Kompas.com - 14/08/2020, 13:37 WIB

KOMPAS.com – Selain Pulau Kalong dan Kelor, Nusa Tenggara Timur (NTT) memiliki satu pulau lain yang patut dikunjungi, yaitu Pulau Sabu.

Pulau Sabu atau juga dikenal Pulau Sawu terkenal akan panorama alamnya. Berlibur ke sana rasanya tidak cukup selama dua atau tiga hari saja.

Baca juga: Hadiri Sidang Tahunan, Jokowi Pakai Baju Adat NTT

Berikut lima alasan mengapa kamu harus berlibur ke Pulau Sabu di NTT selama new normal yang telah Kompas.com rangkum dari berbagai sumber, Jumat (14/8/2020):

1. Ada bukit pelangi di Kelabba Maja

Sama seperti namanya, bukit di obyek wisata Kelabba Maja, Kecamatan Hawu Mehara, Kabupaten Sabu Raijua secara alami memiliki warna bak pelangi yaitu putih, cokelat, biru, dan merah.

Keindahannya tidak kalah dari Grand Canyon di AS karena Kelabba Maja juga terdiri dari hamparan lembah dan memiliki beberapa tebing dengan bentuk unik.

Selain bukit pelangi, ada juga batu keseimbangan yang berdiri kokoh di ujung tebing batu yang meruncing. Batu ini dipercaya masyarakat setempat sebagai lokasi bersemayamnya para dewa.

2. Punya upacara adat yang unik

Kabupaten Sabu Raijua memiliki beberapa upacara adat yang diselenggarakan di seluruh kecamatan, termasuk di Pulau Sabu. Salah satunya adalah Upacara Hole atau Upacara Pengucapan Syukur.

Baca juga: 7 Festival Wisata di NTT yang Bakal Digelar Tahun Ini

Upacara itu dilakukan beberapa hari setelah bulan purnama sesuai kalender adat masyarakat setempat. Wisatawan bisa menyaksikan sebuah perahu kecil dilepas ke tengah laut.

Ilustrasi NTT - Pakaian adat wanita di Kabupaten Sabu Raijua, NTT.SHUTTERSTOCK / kuah.asam_gurita Ilustrasi NTT - Pakaian adat wanita di Kabupaten Sabu Raijua, NTT.

Perahu tersebut memiliki persembahan dari semua desa. Usai meluncurkan perahu, upacara dilanjutkan dengan ritual sabung ayam dan tarian kuda (pehere jara).

3. Bisa bermain di pantai pasir putih

Panorama pasir putih dan hamparan laut dengan gradasi warna biru yang menarik bisa wisatawan lihat di Pantai Napae, Kecamatan Sabu Barat.

Pasir putih yang halus bisa dimanfaatkan untuk membangun istana pasir. Usai menyalurkan kreativitas, kamu bisa beristirahat di beberapa gazebo yang telah disediakan.

Baca juga: Wisata Pulau Rote NTT, Kini Ada Cottage di Teluk Mulut Seribu

Wisatawan juga bisa berenang di tepi pantai. Tenang saja, aktivitasi ini cukup aman dilakukan lantaran ombak di Pantai Napae cukup tenang.

4. Merasakan kehidupan masyarakat lokal di desa adat

NTT memiliki sejumlah desa adat, salah satunya adalah Desa Adat Namata di Raeloro, Kecamatan Sabu Barat. Selama berada di sana, wisatawan wajib memakai pakaian adat.

Kampung adat itu memiliki tumpukan batu megalitikum yang tersusun rapih sebagai tempat untuk melakukan ritual adat dan memuja para leluhur.

Para pengunjung bisa berbincang dengan beberapa pemangku adat seputar budaya setempat dan aturan yang ada di sana, serta mengikuti kegiatan sehari-hari masyarakat.

5. Punya kain tenun khas Pulau Sabu

Saat berlibur ke salah satu destinasi wisata di Indonesia, rasanya kurang komplet jika tidak membeli oleh-oleh. Di Pulau Sabu, pengunjung bisa mendapat kain tenun.

Kain tenun khas Pulau Sabu diproses dengan teknik menenun yang diajarkan secara turun temurun. Motif kainnya dapat dilihat dari bentuk geometris, serta hiasan flora dan fauna.

Pada masa pandemi seperti saat ini, pastikan saat berkunjung tetap melakukan protokol kesehatan pencegahan Covid-19, yaitu memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, jaga jarak, dan tidak bepergian jika demam atau suhu tubuh di atas 37,3 derajat Celsius.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.