Desa Penglipuran Bali Akan Buka September, Wisatawan Tidak Boleh Masuk Pekarangan Warga

Kompas.com - 21/08/2020, 15:05 WIB
Festival Penglipuran Village (PVF) 2019, Desa Penglipuran, Bangli, Bali. Dok. KemenparekrafFestival Penglipuran Village (PVF) 2019, Desa Penglipuran, Bangli, Bali.

 

  • Tidak boleh masuk areal pekararangan rumah warga

Pengelola Penglipuran juga tengah merancang beberapa aturan pada awal pembukaan nanti.

Mulai dari tidak diperkenankan masuk ke areal pekarangan warga, hingga diperbolehkan masuk dengan izin kepada pengelola desa adat.

“Memang terkesan ruwet, tetapi seluruh rencana ini keputusannya ada di desa adat. Apabila desa adat memutuskan untuk buka seperti biasa, maka rancangan ini tidak berlaku,” jelasnya.

Baca juga: Libur Akhir Pekan, Saatnya Kunjungi Desa Penglipuran

Demi warga

Moneng mengaskan, segala upaya yang dilakukan pihaknya bertujuan untuk menjaga keselamatan pengunjung serta warga Penglipuran sendiri.

Pihaknya juga tidak memungkiri jika hal ini pula yang menyebabkan Penglipuran tergolong lama untuk memutuskan kembali beroperasi, dibandingkan tempat wisata lain.

“Memang sejak lima bulan tutup banyak wisatawan ataupun travel baik dari Bali dan luar Bali yang menayakan kapan mulai dibuka. Pihak Dinas Pariwisata juga terus mendorong kami agar segera melakukan verifikasi," kata Moneng.

Baca juga: 3 Pertimbangan Rencana Bali Sambut Turis Asing

Namun, lanjut dia, untuk membuka kembali dibutuhkan persiapan yang benar-benar matang, dan yang paling menentukan adalah keputusan desa adat.

"Jadi mungkin (kedepannya) profit itu nomor dua, karena bagaimana pun kesehatan lebih mahal. Harapan kami mudah-mudahan awal Septermber sudah mulai dibuka kembali,” tandasnya.

Karena wisatawan asing belum dibuka untuk Bali, pengelola Desa Penglipuran pun berharap banyak pada wisatawan lokal Bali dan nusantara.

Artikel ini telah tayang di tribun- bali.com dengan judul Desa Penglipuran Bangli Rencana Akan Buka Awal September.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X