Kompas.com - 28/08/2020, 18:10 WIB
Pemandangan dari atas Autentik Nusa Penida. Dokumentasi Autentik Nusa PenidaPemandangan dari atas Autentik Nusa Penida.


KOMPAS.com - Pariwisata Bali sudah menerima kembali kunjungan wisatawan nusantara (wisnus) sejak 31 Juli 2020.

Hal ini lantas membuat sektor pariwisata di Bali perlahan bergerak kembali. Salah satunya diungkapkan oleh pemilik akomodasi glamour camping atau glamping di Bali, Celia.

Pemilik Autentik Nusa Penida, glamping resort di daerah Nusa Penida ini mengaku sudah banyak wisatawan yang datang dan didominasi asal Jakarta dan Bandung.

"Saat ini kita memiliki perpaduan kebangsaan yang baik. Kebanyakan ekspatriat Bali, dan semakin banyak orang Indonesia dari Bali dan Jawa yaitu Jakarta dan Bandung," kata Celia kepada Kompas.com, Kamis (27/8/2020).

Baca juga: Glamping Resort Baru di Nusa Penida, Hadir di Tengah Hutan

Sejak dibukanya kembali pariwisata Bali, kata dia, mulai terlihat adanya antusias masyarakat atau wisatawan untuk menginap di glampingnya.

Menurutnya, lokasi glamping yang berada dekat dengan alam dan di tengah hutan belantara yang masih asri, menjadi satu daya tarik tersendiri bagi mereka untuk kembali datang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Orang-orang sangat antusias untuk berada di dekat alam lagi setelah menghabiskan beberapa bulan terakhir terkunci di rumah," kata Celia.

"Meskipun tamu kami lebih banyak antusiasnya sebelum pandemi. Kami dapat merasakan bahwa hal ini sebagai pelarian kecil bagi mereka," lanjutnya

Baca juga: Asyik, Kamar Glamping di Bogor Masih Tersedia hingga Akhir Tahun

Pemandangan glamping resort Autentik Nusa Penida dikelilingi hutan belantara.Dokumentasi Autentik Nusa Penida Pemandangan glamping resort Autentik Nusa Penida dikelilingi hutan belantara.

Buka 50 persen kapasitas

Ia menjelaskan, ketika Bali kembali dibuka untuk wisatawan lokal, glamping miliknya pun juga mulai dibuka.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Koral Restaurant Bali, Restoran Terindah di Dunia 2021 Versi TripAdvisor

Koral Restaurant Bali, Restoran Terindah di Dunia 2021 Versi TripAdvisor

Travel Update
Lebih Dari 1.100 Pekerja Wisata di Kota Batu Dirumahkan Akibat PPKM Darurat

Lebih Dari 1.100 Pekerja Wisata di Kota Batu Dirumahkan Akibat PPKM Darurat

Travel Update
Kampung Wisata Petak Enam Jadi Sentra Vaksinasi di Jakarta

Kampung Wisata Petak Enam Jadi Sentra Vaksinasi di Jakarta

Travel Update
Cegah Varian Delta, Pengunjung Museum Smithsonian di AS Wajib Pakai Masker Lagi

Cegah Varian Delta, Pengunjung Museum Smithsonian di AS Wajib Pakai Masker Lagi

Travel Update
Jadwal Operasional MRT Jakarta Mulai 2 Agustus 2021, Selang Waktu Lebih Lama

Jadwal Operasional MRT Jakarta Mulai 2 Agustus 2021, Selang Waktu Lebih Lama

Travel Update
Phuket Tetap Sambut Turis Asing, tetapi Tutup untuk Pelancong Lokal Thailand

Phuket Tetap Sambut Turis Asing, tetapi Tutup untuk Pelancong Lokal Thailand

Travel Update
Pengaruh Selat Malaka bagi Sriwijaya, Jalur Perdagangan yang Jadi Rebutan

Pengaruh Selat Malaka bagi Sriwijaya, Jalur Perdagangan yang Jadi Rebutan

Jalan Jalan
Nasib Malang Sederet Fasilitas Bekas Olimpiade yang Terlupakan, Mana Saja?

Nasib Malang Sederet Fasilitas Bekas Olimpiade yang Terlupakan, Mana Saja?

Jalan Jalan
Nasib Sederet Tempat Bekas Olimpiade di Berbagai Negara yang Masih Digunakan, Seperti Apa?

Nasib Sederet Tempat Bekas Olimpiade di Berbagai Negara yang Masih Digunakan, Seperti Apa?

Jalan Jalan
Bukit Cendana, Padang Savana Tempat Berburu Golden Sunset di Sumba

Bukit Cendana, Padang Savana Tempat Berburu Golden Sunset di Sumba

Jalan Jalan
Raden Patah, Keturunan Majapahit yang Mendirikan Kerajaan Demak

Raden Patah, Keturunan Majapahit yang Mendirikan Kerajaan Demak

Jalan Jalan
Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Jalan Jalan
Ini Alasan Kenapa Harga Daging Wagyu Mahal

Ini Alasan Kenapa Harga Daging Wagyu Mahal

Jalan Jalan
Vegan dan Vegetarian Itu Berbeda, Yuk Cari Tahu Bedanya

Vegan dan Vegetarian Itu Berbeda, Yuk Cari Tahu Bedanya

Jalan Jalan
PT KAI Daop 1 Jakarta Batasi Usia Penumpang KA Jarak Jauh, Minimal 12 Tahun

PT KAI Daop 1 Jakarta Batasi Usia Penumpang KA Jarak Jauh, Minimal 12 Tahun

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X