Wisata Desa Jatiluwih Bali, Air Terjun Tersembunyi hingga Warisan Budaya Dunia

Kompas.com - 11/09/2020, 18:10 WIB
Desa Jatiluwih di Kabupaten Tabanan, Bali. Dok. Indonesia.travelDesa Jatiluwih di Kabupaten Tabanan, Bali.

 


  • Jelajah keliling desa

Jika ingin menikmati seluruh keindahan Desa Jatiluwih, wisatawan bisa berkeliling menggunakan sepeda yang disewakan oleh masyarakat setempat.

Tidak hanya itu, pengunjung juga bisa trekking di beberapa area yang telah disediakan di sana. Jika lelah, kamu bisa istirahat sebentar di beberapa warung milik warga.

Baca juga: Menjaga Jatiluwih untuk Pariwisata Bali

  • Beli produk beras merah khas Jatiluwih

Salah satu faktor yang membuat subak Jatiluwih ditetapkan sebagai warisan budaya UNESCO adalah Padi Bali merah, varietas padi lokal yang ditanam di sana.

Desa tersebut merupakan produsen utama beras merah. Warna, bau, dan rasa dari beras tersebut terbilang cukup berbeda karena tidak menggunakan pestisida.

Saat berkunjung ke sana, beras merah dan teh beras merah merupakan oleh-oleh andalan khas Desa Jatiluwih.

  • Berkunjung ke pura kuno

Tidak jauh dari areal persawahan adalah Pura Luhur Sri Rambut Sedana. Pura yang dipercaya sebagai tempat untuk memohon kesejahteraan, kemakmuran, dan kesuburan tersebut terletak di lereng Gunung Batukaru.

Baca juga: Bali Bukan Hanya Pantai, Nikmati Hamparan Sawah di Tabanan

Pura Luhur Sri Rambut Sedana dikatakan sebagai situs purbakala karena sudah ada sejak zaman dulu. Hal tersebut karena hingga saat ini masih belum diketahui kapan pura dibangun.

Memiliki ketinggian 700 meter dari permukaan laut (mdpl), udara di sekitar pura terbilang sejuk. Tidak hanya itu, pura tersebut menawarkan pemandangan yang asri karena dikelilingi oleh perkebunan milik masyarakat setempat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X