Wisata Lembah Ngingrong Gunungkidul, Bisa Main Flying Fox

Kompas.com - 18/10/2020, 19:07 WIB
Pengunjung saat Mencoba Flying Fox di Ngingrong Gunungkidul KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOPengunjung saat Mencoba Flying Fox di Ngingrong Gunungkidul

GUNUNGKIDUL,KOMPAS.com - Berwisata ke alam merupakan salah satu cara yang cukup aman dilakukan pada masa pandemi.

Lembah Ngingrong yang ada di Kelurahan Mulo, Kapanewon Wonosari, Gunungkidul, Yogyakarta jadi satu dari sekian tempat wisata yang bisa dikunjungi.

Di sana, ada sejumlah paket wisata, mulai dari susur gua horizontal, menjelajahi telaga bawah tanah, hingga sensasi menjajal flying fox melewati lembah.

Adapun, Lembang Ngingrong merupakan satu dari 13 geosite Gunungsewu Unesco Global Geopark (GUGG).

Lembah Ngingrong mudah dijangkau. Jarak dari Kota Wonosari hanya sekitar tiga kilometer (km). Letaknya juga berada di pingir jalan menuju pantai selatan Gunungkidul. Siapa pun yang melewati jalan ini akan dengan mudah menemukannya.

Ketua Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Ngingrong Suwarno mengatakan, pada masa pandemi ini pihaknya sudah membuka kawasan Ngingrong sejak Juli 2020.

“Untuk pengunjung, tetap dilakukan pemeriksaan suhu tubuh dan juga wajib memakai masker sebelum masuk ke Ngingrong,” kata dia saat dihubungi Kompas.com, Minggu (18/10/2020).

Flying fox di Lembah Ngingrong

Namun, wisatawan yang ingin mencoba flying fox baru tersedia pada hari Sabtu dan Minggu saja. Tarifnya Rp 35.000 untuk gaya biasa, dan Rp 60.000 untuk gaya Superman. 

Lintasa flying fox di atas lembah Ngingrong memiliki panjang 135 meter dengan ketinggian 78-80 meter. Fasilitas keamanan, seperti full body harness untuk tali keamanan dan helm khusus juga sudah tersedia, sehingga pengunjung tak perlu khawatir.

Nantinya apabila pengunjung sudah selesai menjajal wahana flying fox melintasi lembah, mereka akan dijemput dengan ATV.

Baca juga: Lembah Ngingrong, Wisata Alam Lengkap di Gunungkidul

Wisata Lembah Ngingrong juga makin lengkap dengan adanya pasar wisata kuliner yang diresmikan sejak Januari 2018. Pasar yang menghadirkan sajian kuliner khas desa tersebut buka setiap Sabtu dan Minggu.

“Sejak dibuka setelah tutup karena pandemi selama tiga bulan, memang ada penurunan kunjungan. Saat ini kami terus berupaya agar bangkit lagi,” kata Suwarno.

Ia melanjutkan, penurunannya dibanding sebelum pandemi cukup besar, sekitar 50 persen. Menurut dia, penurunan itu karena berkurangnya pengunjung yang biasanya mampir setelah berwisata di pantai.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X