Pura Mangkunegaran Buka Kembali, Wisatawan Rombongan Dibatasi

Kompas.com - 11/09/2020, 15:03 WIB
Ilustrasi Istana Mangkunegaran, Solo. shutterstock.com/martantoshIlustrasi Istana Mangkunegaran, Solo.

KOMPAS.comPura Mangkunegaran di Jalan Ronggowarsito nomor 83, Kecamatan Banjarsari, Solo, Jawa Tengah sudah dibuka kembali sejak Senin (13/7/2020).

Abdi Dalem Pariwisata dan Museum Pura Mangkunegaran Joko Pramudya, mengatakan, pembukaan tersebut disertai sejumlah protokol kesehatan aman Covid-19.

“Cuci tangan sebelum masuk, cek suhu tubuh. Tidak melebihi 37,5 derajat Celcius. Jaga jarak. Wisatawan rombongan maksimal 10 orang dan satu pemandu,” kata dia kepada Kompas.com, Jumat (11/9/2020).

Selanjutnya, pengunjung berusia di bawah 15 tahun, ibu hamil, dan lansia dilarang berwisata ke Pura Mangkunegaran.

Baca juga: Kirab Pusakadalem di Pura Mangkunegaran Ditiadakan karena Pandemi

Para pemandu yang mendampingi wisatawan rombongan pun menerapkan protokol kesehatan dengan melalui pemeriksaan suhu tubuh, sarung tangan, masker, dan penutup wajah.

“Per hari tidak dibatasi kunjungannya, hanya jam kunjungan saja. Biasanya jam 08:00 – 15:00 WIB sekarang jadi jam 08:00 – 13:00 WIB,” tutur Joko.

Selain protokol kesehatan yang harus dipatuhi, wisatawan juga diimbau untuk tetap mematuhi aturan kunjungan ke sana termasuk tidak foto-foto di area tertentu.

Salah satu aturannya adalah mengisi buku tamu. Namun pengisian buku tamu selama era new normal sedikit berbeda.

Pendopo besar di Pura Mangkunegaran, Kota Surakarta.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Pendopo besar di Pura Mangkunegaran, Kota Surakarta.

"Pengisian buku tamu lebih lengkap termasuk nomor telepon untuk mempermudah pelacakannya," kata Joko.

Sebelum dibuka kembali, Joko mengatakan bahwa pihaknya melakukan simulasi penerapan protokol kesehatan pada 11 Juli 2020.

Simulasi itu dihadiri beberapa pihak terkait, seperti sejumlah agen perjalanan di Solo Raya dan Dinas Pariwisata Kota Surakarta.

Kegiatan seni tetap berjalan

Sejak Pura Mangkunegaran dibuka kembali, Joko menuturkan bahwa terdapat banyak adat istiadat yang masih dilakukan. Hal itulah yang menjadi daya tarik dari cagar budaya berarsitektur Jawa-Eropa tersebut.

Meski memiliki museum dan koleksi peninggalan zaman dulu, Pura Mangkunegaran bukanlah museum benda mati.

Baca juga: Tradisi Minum Teh di Praja Mangkunegaran yang Penuh Makna

“Setiap Rabu dan Sabtu jam 10.00–12.00 WIB tetap ada kegiatan latihan tari dan karawitan. Sabtu khusus karawitan. Boleh dilihat wisatawan, yang paling penting jaga jarak,” ujar Joko.

Selanjutnya, Semakan Alquran yang diadakan dalam rangka menyambut pergantian Tahu Baru Islam pun masih dilakukan, meski tradisi Kirab Pusakadalem Satu Suro ditiadakan.

“Walau dari Pemerintah Kota dipersilahkan dengan protokol kesehatan, apa kami mampu dengan ribuan masyarakat yang datang?” ujar Joko.

Adapun, sebelum pandemi, Pura Mangkunegaran menyambut sekitar 3.000 pengunjung setiap bulannya. Namun saat dibuka kembali pada Juli 2020, total kunjungannya hanya 100 wisatawan saja.

Baca juga: Pura Mangkunegaran, Keasrian Sejarah di Tengah Kota Solo

Sementara itu, pada Agustus terjadi peningkatan yakni 326 kunjungan. Joko memprediksikan bahwa kunjungan bulan September akan mengalami peningkatan.

Pura Mangkunegaran buka setiap hari mulai pukul 08:00–13:00 WIB kecuali hari libur nasional. Harga tiket masuknya adalah Rp 10.000 untuk wisatawan nusantara (wisnus) dan Rp 20.000 untuk wisatawan mancanegaar (wisman).

“Harga ini sampai 30 September 2020. Mulai 1 Oktober nanti ada penyesuaian. Wisnus Rp 20.000 dan wisman Rp 40.000. Jam operasional rencananya akan kembali seperti semula,” imbuh Joko.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X