Kompas.com - Diperbarui 19/04/2022, 12:05 WIB

KOMPAS.com Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK) memiliki sejumlah pilihan aktivitas yang dapat dicoba oleh para wisatawan dari berbagai daerah.

Setidaknya, ada sembilan tempat wisata yang bisa kamu kunjungi di ujung barat pulau Jawa itu.

Baca juga: 4 Nama Badak Baru di TN Ujung Kulon dan Cerita di Baliknya

Mengutip situs resmi TNUK, wisatawan yang ke Ujung Kulon akan disuguhkan beragam pesona alam mulai dari jelajah pulau, menelusuri goa, hingga mendaki bukit.

Kompas.com telah merangkum semvilan tempat wisata yang bisa dikunjungi di Taman Nasional Ujung Kulon, yakni:

1. Pulau Peucang

Pulau Peucang di Taman Nasional Ujung Kulon, BantenShutterstock/Radius Mutiha RH Pulau Peucang di Taman Nasional Ujung Kulon, Banten

Pulau Peucang merupakan yang paling populer bagi kalangan wisatawan jika berwisata ke Ujung Kulon. Keindahan pulau ini bahkan disebut para pengunjung sebagai Dream Island.

Wisatawan bisa menikmati pemandangan alam bawah laut yang indah dengan mencoba kegiatan snorkeling dan diving.

Gugusan karang dan ikan-ikan di bawah laut pulau Peucang memang dikenal jadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan.

Selain itu, wisatawan juga bisa bercengkerama dengan rusa dan monyet ekor panjang yang berkeliaran di pulau ini.

Baca juga: 14 Tempat Bersejarah di Jakarta Pusat, Ada Museum dan Taman

Tak perlu khawatir akan kesulitan mencari penginapan karena ada fasilitas wisata, seperti penginapan dan visitor centre.

Setelah puas berwisata bahari, wisatawan bisa lanjut hiking ke Karang Copong di pulau Peucang bagian utara. Kamu bisa melihat sunset terbaik dengan latar belakang laut lepas.

2. Padang Penggembalaan Cidaon

Sejumlah pengunjung ditemani seorang pemandu, Jumat (1/5/2015), memasuki kawasan Taman Nasional Ujung Kulon, Kabupaten Pandeglang, Banten. Sejumlah jalur trekking di kawasan itu telah dikenal banyak pengunjung, baik dari dalam maupun luar negeri.KOMPAS/INGKI RINALDI Sejumlah pengunjung ditemani seorang pemandu, Jumat (1/5/2015), memasuki kawasan Taman Nasional Ujung Kulon, Kabupaten Pandeglang, Banten. Sejumlah jalur trekking di kawasan itu telah dikenal banyak pengunjung, baik dari dalam maupun luar negeri.

Puas dari Pulau Peucang, wisatawan akan menyebrang dengan boat ke Cidaon. Sedikit berjalan kaki sekitar 250 meter, kamu dapat menikmati atraksi Banteng yang sedang merumput di padang penggembalaan.

Banteng-banteng itu bisa dilihat jika cuaca cerah pagi hari sekitar pukul 06.00-07.30 WIB dan sore hari pukul 16.30 WIB.

Namun, kamu tidak boleh terlalu dekat dengan Banteng karena dapat menyebabkan satwa tersebut terganggu dan membahayakan dirimu.

Oleh sebab itu, biasanya wisatawan melihat banteng dengan menggunakan teropong dari menara pandang.

Baca juga: 5 Lokasi untuk Bisa Bercengkerama dengan Satwa Liar Nusantara

Selain itu, kamu juga bisa melihat burung Merak. Bahkan, terkadang ayam hutan menampakkan dirinya di padang penggembalaan.

Sore harinya, di sini kamu bisa melihat dan menikmati matahari terbenam yang menawan di tepi pantai.

3. Padang Penggembalaan Cibunar

Jalur trekking di kawasan Taman Nasional Ujung Kulon, Kabupaten Pandeglang, Banten, Jumat (1/5/2015). KOMPAS/INGKI RINALDI Jalur trekking di kawasan Taman Nasional Ujung Kulon, Kabupaten Pandeglang, Banten, Jumat (1/5/2015).

Bagi penyuka kegiatan trekking, Cibunar adalah tempat yang pas.

Di sana, kamu bisa melakukan trekking dari Cidaon ke Cibunar yang merupakan hutan pantai dan hutan hujan dataran rendah alami.

Sepanjang perjalanan trekking, kamu akan bertemu beragam macam burung dan vegetasi pakan Badak.

Baca juga: Itinerary 3 Hari 2 Malam di Puncak Bogor, Lihat Satwa di Taman Safari

Karena trail dilakukan dari ujung utara ke selatan, kamu juga akan menemui perbedaan karakteristik hutan.

Sama seperti di Cidaon. Sesampainya di padang penggembalaan Cibunar, kamu akan disuguhkan dengan pemandangan atraksi sekumpulan Banteng yang tengah merumput.

4. Gua Sanghyang Sirah

Jika kamu penyuka wisata sejarah, Gua Sanghyang Sirah di bagian barat Semenanjung Ujung Kulon bisa jadi rekomendasi tempat wisata untuk dikunjungi.

Kamu juga bisa melihat budaya dan tradisi masyarakat setempat saat bulan Maulid dan Muharram tahun Hijriyah.

Baca juga: Dampak Buang Sampah Sembarangan di Kebun Binatang, Satwa Bisa Mati

Pada masa tersebut, banyak peziarah yang berkunjung ke goa yang ada hubungannya dengan Raden Kiansantang itu.

Konon, Goa Sanghyangsirah merupakan bagian legenda perjalanan hidup Kiansantang pada masa Prabu Siliwangi di Kerajaan Pajajaran.

5. Kepulauan Handeuleum

Perjalanan menyusuri Sungai Cigenter, Taman Nasional Ujung Kulon. Perjalanan menyusuri Sungai Cigenter, Taman Nasional Ujung Kulon.

Penikmat jelajah pulau bisa mendatangi Kepulauan Handeuleum di TNUK. Kepulauan ini terdiri atas beberapa pulau, di antaranya pulau Handeuleum Besar, Handeuleum Tengah, dan Handeuleum Kecil.

Ketiga pulau tersebut memiliki kekayaan alam yang beragam, salah satunya hutan bakau yang banyak terdapat burung, reptil, dan biota air payau.

Kamu juga bisa menemukan sungai-sungai seperti Sungai Cigenter. Jika ke sini, kegiatan yang paling menarik adalah susur sungai dengan kano.

Baca juga: 10 Pantai Dekat Jakarta, Cocok untuk Para Pencinta Ketenangan

Ujung sungai Cigenter, wisatawan bisa menikmati pemandangan air terjun bertingkat yang indah.

Berkano memang kegiatan yang paling direkomendasikan jika ke Kepulauan Handeuleum. Kegiatan ini dapat dilakukan pagi hari setelah bermalam di pulau.

6. Pulau Panaitan

Surfer sedang melakukan surfing di pulau Panaitan, Taman Nasional Ujung Kulon, Banten.www.ujungkulon.org Surfer sedang melakukan surfing di pulau Panaitan, Taman Nasional Ujung Kulon, Banten.

Letak pulau ini ada di sebelah barat laut Pulau Peucang. Pulau Panaitan dikenal memiliki spot penyelaman yang indah, seperti Legon Lentah dan Legon Kadam di pantai utara. Lalu di pantai selatan, ada Legon Samadang dan Karang Jajar.

Pulau seluas 17.500 hektare itu juga memiliki pantai dan laut yang cocok untuk kegiatan surfing, antara lain di bagian dalam teluk Kasuaris.

Baca juga: 10 Pantai Ombak Besar di Jawa Timur, Ada yang Tingginya 8 Meter

Di lokasi tersebut, terdapat satu titik yang dikenal berjuluk One Palm Point karena ombak yang cukup besar dan menjadi favorit para peselancar.

7. Sumber Air Panas Cibiuk

Jika kamu ingin mandi dan lebih merasa sehat, bisa mendatangi sumber air panas cibiuk. Letaknya sekitar dua kilometer (km) dari Tamanjaya.

Baca juga: Menepi ke Ujung Kulon

Lokasi ini kerap dikunjungi wisatawan untuk sekadar mandi. Orang-orang percaya bahwa air panas Cibiuk dapat menyembukan beragam jenis penyakit kulit.

8. Habitat owa Jawa di Curug Cikacang

Karang Copong di pulau Peucang, Taman Nasional Ujung Kulon, Banten.shutterstock/Eva Afifah Karang Copong di pulau Peucang, Taman Nasional Ujung Kulon, Banten.

Owa Jawa adalah salah satu hewan primata yang hidup di TNUK tepatnya di Curug Cikacang. Daerah ini dikelilingi hutan primer dan sekunder.

Oleh karena itu tempat ini kerap dijadikan sebagai tempat penelitian, pendidikan lingkungan, dan pengembangan ilmu pengetahuan.

Baca juga: 20 Tempat Wisata di Sukabumi, Main ke Curug hingga Mandi Air Panas

Curug Cikacang sering menjadi tempat penelitian, seperti pengamatan primata, pengamatan burung, dan penelitian ragam jenis tanaman obat.

9. Pantai Selatan

Penyuka kegiatan trekking, kamu harus mengunjungi Pantai Selatan di semenanjung Ujung Kulon. Lokasi itu membentang mulai dari Cegog sampai Cibunar.

Kegiatan trekking di sini akan memberikan kesan yang amat membekas dan pengalaman karena jalurnya punya tantangan yang variatif.

Lama waktu trekking sekitar delapan jam perjalanan. Maka dari itu, treknya dikenal panjang dan lama. Namun, sepanjang perjalanan wisatawan akan menikmati panorama alam pantai selatan yang memesona.

Baca juga: Cocok untuk Akhir Pekan, Wisata Petualangan Tiga Hari di Ujung Kulon

Penghujung perjalanan trekking, kamu bisa bermalam di Cegog, sebuah kampung di perbatasan pantai selatan.

Bermalam di Cegog akan menjadi pengalaman tak terlupakan bagi wisatawan karena makanan dan pertunjukan seni budaya khas kampung tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.