Kompas.com - 16/10/2020, 16:25 WIB
Kawasan Gunung Api Purba Dilihat dari Embung Nglanggeran, Gunungkidul. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAKawasan Gunung Api Purba Dilihat dari Embung Nglanggeran, Gunungkidul.


KOMPAS.com - Desa Wisata Nglanggeran yang berlokasi di Kabupaten Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) buka kembali dengan protokol kesehatan sejak 24 Juli 2020.

Pengelola Desa Wisata Nglanggeran Sugeng Handoko mengatakan, beroperasinya kembali aktivitas wisata di Nglanggeran masih dalam tahap uji coba terbatas.

"Sebenarnya istilahnya bukan buka, tapi uji coba terbatas. Nglanggeran salah satu destinasi yang cukup awal, karena menjadi percontohan juga itu kita buka tanggal 24 Juli 2020," kata Sugeng saat dihubungi Kompas.com, Jumat (16/10/2020).

Ada beberapa hal yang harus diperhatikan wisatawan sebelum berkunjung ke Nglanggeran. Salah satu aturannya adalah pengelola membatasi segala aktivitas wisata mulai dari waktu operasional hingga kapasitas pengunjung.

Baca juga: Kapan Waktu Terbaik Berkunjung ke Desa Wisata Nglanggeran Yogyakarta?

Untuk Desa Wisata Nglanggeran, kata dia, pada masa new normal memiliki waktu operasional mulai pukul 08.00-18.00 WIB.

"Jadi memang pada masa ini ada kebijakan baru, yang pertama jam operasional. Kita juga batasi. Jadi kami itu buka Selasa-Minggu jamnya 08.00-18.00 sore. Jadi hari Senin kami libur untuk pembersihan kawasan, disinfektan, dan mengecek kesiapan protokol kesehatan," jelasnya.

Lalu, seperti apa cara berkunjung ke Desa Wisata Nglanggeran pada masa new normal? Berikut Kompas.com rangkum penjelasan Sugeng terkait aturan baru wisatawan ke Nglanggeran:

Desa Wisata Nglanggeran yang berada di Yogyakarta, masuk dalam Top 100 Destinasi Berkelanjutan Dunia bersama tiga desa wisata di Indonesia lainnya.Biro Komunikasi Publik Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Desa Wisata Nglanggeran yang berada di Yogyakarta, masuk dalam Top 100 Destinasi Berkelanjutan Dunia bersama tiga desa wisata di Indonesia lainnya.

Wisatawan melakukan reservasi online

Semua wisatawan yang hendak datang ke Desa Wisata Nglanggeran wajib melakukan reservasi online melalui aplikasi VISITING JOGJA.

Sugeng menerangkan, Desa Wisata Nglanggeran termasuk dalam beberapa tempat wisata yang masuk ke dalam daftar reservasi online VISITING JOGJA.

"Jadi di Yogyakarta ini kan ada beberapa destinasi unggulan itu masuk ke situ," ujarnya.

Adapun penggunaan aplikasi tersebut untuk menjamin ketersediaan kuota pengunjung wisata. Wisatawan dapat melihat sendiri ketersediaan kuota pengunjung per harinya di aplikasi tersebut.

 

Simulasi Pembukaan Pariwisata di Gunung Api Purba Nglanggeran, Patuk, Gunungkidul, Selasa (16/6/2020)KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Simulasi Pembukaan Pariwisata di Gunung Api Purba Nglanggeran, Patuk, Gunungkidul, Selasa (16/6/2020)

Wajib ikuti protokol kesehatan

Langkah berikutnya, ketika sampai di tempat wisata, semua pengunjung wajib mengikuti aturan protokol kesehatan.

Baca juga: Virtual Tour ke Desa Nglanggeran, Jelajah Tempat Wisata dalam 2 Jam

Hal ini untuk mencegah penyebaran Covid-19 di tempat wisata yang sudah dibuka. Oleh karena itu, setiap pengunjung dan petugas wajib mengenakan masker, menjaga jarak, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.

Pihak pengelola juga telah menyediakan tempat cuci tangan di beberapa titik lokasi wisata.

Pembayaran non tunai

Jika reservasi atau pendaftaran kunjungan melalui online, lalu bagaimana dengan aktivitas atau cara membayar tiket wisata?

Jelas Sugeng, wisatawan tetap melakukan pembayaran langsung di tempat dengan mendatangi tempat wisata di Nglanggeran.

Namun, pada saat melakukan pembayaran dilakukan dengan uang non tunai.

"Pembayaran non tunai kita arahkan ke sana. Jadi pembayarannya menggunakan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS).

Penggunaannya, wisatawan cukup membayar dengan scan QR Code di loket. Kode ini sudah terintegrasi dengan seluruh aplikasi yang menerima pembayaran dengan QR Code.

 

Petang di Embung Nglanggeran, Gunungkidul.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Petang di Embung Nglanggeran, Gunungkidul.

Pengunjung rombongan wajib bawa rapid test

Desa Wisata Nglanggeran juga sudah menerima wisatawan rombongan. Namun, ada syarat yang berlaku, salah satunya adalah wajib membawa surat keterangan bebas Covid-19 minimal rapid test.

Baca juga: Berkunjung ke Gunung Api Purba Nglanggeran, Ini Aturan New Normal

"Mereka harus bawa surat rapid test. Jadi yang rombongan, kemudian rombongan studi banding atau mereka ambil paket wisata di kami. Karena kan mereka ini nantinya berinteraksi dengan kami," paparnya.

Aturan ini dilakukan agar meminimalisasi penyebaran Covid-19 baik wisatawan maupun pemandu wisata.

Namun, bagi wisatawan yang datang perorangan atau individu, bisa masuk tanpa perlu menunjukkan surat rapid test.

Perhatikan kuota pengunjung 500 orang per hari

Pada masa new normal, Desa Wisata Nglanggeran membatasi kapasitas pengunjung yaitu 500 orang per harinya.

Aturan ini berlaku untuk semua tempat wisata di Desa Wisata Nglanggeran yang sudah dibuka yaitu Gunung Api Purba dan Embung Nglanggeran.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.