Kompas.com - 19/10/2020, 12:01 WIB
Pengrajin tenun tradisional Sumba (Dok. Traval.co) Pengrajin tenun tradisional Sumba

KOMPAS.com - Meski dikenal identik dengan tradisi tenun, nyatanya tak semua masyarakat Sumba bisa menenun.

Hal tersebut terungkap dalam acara Virtual Heritage "Eksotisme Tenun Sumba" yang diselenggarakan Traval.co, Sabtu (18/10/2020).

Salah satu kabupaten yang terkenal akan kerajinan tenun Sumbanya adalah Kabupaten Sumba Timur. Ada beberapa wilayah tertentu yang terkenal sebagai penghasil tenun Sumba Timur.

Baca juga: Yuk, Virtual Traveling Jelajah 8 Budaya, dari Lasem hingga Sumba

Wilayah itu tersebar sebagian besarnya di pesisir utara hingga tenggara, di antaranya sentra Kanatang, sentra Kambera, sentra Umalulu, sentra Rindi, dan sentra Kaliuda.

Pada virtual heritage kali ini, peserta akan diajak menjelajahi 5 sentra perajin tenun Sumba Timur. Bagi yang ketinggalan virtual turnya, kamu bisa menyaksikan siaran ulangnya di channel Youtube Pesona Indonesia.

Model menggunakan tenun ikat sumba di Bukit Wairinding, Waingapu, Sumba Timur, Kamis (11/07/2019).  Bukit Wairinding menjadi Salah satu daya tarik destinasi wisata di Sumba Timur.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Model menggunakan tenun ikat sumba di Bukit Wairinding, Waingapu, Sumba Timur, Kamis (11/07/2019). Bukit Wairinding menjadi Salah satu daya tarik destinasi wisata di Sumba Timur.

1. Sentra Kambera

Sentra produksi tenun Sumba Timur yang bisa dikunjungi adalah sentra Kambera. Wisatawan bisa melihat langsung proses tenun ikat Sumba Timur dengan berkunjung ke salah satu Kampung, yaitu Kampung Raja Prailiu, tepatnya Kampung Kambata.

Kain tenun di daerah ini memiliki 18 corak, di antaranya tugu tengkorak, singa, ayam, udang, buaya, penyu, matahari, dan bulan.

2. Sentra Kanatang

Sentra berikutnya yang bisa dikunjungi adalah sentra Kanatang di Sumba Timur. Wisatawan bisa melihat ragam corak pada kain tenun yang diproduksi.

Ada tiga corak, yaitu Ruha atau rusa, Mahang atau singa, dan Kaka atau kakatua. Salah satu corak, yaitu Kakatua melambangkan persatuan dan kesatuan yang mencerminkan jiwa orang Sumba dalam pengambilan keputusan berbagai urusan melalui musyawarah atau mufakat.

3. Sentra Umalulu

Sentra produksi tenun berikutnya ada di Sentra Umalulu, tepatnya di Kampung Pau. Namun, kamu bisa juga menemukan sentra tenun di tempat lainnya, seperti Desa Patawang.

Kampung Pau sendiri adalah salah satu kampung adat di Sumba Timur. Masyarakat adat juga masih memegang teguh kepercayaan Marapu. Di sana, ada salah satu rumah adat yang tak bisa dimasuki sembarang orang.

Penenun menenun bersama saat mengikuti Festival Sandalwood dan Expo Tenun Ikat di Waingapu, Sumba Timur, Kamis (11/07/2019).  Sedikitnya 200 orang penenun bersama-sama menenun untuk memeriahkan acara ini.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Penenun menenun bersama saat mengikuti Festival Sandalwood dan Expo Tenun Ikat di Waingapu, Sumba Timur, Kamis (11/07/2019). Sedikitnya 200 orang penenun bersama-sama menenun untuk memeriahkan acara ini.

Ada delapan corak atau motif tenun yang biasa dikerjakan di sana, di antaranya Andung atau tugu tengkorak, Patuala Ratu atau kain petola, Habaku atau cicak terbang, Wuya atau buaya, Karawulang atau penyu, Karihu atau kupu-kupu, Kurang atau udang, dan Ruha atau rusa.

Salah satu hasil produksi kain tenun di Sentra Umalulu adalah Lau Pahikung Kawuru yang dibandrol dengan harga Rp 2,5 juta dan Lau Pahikung Pakapihak Rp 5 juta.

4. Sentra Rindi

Sentra perajin kain tenun Sumba Timur berikutnya ada di Sentra Rindi. Wisatawan bisa datang langsung ke Kampung Adat Praiyawang.

Lokasinya berada sekitar 69 kilometer (km) di sebelah timur kota Waingapu. Suasana peradaban masa silam begitu kental ketika kamu datang ke kampung ini.

Ada hal yang unik dan harus diikuti wisatawan saat sampai di tugu Kampung Adat Praiyawang. Salah satunya adalah memarkirkan kendaraan di dekat tugu, lalu berjalan kaki untuk menikmati suasana kampung adat.

Baca juga: Uniknya Magowo Libu Watu, Ritual Tangkap Ikan di Sumba Barat

Ada bangunan menarik yang bisa kamu lihat di sini, yaitu batu kubur Megalithikum. Kamu akan melihat batu kubur para raja dari Kampung Adat Praiyawang.

Di atas makam raja-raja itu, terdapat simbol-simbol yang bisa ditemukan pada motif kain tenun Sumba Timur khas Rindi.

Motif kain tenun khas Rindi, di antaranya Andung atau tugu tengkorak, Mahang atau singa, Kurang atau udang, dan Habaku atau cicak terbang.

5. Sentra Kaliuda

Sentra berikutnya adalah sentra tenun di Kaliuda. Desa ini terletak 120 km selatan Waingapu, Sumba Timur.

Warna dasar tenun Kaliuda yaitu merah, putih, dan hitam. Ada beragam motif pada kain tenun, seperti ayam, burung, dan kuda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga Uno: TMII Sedang Ditata Ulang untuk Hadirkan Wajah Baru

Sandiaga Uno: TMII Sedang Ditata Ulang untuk Hadirkan Wajah Baru

Travel Update
5 Penginapan di Sentul dengan Pemandangan Alam, Cocok untuk Keluarga

5 Penginapan di Sentul dengan Pemandangan Alam, Cocok untuk Keluarga

Jalan Jalan
Aturan Terbaru Aktivitas di Mal dan Bioskop untuk Wilayah Jabodetabek

Aturan Terbaru Aktivitas di Mal dan Bioskop untuk Wilayah Jabodetabek

Travel Update
 5 Hotel Instagramable di Jakarta, Asyik buat Staycation

5 Hotel Instagramable di Jakarta, Asyik buat Staycation

Jalan Jalan
10 Restoran Termahal di Dunia, Harga Menunya Rp 24,9 Juta per Orang

10 Restoran Termahal di Dunia, Harga Menunya Rp 24,9 Juta per Orang

Jalan Jalan
52 Kantor Imigrasi Ini Sudah Bisa Terbitkan Paspor Elektronik

52 Kantor Imigrasi Ini Sudah Bisa Terbitkan Paspor Elektronik

Travel Update
Rute ke Wisata Siti Sundari Lumajang, Tempat Makan Romantis di Tengah Hutan

Rute ke Wisata Siti Sundari Lumajang, Tempat Makan Romantis di Tengah Hutan

Travel Tips
Sandiaga Minta Garuda Indonesia Buka Penerbangan Langsung ke Jepang

Sandiaga Minta Garuda Indonesia Buka Penerbangan Langsung ke Jepang

Travel Update
Indonesia Buka Peluang Kerja Sama Travel Bubble dengan Jepang

Indonesia Buka Peluang Kerja Sama Travel Bubble dengan Jepang

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Wana Wisata Siti Sundari Lumajang, Sangat Terjangkau

Harga Tiket dan Jam Buka Wana Wisata Siti Sundari Lumajang, Sangat Terjangkau

Travel Tips
Kritik Sandiaga Uno soal Tarif Parkir Bus Rp 350.000 di Malioboro

Kritik Sandiaga Uno soal Tarif Parkir Bus Rp 350.000 di Malioboro

Travel Promo
13 Syarat Travel Bubble Singapura ke Indonesia yang Dimulai 24 Januari 2022

13 Syarat Travel Bubble Singapura ke Indonesia yang Dimulai 24 Januari 2022

Travel Update
Harga Tiket KA Murah Jurusan Yogyakarta-Purwokerto, Mulai Rp 70.000

Harga Tiket KA Murah Jurusan Yogyakarta-Purwokerto, Mulai Rp 70.000

Travel Update
Harga Tiket Malang Night Paradise, Wisata Malam yang Instagramable

Harga Tiket Malang Night Paradise, Wisata Malam yang Instagramable

Jalan Jalan
5 Air Terjun Yogyakarta yang Hanya Ada Saat Musim Hujan

5 Air Terjun Yogyakarta yang Hanya Ada Saat Musim Hujan

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.