjang, Protokol Kesehatan Diperketat

Whats Hot
Ada Imbauan Tidak Wisata ke Puncak Saat Libur Panjang, Ini Kata Kadispar Jabar

Ada Imbauan Tidak Wisata ke Puncak Saat Libur Panjang, Ini Kata Kadispar Jabar

Whats Hot
Air Terjun Sunsa Kompol di Manggarai Barat, Kesegaran di Lereng Gunung Poso Kuwuh

Air Terjun Sunsa Kompol di Manggarai Barat, Kesegaran di Lereng Gunung Poso Kuwuh

Jalan Jalan
Kini, Ada Armada DAMRI ke Pantai Baron dan Gunung Api Purba Nglanggeran

Kini, Ada Armada DAMRI ke Pantai Baron dan Gunung Api Purba Nglanggeran

Jalan Jalan
Mendaki Gunung Gede Pangrango Saat Musim Hujan, Ini Panduannya

Mendaki Gunung Gede Pangrango Saat Musim Hujan, Ini Panduannya

Travel Tips
Benarkah Jepang akan Buka Perbatasan untuk Olimpiade 2021?

Benarkah Jepang akan Buka Perbatasan untuk Olimpiade 2021?

Whats Hot
Hotel Berusia 100 Tahun di New York Tutup akibat Pandemi Corona

Hotel Berusia 100 Tahun di New York Tutup akibat Pandemi Corona

Whats Hot
Panduan Harga Tiket Masuk dan Cara Menuju Desa Wisata Cibuntu

Panduan Harga Tiket Masuk dan Cara Menuju Desa Wisata Cibuntu

Travel Tips
Diskon Wisata ke Wisnus, PHRI: Pemikiran Pemerintah yang Out of The Box

Diskon Wisata ke Wisnus, PHRI: Pemikiran Pemerintah yang Out of The Box

Whats Hot
PHRI Minta Kemenparekraf Kawal Kebijakan Dana Hibah ke Pengusaha Hotel dan Restoran

PHRI Minta Kemenparekraf Kawal Kebijakan Dana Hibah ke Pengusaha Hotel dan Restoran

Whats Hot
PHRI: Langkah Pemerintah Berikan Dana Hibah itu Bagus, Kami Apresiasi

PHRI: Langkah Pemerintah Berikan Dana Hibah itu Bagus, Kami Apresiasi

Whats Hot
Lezatnya Santap 4 Kuliner Khas Daerah Ini sambil Traveling di Indonesia

Lezatnya Santap 4 Kuliner Khas Daerah Ini sambil Traveling di Indonesia

BrandzView
Tips Berkunjung ke Desa Wisata Cibuntu, Cari Waktu Terbaik

Tips Berkunjung ke Desa Wisata Cibuntu, Cari Waktu Terbaik

Travel Tips
Catat, Itinerary Seharian Liburan di Desa Wisata Cibuntu

Catat, Itinerary Seharian Liburan di Desa Wisata Cibuntu

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X