Alasan Batik Indonesia Diakui UNESCO Sebagai Warisan Budaya Dunia

Kompas.com - 05/10/2020, 17:40 WIB
Ilustrasi pembuat batik di Lasem, Jawa Tengah shutterstockIlustrasi pembuat batik di Lasem, Jawa Tengah

 

11 tahun sejak batik diakui UNESCO

Batik Indonesia resmi diakui oleh UNESCO pada 2 Oktober 2009 sebagai Intangible Cultural Heritage (ICH) atau Warisan Budaya Takbenda pada sidang UNESCO di Abu Dhabi.

Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi menuturkan, mengutip Kompas.com, pengakuan tersebut dinilai sebagai berkah dan tantangan bagi Indonesia.

"Saya rasa kita semua patut bersyukur karena pengakuan tersebut adalah wujud apresiasi dunia kepada salah satu kekayaan bangsa kita," kata Menlu Retno Marsudi dalam acara Pembentangan Perdana Mahakarya Kain Batik Garuda Nusantara, Jumat (2/10/2020).

Baca juga: Raja Belanda Ambil Pesanan Baju Batik di Kampung Cyber Yogyakarta

"Namun tantangan kita selanjutnya tidaklah mudah," lanjut dia.

Hal ini lantaran Indonesia harus terus merawat dan melestarikan kesenian batik Indonesia melalui berbagai cara.

Salah satunya adalah dengan mengenakan busana batik pada setiap acara yang dihadiri perwakilan Indonesia, terutama pada acara resmi.

"Untuk itu, kami telah bekerja dengan diplomasi Indonesia tidak pernah lelah untuk mempromosikan batik Indonesia ke masyarakat internasional," ujar Retno.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X