Kompas.com - 05/10/2020, 09:15 WIB
Ilustrasi wisata halal - Sebuah restoran mi yang memiliki sertifikasi halal di Taipei, Taiwan. SHUTTERSTOCK / hain.tarmannIlustrasi wisata halal - Sebuah restoran mi yang memiliki sertifikasi halal di Taipei, Taiwan.

KOMPAS.com – Saat ini Taiwan merupakan salah satu destinasi wisata halal yang bisa dikunjungi wisatawan Muslim jika sudah memungkinkan.

Peneliti Pusat Penelitian Kewilayahan (P2W) Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Rita Pawestri Setyaningsih mengatakan, perkembangan pariwisata halal di sana terbilang cukup pesat.

Baca juga: Taiwan, Salah Satu Pilihan Destinasi Wisata Halal Terbaik

“Menurut Global Muslim Travel Index, sejak lima tahun belakangan, peringkat Taiwan meningkat dalam hal tujuan wisata terbaik di antara negara-negara non-Muslim. Dari peringkat 10 pada 2015, jadi peringkat tiga pada 2019,” ujar dia.

Pernyataan itu Rita sampaikan dalam webinar LIPI bertajuk Prospek Wisata Halal Bagi Indonesia: Pengalaman Dari Taiwan, Rabu (30/9/2020).

Lantas, bagaimana perbedaan pariwisata halal di Taiwan sebelum berkembang dengan pesat?

  • Restoran dan hotel halal terbatas

Rita menceritakan bahwa saat berada di Taiwan pada 2009, dia merasa cukup kesulitan mencari restoran atau hotel halal. Namun, pada 2012 mulai terlihat adanya perkembangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Setidaknya hanya ada kurang dari 20 restoran atau hotel. Malahan hotel belum ada yang dapat sertifikat halal,” kata dia.

Rita melanjutkan, jumlah restoran dan hotel di Taiwan yang memiliki sertifikat halal pada 2019 sudah bertambah menjadi 217.

  • Tidak ada papan informasi restoran halal

Saat ini, wisatawan Muslim makin dimudahkan dengan tersedianya papan informasi restoran halal di sejumlah destinasi wisata di Taipei.

Ilustrasi wisata halal - Sebuah tempat makan di Taipei, Taiwan memiliki sertifikasi halal.SHUTTERSTOCK / hain.tarmann Ilustrasi wisata halal - Sebuah tempat makan di Taipei, Taiwan memiliki sertifikasi halal.

Itu lantaran pemerintah Taiwan sangat mendukung dikembangkannya pariwisata halal dan makin menarik wisatawan Muslim untuk berkunjung ke sana.

Meski begitu, dahulu wisatawan Muslim yang liburan di sana merasa kesulitan untuk mencari informasi seputar lokasi restoran halal.

“Waktu itu sedang cari informasi di mana restoran yang halal, tidak semua tujuan wisata menyediakannya, termasuk Taipei 101. Belakangan sudah ada,” ujar Rita.

  • Tempat ibadah sulit dicari

Taiwan merupakan rumah dari Masjid Agung Taipei, masjid tertua dan terbesar yang dibangun pada 1960 oleh seorang arsitek asal Taiwan bernama Yang Zhuocheng.

Pembangunan masjid didasari oleh meningkatnya pendatang Muslim pada 1940-an, serta permohonan dari seorang pemimpin Nasionalis China beragama Muslim yakni Jenderal Bai Chongxi.

Baca juga: Masjid Agung Taipei, Masjid Tertua dan Terbesar di Taiwan

Sebelumnya, mencari tempat beribadah terbilang cukup sulit. Rita mengatakan, kini Taiwan memiliki setidaknya tujuh masjid.

“Juga sekitar 25 mushala, termasuk di ruang publik. Toilet di stasiun bagian tengah Taiwan sudah dilengkapi tempat berwudhu,” ujar Rita.

  • Jarang terdengar azan berkumandang

Sebelum masjid dan mushala tersebar di sejumlah tempat di Taiwan, Rita mengatakan bahwa mendengar azan berkumandang merupakan sesuatu yang asing.

Taipei Grand Mosque atau Masjid Agung Taipei adalah yang tertua di Taiwan.KOMPAS.com/SRI NOVIYANTI Taipei Grand Mosque atau Masjid Agung Taipei adalah yang tertua di Taiwan.

Namun sejak masjid dan mushala makin banyak, mendengar azan berkumandang saat berbelanja di pasar merupakan hal yang sudah mulai biasa.

  • Sulit beli makanan halal

Sebelum pariwisata halal makin digencarkan, baik wisatawan Muslim maupun penduduk Muslim di Taiwan merasa kesulitan saat mencari makanan halal di pasar swalayan.

“Dulu sangat susah. (Warga Muslim beli makanan di) Taipei Grand Mosque, suka ada bazar sebelum atau sesudah Jumatan. Ada makanan mentah dan siap saji, daging juga ada,” ujar Rita.

Baca juga: Panduan Wisatawan Muslim Sebelum Liburan ke Taiwan

Lambat laun, sejumlah pasar swalayan menyediakan pojok halal yang menyediakan produk-produk halal. Mulai dari daging hingga mi halal, semua bisa dibeli di pojok tersebut.

“Ini menunjukkan bahwa fasilitas untuk Muslim, baik itu wisatawan domestik maupun asing, sudah membaik," kata Rita.

  • Tidak bisa pesan makanan halal di hotel

Dahulu, wisatawan yang menginap di hotel merasa sulit untuk memesan makanan halal. Kini, para tamu di hotel ramah Muslim bisa pesan makanan halal tiga hari sebelum kedatangan.

Ilustrasi wisata halal - Seorang wanita membeli produk halal di supermarket.SHUTTERSTOCK / Odua Images Ilustrasi wisata halal - Seorang wanita membeli produk halal di supermarket.

Hal ini karena pihak hotel harus melakukan pemesanan terlebih dahulu ke fasilitas dapur halal yang memproduksi hidangan halal.

  • Tidak ada rumah sakit ramah Muslim

Salah seorang perwakilan Bellcert International Inspection and Certification Group Nurul Fadhilah, menuturkan dalam kesempatan yang sama bahwa kini sejumlah rumah sakit makin ramah Muslim.

“Mereka lakukan koordinasi dan meminta pendapat dari beberapa badan sertifikasi halal agar dapat promosikan bisnis sebagai medical Muslim-friendly hospital,” kata dia.

Baca juga: Selain Ramah Muslim, Taiwan Juga Ramah untuk Turis Indonesia

Saat ini, Nurul mengungkapkan bahwa beberapa rumah sakit di Taiwan sudah memiliki sertifikat halal.

Bagi wisatawan medis yang datang ke sejumlah rumah sakit tersebut, mereka akan menemukan fasilitas kamar ramah Muslim yang lengkap dengan petunjuk arah kiblat, tempat ibadah, dan peralatan ibadah.

“Rumah sakit juga punya layanan untuk makanan halal,” ujar Nurul.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Jalan Jalan
Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Travel Update
Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Travel Update
Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Travel Update
DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

Travel Update
Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Travel Update
Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update
Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.