Kompas.com - 25/07/2020, 16:45 WIB

KOMPAS.com - Wakil Bupati Belitung, Isyak Meirobie mengungkapkan, Pulau Belitung sudah bisa dikunjungi kembali oleh wisatawan sejak awal Juli 2020.

Sebelumnya, pariwisata Belitung ditutup karena adanya pandemi Covid-19. Isyak mengakui sudah banyak wisatawan nusantara yang berkunjung ke pulau ini.

"Belitung saat ini, kami sudah mulai menerima wisatawan-wisatawan. Sudah datang beberapa kelompok wisatawan minggu lalu," ujar Isyak dalam webinar Indonesia Inbound Tour Operators Association (IINTOA) dan travel agent marketplace, Travelbiz bertemakan "Kesiapan Belitung Sebagai Destinasi Wisata Paska Covid-19", Jumat (24/7/2020).

Namun, ia mengakui, hingga kini Pemerintah Kabupaten Belitung terus berbenah untuk menggerakkan kembali sektor pariwisatanya paska pandemi Covid-19.

Baca juga: Pesona Tanjung Kelayang, Sepotong Surga di Semenanjung Belitung

Ia menjelaskan, Belitung memiliki dua syarat untuk membangkitkan kembali pariwisatanya. Syarat pertama dari kepercayaan diri wisatawan dan kedua dari segi kepercayaan destinasi wisata.

"Jadi yang pertama itu dari membangun kepercayaan diri wisatawan. Si calon wisatawan ini harus pede dulu nih, berani gak keluar dari ibukota atau daerahnya untuk menuju destinasi wisata. Kemudian yang kedua adalah membangun trust atau kepercayaan, si calon wisatawan ini percaya gak dengan Kabupaten Belitung," jelasnya.

Pulau Batu Berlayar. SHUTTERSTOCK/GATOT HERLIYANTO Pulau Batu Berlayar.

Ia lebih menitikberatkan pada proses pembangunan kembali destinasi wisata Kabupaten Belitung.

Hal ini, kata dia, tergantung pada seberapa mumpuni pemerintah dan segala stakeholder pariwisata dalam beradaptasi pada Covid-19.

"Seberapa ketat protokol kesehatan kita bisa berhasil bahwa wisatawan yang telah datang ke Belitung, lalu pulang, kemudian 14 hari sampai 1 bulan dalam keadaan baik dan sehat. Jadi destinasi wisata itu seberapa bagus menerapkan protokol kesehatan yang ada," tuturnya.

Baca juga: Obyek Wisata di Belitung Mulai Simulasi Buka dengan Protokol Kesehatan

Ini hal yang sudah dilakukan Kabupaten Belitung untuk menggerakkan kembali pariwisata
Isyak menjelaskan,

Pemerintah Kabupaten Belitung telah mengeluarkan Peraturan Bupati yang sudah berlaku sejak 1 Juli 2020. Peraturan ini mengatur 10 sektor untuk dapat memulai adaptasi dalam tatanan kenormalan baru.

Pantai Tanjung Tinggi BelitungKOMPAS.COM Pantai Tanjung Tinggi Belitung

Salah satu sektor yang tercantum adalah pariwisata. Ia menekankan bahwa dengan dikeluarkannya peraturan ini bukan semata-mata tugas pemerintah sudah selesai.

Menurutnya, semua pihak tak hanya pemerintah saja, melainkan pelaku pariwisata seperti agen perjalanan, juga harus melaksanakan protokol kesehatan dengan ketat.

"Protokol kesehatan itu sudah mulai dijalankan ya sejak wisatawan tiba di bandara Belitung. Tugas kami saat ini memastikan semua destinasi wisata mulai dari bandara, perjalanan ke destinasi, itu benar-benar menerapkan protokol tatanan hidup baru dengan benar. Perannya ya bukan pemerintah saja, tapi juga penyelenggara wisata yaitu travel agent, hingga stakeholder pariwisata lainnya," tekannya.

Hal ini lah yang membuatnya yakin, bahwa kekuatan Belitung lahir dari wisata yang muncul mulai bawah ke atas.

Baca juga: Pemerintah Dukung Geopark Belitung Bisa Berstatus UNESCO Global Geopark

"Pariwisata Belitung bottom up, dibangun oleh masyarakat dan komunitas. Kami bersyukur sekali. Jadi tugas pemerintah itu ya menstimulasi, memberikan pancingan, atau tambahan bumbu sehingga wisata kami bisa lari lebih kencang," tambahnya.

Bukit Peramun, Belitunghttps://belitonggeopark.net Bukit Peramun, Belitung
Apabila kedua hal ini sudah dilakukan, ia yakin pariwisata Belitung akan bangkit kembali dengan cara wisatawan memilih Belitung sebagai tujuan wisatanya di masa pandemi.

Terlebih menurut dia, Belitung memiliki kesempatan yang lebih besar dalam menggerakkan pariwisatanya karena lokasinya yang tak jauh dari Jakarta.

"Maka wisatawan akan berani memilih Belitung, karena jarak tempuhnya kita sama-sama tahu hanya 45 menit saja dari Jakarta. Orang akan cenderung memilih tempat wisata yang lebih dekat saja, jadi Belitung ini bisa mencuri kesempatan itu apalagi ketika semua destinasi wisata berada di garis start yang sama karena pandemi," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.