Wisata Desa Jatiluwih Bali, Air Terjun Tersembunyi hingga Warisan Budaya Dunia

Kompas.com - 11/09/2020, 18:10 WIB
Ilustrasi subak Jatiluwih, Bali. SHUTTERSTOCK/MARIO ANDI SUPRIAIlustrasi subak Jatiluwih, Bali.

KOMPAS.comDesa Jatiluwih di Kabupaten Tabanan memiliki pemandangan alam yang patut dilihat oleh wisatawan saat berlibur di Bali.

Salah satu pemandangan yang bisa dilihat selama berada di desa wisata tersebut adalah pemandangan sawahnya.

“Di Jatiluwih bisa melihat pemandangan alam dan para petani lokal yang melakukan aktivitas sehari-hari seperti menanam padi, serta melihat air terjun,” kata Ketua Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Bali, I Nyoman Nuarta, kepada Kompas.com, Rabu (9/9/2020).

Baca juga: Obama dan Rombongan Kunjungi Jatiluwih di Tabanan

Pada 29 Juni 2020, Google Doodle menampilkan keindahan subak yang juga dikenal sebagai sistem irigasi tradisional sawah di Bali.

Keindahan subak di Bali membuatnya menjadi salah satu tempat yang kerap dikunjungi wisatawan.

Subak Desa Jatiluwih merupakan warisan budaya tak benda yang ditetapkan oleh UNESCO pada 2012. Subak adalah sesuatu yang diwariskan dari generasi ke generasi.

Mantan Presiden AS Barack Obama dan rombongan beristirahat setelah berjalan keliling sawah di Jatiluwih di Tabanan, Bali, Minggu (25/6/2017). Obama berlibur selama 10 hari di Indonesia, yaitu di Bali dan Jakarta, kota tempatnya menghabiskan masa kecil. Demikian disampaikan oleh pihak berwenang, 24 Juni.STR / AFP Mantan Presiden AS Barack Obama dan rombongan beristirahat setelah berjalan keliling sawah di Jatiluwih di Tabanan, Bali, Minggu (25/6/2017). Obama berlibur selama 10 hari di Indonesia, yaitu di Bali dan Jakarta, kota tempatnya menghabiskan masa kecil. Demikian disampaikan oleh pihak berwenang, 24 Juni.

Tidak heran jika Subak Jatiluwih terlihat indah karena ditangani oleh masyarakat setempat yang sudah ahli.

Berkunjung dan berfoto-foto di sana mungkin akan memberi pengalaman yang menarik tersendiri.

Selain karena pemandangan sawah yang indah, namun sistem irigasinya memiliki nilai tersendiri.

Baca juga: Jatiluwih Jadi Ikon Pariwisata Tabanan

Adapun nilai yang dimaksud adalah nilai agama Hindu termasuk Tri Hita Karana atau falsafah hidup harmonis antara Tuhan, manusia, dan alam.

Sambil menikmati persawahan terasering yang masuk dalam sistem pengairan subak, wisatawan juga bisa melihat hamparan perbukitan dan pepohonan rindang di sekitarnya.

“Sama seperti Tegallalang, tapi daerahnya lebih bagus di Jatiluwih,” ungkap Nyoman.

  • Belajar bertani

Tidak hanya sekadar berswafoto ria sambil menikmati pemandangan sawah, pengunjung yang datang ke Desa Jatiluwih juga bisa belajar bertani.

Melalui konsep wisata agro, masyarakat setempat menawarkan pembelajaran terkait pertanian, subak, dan aktivitas lainnya yang berkaitan dengan pertanian seperti menanam padi.

Baca juga: Subak Jatiluwih, Warisan Budaya Dunia hingga Dikunjungi Obama

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X