Kompas.com - 23/09/2020, 15:22 WIB
Desa Adat Wae Rebo di Manggarai, Nusa Tenggara Timur telah dibuka kembali untuk wisatawan dengan protokol kesehatan. Dokumentasi Divisi Komunikasi Publik Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo (BOPLBF)Desa Adat Wae Rebo di Manggarai, Nusa Tenggara Timur telah dibuka kembali untuk wisatawan dengan protokol kesehatan.

RUTENG, KOMPAS.com - Destinasi Wisata Kampung Adat Wae Rebo ke depannya akan dilengkapi landasan helikopter (helipad) untuk memperkuat mitigasi dan tanggap darurat bencana di sana. 

Landasan helikopter itu disiapkan warga Kampung Wae Rebo secara gotong royong sebagai bentuk dukungan terhadap upaya mitigasi bencana.

Guna meninjau kelayakan landasan helikopter itu sebagai jalur evakuasi udara, digelar simulasi pendaratan helikopter pada Selasa (22/9/2020).

Simulasi dilakukan Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores (BOPLBF) bersama Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Manggarai Barat, dan Dinas Pariwisata Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Baca juga: Gubernur NTT Buka Kembali Destinasi Wisata Kampung Adat Wae Rebo

Menurut Direktur Utama BOPLBF Shana Fatina, jalur evakuasi memang menjadi salah satu target pemerintah sejak aktivasi kembali Kampung Wisata Wae Rebo.

"Jaminan keamanan dan keselamatan masyarakat dan wisatawan Wae Rebo menjadi prioritas, terutama di masa pandemi seperti saat ini," ujar dia dalam siaran pers dari Divisi Komunikasi Publik BOPLBF, NTT yang diterima Kompas.com, Rabu (23/9/2020).

Sementara itu, Kepala Pelaksana BPBD Manggarai Barat Dominikus Hawan mengatakan, kondisi Wae Rebo di ketinggian dan diapit pengunugan, serta tidak dapat ditempuh dengan transportasi darat membuatnya cukup memiliki potensi bencana.

Ia melanjutkan, pemerintah menyediakan helikopter sebagai solusi melalui akses udara jika ada kejadian darurat bencana.

Warga Kampung Adat Wae Rebo berpose di dekat helikopter,  Selasa (22/9/2020). KOMPAS.com/DOKUMEN DIVISI KOMUNIKASI PUBLIK BOPLBF Warga Kampung Adat Wae Rebo berpose di dekat helikopter, Selasa (22/9/2020).

Nantinya dengan jalur evakuasi yang baik, masyarakat Wae Rebo tidak akan kesulitan mengakses fasilitas kesehatan atau mengangkut keperluak logistik saat darurat.

Adapun, Kampung Wisata Wae Rebo berada di ketinggian 1.200 meter di atas permukaan laut (mdpl). Wisatawan harus melewati jalan setapak selama sekitar dua jam untuk sampai ke sana.

Meski begitu, lelah selama perjalanan akan terbayar dengan pemandangan yang indah. Selain itu, keramahan penduduk kampung akan terasa di tempat ini.

Wisata Wae Rebo terasa sempurna saat para pengunjung menikmati seduhan kopi hangat asli yang merupakan salah satu produk perkebunan masyarakat di sana.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

Jalan Jalan
Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jalan Jalan
Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Travel Update
Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Jalan Jalan
Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Travel Update
Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Travel Update
Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Travel Update
Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Travel Update
Syarat Naik Pesawat per 18 Mei, Tak Wajib Antigen jika Vaksin 2 Kali

Syarat Naik Pesawat per 18 Mei, Tak Wajib Antigen jika Vaksin 2 Kali

Travel Update
Menparekraf: Waisak Tingkatkan Kunjungan Wisatawan ke Borobudur

Menparekraf: Waisak Tingkatkan Kunjungan Wisatawan ke Borobudur

Travel Update
Syarat Naik Kereta Api per 18 Mei, Vaksin 2 Kali Tak Perlu Tes PCR

Syarat Naik Kereta Api per 18 Mei, Vaksin 2 Kali Tak Perlu Tes PCR

Travel Update
Markedila Cafe, Tempat Nongkrong dengan Panorama Lembah di NTT

Markedila Cafe, Tempat Nongkrong dengan Panorama Lembah di NTT

Jalan Jalan
Rute dan Tips Wisata ke Danau Ronggojalu Probolinggo

Rute dan Tips Wisata ke Danau Ronggojalu Probolinggo

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.