Kompas.com - 21/08/2020, 19:04 WIB
Ilustrasi Belgia - Pemandangan di Kota Gent. SHUTTERSTOCKIlustrasi Belgia - Pemandangan di Kota Gent.

KOMPAS.com – Pandemi Covid-19 menyebabkan keterpurukan yang besar terhadap ekonomi, khususnya bagi industri perjalanan dan pariwisata.

Tampaknya, pemulihan ekonomi tidak akan terjadi dalam waktu dekat. Menurut salah satu agensi perjalanan terbesar di dunia TUI, terjadi perubahan dalam pemesanan tur.

Pemesanan tur untuk periode Juni–Agustus mengalami penurunan sebesar 81 persen dibanding periode yang sama tahun lalu, melansir Schengenvisainfo.com, Jumat (14/8/2020).

Selanjutnya, meski Uni Eropa (UE) telah membuka kembali sebagian perbatasan pada Juni 2020, TUI menuturkan melalui sebuah pernyataan pada Kamis (20/8/2020) bahwa pihaknya hanya menjual 16 persen dari program tahun 2020 yang telah direncanakan.

Baca juga: Maskapai Penerbangan Terbesar India Bakal PHK 2.400 Pegawai

Pada trimester kedua tahun ini, perusahaan tersebut mengalami kerugian operasional sebesar 1,1 miliar Euro atau sekitar Rp 19 triliun. Pemesanan untuk musim dingin sendiri turun hingga 40 persen.

Pada Mei 2020, CEO Fritz Joussen terlihat optimis akan masa depan dan mengatakan bahwa reservasi musim panas untuk 2021 terlihat sangat menjanjikan.

Sempat optimis akan pergerakan perekonomian

Tepat sebelum langkah-langkah lockdown dilonggarkan pada Juni 2020, TUI mengungkapkan bahwa mereka siap untuk dimulainya kembali aktivitas perjalanan di Jerman dan Eropa.

Ilustrasi Jerman - Kastil Neuschwanstein.PIXABAY Ilustrasi Jerman - Kastil Neuschwanstein.

Mereka juga siap untuk menyambut kembali wisatawa. Namun, kini TUI menyatakan bahwa mereka tidak memprediksikan bisnis akan kembali normal sebelum 2022.

TUI mempekerjakan sekitar 70.000 orang di seluruh dunia, memiliki kapal pesiar, lebih dari 400 hotel, dan mengoperasikan lima maskapai penerbangan.

Perusahaan tersebut sudah meminjam hampir 2,9 miliar Euro atau sekitar Rp 50 triliun dari pemerintah Jerman agar tetap terus beroperasi.

Meski begitu, TUI berencana untuk mengurangi biaya operasional hingga 30 persen. Artinya, mereka akan kehilangan lebih dari 8.000 pekerjaan.

Baca juga: Ini yang Bikin Turis Eropa Tertarik Datang ke Indonesia

Angka-angka TUI tersebut hanyalah angka terbaru dari rangkaian statistik yang mengerikan. Seluruh industri pariwisata UE dan dunia telah mengalami penurunan drastis akibat pandemi.

Beberapa maskapai penerbangan yang berbasis di UE seperti KLM, Air France, dan Lufthansa telah menerima dana talangan dari UE.

Hal ini agar mereka tetap bisa melanjutkan operasi usai pembatasan perjalanan di seluruh dunia. Sejumlah maskapai penerbangan tersebut mempekerjakan puluhan ribu orang, dan memainkan peran besar dalam perekonomian Eropa.

Hasil tersebut mengkhawatirkan. Sebab menurut salah satu partai politik di Eropa, hanya pada 2019 pariwisata diperkirakan mendatangkan 9,5 persen pada produk domestik bruto Eropa.

Baca juga: Maskapai Australia Qantas Catat Rekor Kerugian Rp 28,9 Triliun

Pariwisata juga mendatangkan sekitar 22,6 juta pekerjaan yang menyumbang 11,2 persen dari total kelompok kerja (labor force).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X