6 Kawasan Wisata Kalimantan Timur, Ada Sungai, Laut hingga Hutan

Kompas.com - 24/09/2020, 18:18 WIB
Pohon ulin setinggi 20 meter dan berdiameter 2,47 meter ini merupakan ulin terbesar di Indonesia, juga dunia. Pohon yang diperkirakan berumur 1.000 tahun ini menjadi ikon Wisata Alam Sangkima, bagian terluar dari Taman Nasional Kutai, hutan hujan tropis dataran rendah di Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur.


KOMPAS/LUKAS ADI PRASETYAPohon ulin setinggi 20 meter dan berdiameter 2,47 meter ini merupakan ulin terbesar di Indonesia, juga dunia. Pohon yang diperkirakan berumur 1.000 tahun ini menjadi ikon Wisata Alam Sangkima, bagian terluar dari Taman Nasional Kutai, hutan hujan tropis dataran rendah di Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur.

 

KPPP 2 Sengatta, Bontang, dan sekitarnya

Wisatawan bisa menikmati aktivitas wisata yaitu ekowisata hutan dan ekowisata bahari. Untuk ekowisata hutan, wisatawan bisa melakukan aktivitas wisata hutan tropis, wisata satwa endemik Orangutan, pengamatan burung dan satwa liar.

Selain itu, wisatawan juga bisa berkunjung ke Desa Wisata berbasis hutan dan Desa Wisata bahari.

Sementara untuk ekowisata bahari, wisatawan bisa berwisata ke hutan mangrove, pantai, snorkeling dan diving atau menyelam.

"Paling terkenal di sini itu Taman Nasional Kutai. Bisa lihat orangutan juga di sana," ujarnya.

Ada satu desa wisata menarik di Bontang yang berada di tengah laut yaitu Melahing. Keunikannya, wisatawan bisa langsung melihat bintang laut tanpa harus diving.

Baca juga: 7 Makanan Khas dari Ibu Kota Baru di Kalimantan Timur

"Dari bawah jembatan, di air yang dangkal, itu banyak sekali ratusan bintang laut yang bisa dilihat dengan mata. Kemungkinan kandungan mineralnya sangat bagus sehingga bintang laut bertebaran," jelasnya.

KPPP 3 Ujoh Bilang, Long Bagun dan sekitarnya

Kawasan pengembangan ekowisata Kaltim ini akan dikembangkan ekowisata bahari berbasis sungai.

Menurut Sri, daerah ini begitu menantang dan sangat cocok bagi wisatawan yang suka tantangan.

"Karena ada banyak sekali jeram di wilayah ini," katanya.

Wisatawan bisa menikmati aktivitas wisata seperti susur sungai Mahakam atau River Adventure, bermain arung jeram, mengamati burung dan satwa liar hingga berkunjung ke desa wisata budaya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X