Viral Video Pendaki Gunung Lawu Membludak, Perhutani akan Buat Sistem Daftar Online

Kompas.com - 16/08/2020, 17:05 WIB
Seribuan Pendaki Gunung Lawu menggelar upacara bendera di Puncak. Hingga Sabtu siang di Pos Cemoro Sewu mencatat 1.500 orang melakukan pendakian KOMPAS.COM/DOK HASAN BAARISeribuan Pendaki Gunung Lawu menggelar upacara bendera di Puncak. Hingga Sabtu siang di Pos Cemoro Sewu mencatat 1.500 orang melakukan pendakian

KOMPAS.com - Beredar video di mana situasi di pos pendakian Gunung Lawu via Cemara Sewu hari ini, Minggu (16/8/2020), tampak ramai oleh pendaki.

Mereka hendak merayakan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-75 RI pada Senin (17/8/2020) dengan mendaki Gunung Lawu.

Video yang viral itu banyak beredar di media sosial, salah satunya adalah akun Instagram @gunungindonesia.

Momen libur HUT ke-75 RI yang jatuh pada Hari Senin atau long weekend lantas membuat beberapa tempat wisata ramai, salah satunya pos pendakian Cemara Sewu.

Baca juga: Lawu Park Tawangmangu Buka Kembali, Jumlah Pengunjung Dibatasi

Karena jumlah pendaki kembali membludak, Perhutani Lawu dan sekitarnya (Ds) sudah memikirkan beberapa antisipasi agar kejadian serupa tidak terulang, salah satunya dengan memikirkan strategi sistem daftar atau registrasi online.

"Ke depan, akan ada sistem online juga, tapi kami masih buat sistemnya akan seperti apa. Masih dirumuskan bagian IT Lawu Ds," kata Asisten Perhutani Lawu Ds Marwoto saat dihubungi Kompas.com, Minggu (16/8/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Karena yang membuat adalah bagian IT, ia mengaku tak bisa memberikan informasi banyak terkait sistem registrasi online.

Pembelian tiket pendakian diwakilkan satu orang

Selain akan menerapkan sistem registrasi online, pihak Perhutani Lawu Ds sebenarnya telah melaksanakan beberapa langkah antisipasi agar pendaki tidak memblidak.

Diakui Marwoto, Minggu (16/8/2020) pagi, memang terjadi keramaian pengunjung di area pos pendakian Cemara Sewu.

Tugu di puncak tertinggi Gunung Lawu, Hargo Dumilah.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Tugu di puncak tertinggi Gunung Lawu, Hargo Dumilah.

"Berkaca dari kejadian tadi pagi itu, langsung kami lakukan sistem di mana satu orang saja yang melakukan pembelian tiket atau perwakilannya. Baru nanti setelah registrasi, dipanggil itu kelompoknya," jelasnya.

Ia melanjutkan, penumpukan pendaki di pos pendakian Cemara Sewu tersebut disebabkan petugas jaga terlambat membuka registrasi pendakian.

"Jam 5 pagi belum dibuka. Jadi, akhirnya kan terjadi penumpukan. Habis itu kami langsung perintahkan agar protokol kesehatan harus diterapkan," imbuh Marwoto.

Tambah personel jaga dari Perhutani

Pihak Perhutani Lawu Ds juga telah menyediakan tambahan personel yang berjaga di pintu pendakian hingga pos-pos pendakian.

"Sudah ada setiap pos, personel itu. Di pintu masuk Cemara Sewu juga sudah ada 20 orang. Lainnya sudah menyebar di setiap pos sampai di puncak," kata Marwoto.

Baca juga: 4 Jalur Pendakian Gunung Lawu, Kamu Biasa Pilih yang Mana?

Ia melanjutkan, dari pihak Perhutani sudah ada sekitar 40 orang diterjunkan di basecamp Cemara Sewu.

Ada juga penambahan personil dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) yang mengatur penjagaan di setiap pos.

Tambah kuota jadi 1.500 orang

Untuk kuota pendakian, ujar Marwoto, jumlahnya ditingkatkan menjadi 1.500 orang khusus Minggu (16/8/2020).

Keputusan meningkatkan kuota pendakian itu, kata dia, untuk mengantisipasi membludaknya pendakian.

Ia menjelaskan, jika pendaki membludak, biasanya mereka akan memaksa mendaki lewat jalur tikus atau tidak resmi.

Pendambahan kuota pendakian itu juga akan dilakukan pada Kamis (20/8/2020) atau bertepatan pada Malam Satu Suro.

Gunung Lawu dilihat dari Bukit Mongkrang Karanganyar.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Gunung Lawu dilihat dari Bukit Mongkrang Karanganyar.

"Jadi khusus untuk hari-hari libur seperti sekarang, untuk antisipasi pembludakan, juga untuk antisipasi pendaki agar tidak malah lewat jalur tikus karena dibatasi. Ini kan malah membahayakan," kata Marwoto.

Sebelumnya, Perhutani memang sudah mengatur batasan jumlah pendaki, yaitu 800 orang per harinya.

Namun karena pengunjung yang sudah datang membludak, maka kuota ditingkatkan menjadi 1.500.

Selain itu, Perhutani juga telah menaikkan harga tiket Surat Izin Masuk Kawasan Konservasi (Simaksi) dari Rp 15.000 menjadi Rp 20.000.

Baca juga: 3 Jalur Pendakian Resmi Gunung Lawu, Yuk Pilih Jalur Favorit Kamu

Itu merupakan kebijakan Perhutani untuk mengantisipasi terjadinya peningkatan jumlah masyarakat yang melakukan pendakian pengibaran bendera.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.