Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 09/09/2020, 16:15 WIB


KOMPAS.com - Pecel selama ini dikenal sebagai nama makanan yang kerap ditemukan di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan sebagian Jawa Timur.

Namun pernahkah mengetahui bahwa ada sebuah tempat bernama Kampoeng Pecel?

Kampung ini benar ada dan baru berdiri sekitar dua minggu lalu.

Kepala Desa Ngerangan Sumarno, Pokdarwis Sumunar, Bumdes Nerang Jaya, KPMD, KWT Anugrah, masyarakat Mojorejo bergerak bersama mengembangakan desa wisata, salah satuya adalah Kampoeng Pecel di Agrowisata Lereng Katresnan Mojorejo di Dusun Mojorejo, RT32.

Kampoeng Pecel merupakan salah satu unit usaha kuliner di lereng Katresnan di bawah naungan Desa Wisata Angkringan Ngerangan.

Lokasi persisnya berada di Desa Ngerangan, Kecamatan Bayat, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah.

Baca juga: Resep Sarapan Praktis dan Enak, Bikin Pecel Madiun dan Rempeyek Teri

Inisiator Kampoeng Pecel adalah teguh dan mister Gugun Yang didukung Kelompok Wanita Tani (KWT) Anugrah dan masyarakat mojorejo, serta pendampingan Penyuluh Pertanian, Bahrudin dan Penyuluh Kehutanan, Nanik.

Kampung ini digagas oleh kedua warga desa yakni Teguh dan Danik Kurdiyanto. Keduanya sepakat menginisiasi warga membangun tempat wisata, yang salah satu daya tariknya adalah Kampoeng Pecel.

Adapun, Kampoeng Pecel juga dinaungi dan bekerja sama pemerintah desa (Pemdes), Badan Usaha Milik Desa (Bumdes), dan Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis).

"Kita bareng-bareng berinisiasi untuk pemanfaatan lahan yang ada dan tidak produktif, kemudian kita sulap menjadi tempat kuliner. Sebenarnya ini salah satu unit dari usaha wisata Agrowisata Lereng Katresnan Mojorejo," kata Teguh saat dihubungi Kompas.com, Selasa (8/9/2020).

Suasana Kampoeng Pecel di Bayat, Klaten, Jawa Tengah bernuansa pohon bambu dan jati berhiaskan ornamen estetik. Dokumentasi Agrowisata Lereng Katresnan Mojorejo Suasana Kampoeng Pecel di Bayat, Klaten, Jawa Tengah bernuansa pohon bambu dan jati berhiaskan ornamen estetik.

Selain Kampoeng Pecel, ada tiga daya tarik lainnya yang dibangun sendiri oleh warga seperti camping ground, outbond, dan wisata edukasi Agrotech Nata de Aloew.

Namun, menurut Teguh, ia dan warga tengah memfokuskan Kampoeng Pecel sebagai daya tarik utama, karena lebih cepat mendatangkan konsumen.

"Jadi yang tercepat untuk mendatangkan konsumen itu dengan kita membuka menu kuliner yaitu ciri khas dari Mojorejo yaitu pecel," kata Teguh.

Kita ini posisinya kan perbatasan dengan Gunungkidul mas, kan masih banyak pohon bambunya, sayurannya, warga-warganya suka bertani," lanjutnya.

Lalu apa saja daya tarik wisata di Kampoeng Pecel?

Suasana di Agrowisata Lereng Katresnan Mojorejo di Bayat, Klaten, Jawa Tengah.Dokumentasi Agrowisata Lereng Katresnan Mojorejo Suasana di Agrowisata Lereng Katresnan Mojorejo di Bayat, Klaten, Jawa Tengah.

Menikmati pecel dengan suasana pedesaan

Jika kamu bosan menikmati pecel di tengah kota dan menginginkan suasana makan pecel langsung di "kampungnya", datang saja ke Agrowisata Lereng Katresnan Mojorejo.

Kamu bisa menikmati beragam menu pecel dengan pemandangan pedesaan dan hutan yang masih alami.

Baca juga: Dusun Girpasang Klaten Diusulkan Jadi Tempat Wisata, Apa yang Menarik?

Adapun menu pecel yang disajikan pun beragam mulai dari paket bersamaan minum, hingga pecel saja. Menu andalannya yang harus dicoba adalah menu Pecel Tiwul dan Pecel Gendar.

Kamu bisa mengajak serta keluarga, menggelar tikar dengan pemandangan pohon bambu berhiaskan ornamen unik buatan warga desa, dan lengkap dengan suasana sejuk khas Mojorejo.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Promo 10.920 Tiket Kereta Api, Ini Daftar Rutenya

Promo 10.920 Tiket Kereta Api, Ini Daftar Rutenya

Travel Update
6 Hotel Dekat Sarinah, Bisa Jalan Kaki

6 Hotel Dekat Sarinah, Bisa Jalan Kaki

Hotel Story
13 Tempat Ngaburit Murah Meriah Jakarta Selatan, Bisa Piknik di Taman

13 Tempat Ngaburit Murah Meriah Jakarta Selatan, Bisa Piknik di Taman

Jalan Jalan
Kotabaru Dikembangkan Jadi Wisata Malam Yogyakarta, Bakal Banyak Event

Kotabaru Dikembangkan Jadi Wisata Malam Yogyakarta, Bakal Banyak Event

Jalan Jalan
5 Aktivitas di Museum Basoeki Abdullah, Lihat Karya dan Koleksi Pribadi Sang Pelukis

5 Aktivitas di Museum Basoeki Abdullah, Lihat Karya dan Koleksi Pribadi Sang Pelukis

Travel Tips
Pengalaman Jelajah TMII, Masuk Taman Burung hingga Naik Menara Pandang

Pengalaman Jelajah TMII, Masuk Taman Burung hingga Naik Menara Pandang

Jalan Jalan
6 Tips Datang ke Museum Basoeki Abdullah, Bawa Uang Tunai

6 Tips Datang ke Museum Basoeki Abdullah, Bawa Uang Tunai

Travel Tips
13 Tempat Ngabuburit Murah Meriah di Jakarta PusatĀ 

13 Tempat Ngabuburit Murah Meriah di Jakarta PusatĀ 

Jalan Jalan
Kronologi AC Pesawat Super Air Jet Rute Bali-Jakarta Mati, Ada Turis Asing sampai Tergeletak

Kronologi AC Pesawat Super Air Jet Rute Bali-Jakarta Mati, Ada Turis Asing sampai Tergeletak

Travel Update
Pendakian Gunung Slamet via Bambangan Ditutup Selama Ramadhan 2023

Pendakian Gunung Slamet via Bambangan Ditutup Selama Ramadhan 2023

Travel Update
Tarawih Perdana di Masjid Raya Sheikh Zayed Solo, Pemeriksaan Keamanan hingga 2 Lapis

Tarawih Perdana di Masjid Raya Sheikh Zayed Solo, Pemeriksaan Keamanan hingga 2 Lapis

Travel Update
Tradisi Padusan Usai Pandemi, Umbul Manten di Klaten Kembali Dipadati Ribuan Pengunjung

Tradisi Padusan Usai Pandemi, Umbul Manten di Klaten Kembali Dipadati Ribuan Pengunjung

Travel Update
Panduan Lengkap Terbaru Berwisata ke TMII

Panduan Lengkap Terbaru Berwisata ke TMII

Travel Tips
Padusan, Tradisi Menyucikan Diri Jelang Puasa di Masyarakat Jawa

Padusan, Tradisi Menyucikan Diri Jelang Puasa di Masyarakat Jawa

Travel Update
Lindungi Bali dari Ancaman 'Overtourism'

Lindungi Bali dari Ancaman "Overtourism"

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+