Lasem, Tiongkok Kecil Penghasil Batik Tiga Negeri

Kompas.com - 05/10/2020, 21:05 WIB
Minuman bersoda dari buah kawista yang juga merupakan minuman khas Lasem. KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOMinuman bersoda dari buah kawista yang juga merupakan minuman khas Lasem.

Peleburan kebudayaan yang unik

Daerah di pesisir utara Jawa tersebut mengalami peleburan kebudayaan Tionghoa, Jawa, dan Eropa yang tercermin tidak hanya dalam motif batik, juga bangunan-bangunan yang ada.

Mengutip Kompas.com, sejumlah bangunan di Desa Karangturi memiliki gaya arsitektur India China yang khas dengan atap berbentuk ekor waletnya dan tiang penyangga bangunan yang besar.

Salah satu bangunan yang memiliki gaya arsitektur tersebut adalah penginapan Homestay Tiongkok Kecil Heritage dan Guest House Nyah Lasem.

Gilang menuturkan, dahulu masyarakat Lasem juga melakukan padu padan dalam gaya berpakaian.

“Dulu ada perkumpulan Tionghoa yang pakai batik Lasem dan dipadu padan dengan kebaya khas mereka. Ada juga yang pakai jas,” ujar Gilang.

Jika ingin berkunjung ke Lasem, terdapat sejumlah oleh-oleh yang dapat dibeli yakni yopia, sirup kawista, kopi lelet, batik tulis Lasem, kerajinan kuningan dan tembaga, serta miniatur wayang kulit.

“Kalau mau berkunjung, dari Jakarta ke Lasem sekitar 14 jam naik bus atau mobil. Dari Surabaya ke Lasem naik bus atau mobil sekitar lima jam, dari Semarang sekitar 2,5 – 3 jam,” pungkas Gilang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X