Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Apa Itu Tulou? Bangunan Bulat Khas China yang Jadi Rumah Mulan

Kompas.com - 07/09/2020, 20:30 WIB
Syifa Nuri Khairunnisa,
Kahfi Dirga Cahya

Tim Redaksi


KOMPAS.com – Bagi kamu yang sudah menonton versi remake live action dari Mulan, pasti telah melihat desa asal Mulan dengan bentuknya yang unik, yakni bulat dan seperti benteng.

Bangunan tersebut adalah Tulou. Dilansir dari China Highlights, tulou adalah bangunan seperti benteng dengan bentuk bulat yang dibangun dari campuran tanah liat dan tanah berpasir.

Tulou didesain oleh orang-orang Hakka untuk jadi tempat tinggal seperti apartemen sekaligus benteng besar. Tulou sudah jadi bagian dari World Cultural Heritage Sites pada 2008.

 

Sejarah Tulou

Dalam film Mulan, tulou-nya disebut juga sebagai desa. Desa berdinding ini dibangun pada masa Dinasti Song (960-1279) ketika Hakka Han bermigrasi dari kampung halaman mereka di China Tengah ke pegunungan China Tenggara.

Sejak itu konstruksi dari bangunan tulou masih tetap sama, sampai konflik dengan masyarakat lain di sekitar berujung pada pengembangan tulou yang bisa berfungsi sebagai benteng.

Hal itu terjadi sejak era Dinasti Ming (1368-1644) sampai era Republik China (1912-1949).

Kini tulou menjadi salah satu tempat wisata paling populer di Provinsi Fujian dan sebagian besar penghuninya banyak yang berkecimpung di industri pariwisata, bukannya pertanian.

Baca juga: Mengenal Museum Hakka Indonesia

Siapa orang-orang Hakka?

Asal usul orang-orang Hakka bisa dibilang kurang jelas. Seperti banyak orang Han di China, leluhur mereka berasal dari daerah di cekungan Yellow River di utara China. Namun tidak seperti yang lain, mereka hidup bermigrasi selama 1000 tahun terakhir.

Mereka orang-orang yang sering bermigrasi, baik karena keinginan atau kebutuhan. Mereka pindah dari China Tengah ke tenggara China lalu ke luar China selama beberapa ratus tahun terakhir.

Sebagian besar orang-orang Hakka tinggal di Provinsi Fujian yang ada di tenggara China, bagian utara Provinsi Guangdong. Provinsi ini berada di seberang laut dari Taiwan, yang juga ada orang-orang Hakka tinggal di pegunungan. Namun orang-orang Hakka hanya membangun tulou di Fujian.

Tulou Yongding tersebar di wilayah Nanjing, Yongding, dan Hua’an. Daerah yang terletak sekitar 150 km dari perbatasan Fujian-Guangdong, bisa ditempung 2,5-2,5 jam naik bus dari Xiamen.

Baca juga: Mengenal Museum Hakka Indonesia

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Barcelona Hapus Rute Bus dari Google Maps, Ini Alasannya

Barcelona Hapus Rute Bus dari Google Maps, Ini Alasannya

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

Travel Tips
Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Jalan Jalan
4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

Travel Tips
Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com