Wisata Virtual, 3 Museum Napak Tilas Sumpah Pemuda di Jakarta

Kompas.com - 29/10/2020, 10:25 WIB
Diorama Kongres Pemuda di Museum Sumpah Pemuda, Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Kamis (22/10/2015). KOMPAS/PRIYOMBODODiorama Kongres Pemuda di Museum Sumpah Pemuda, Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat, Kamis (22/10/2015).


KOMPAS.com - Sumpah Pemuda tahun ini jatuh pada Rabu (28/10/2020) di tengah masa pandemi Covid-19.

Kompas.com berkesempatan mengikuti virtual tour napak tilas Sumpah Pemuda yang diadakan Wisata Kreatif Jakarta, Rabu (28/10/2020) malam.

Menurut pemandu wisata sekaligus pendiri Wisata Kreatif Jakarta Ira Lathief, ada tiga museum yang bisa dikunjungi untuk napak tilas Sumpah Pemuda.

Baca juga: 92 Tahun Sejarah dan Isi Teks Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928

Tiga museum ini berada di Jakarta dan sudah dibuka kembali dengan protokol kesehatan. Lalu, mulai dari mana sebaiknya napak tilas Sumpah Pemuda dilakukan?

Ira mengatakan, untuk napak tilas Sumpah Pemuda, pertama kamu bisa berkunjung ke Museum Kebangkitan Nasional, lalu dilanjutkan dengan Museum Sumpah Pemuda dan diakhiri di Museum Gereja Katedral.

Seperti apa ulasan dari virtual tour tiga museum ini? Berikut Kompas.com rangkum ulasannya.

Pelajar mengamati diorama sejarah di Museum Kebangkitan Nasional (ex Gedung Stovia), Jakarta, Sabtu (19/5/2018). Hari Kebangkitan Nasional yang diperingati pada tanggal 20 Mei merupakan refleksi mengenang masa dimana bangkitnya rasa dan semangat persatuan, kesatuan dan nasionalisme serta kesadaran untuk memperjuangkan kemerdekaan.  ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA Pelajar mengamati diorama sejarah di Museum Kebangkitan Nasional (ex Gedung Stovia), Jakarta, Sabtu (19/5/2018). Hari Kebangkitan Nasional yang diperingati pada tanggal 20 Mei merupakan refleksi mengenang masa dimana bangkitnya rasa dan semangat persatuan, kesatuan dan nasionalisme serta kesadaran untuk memperjuangkan kemerdekaan.

Museum Kebangkitan Nasional

Museum pertama yang bisa dikunjungi adalah Museum Kebangkitan Nasional yang berlokasi di Jalan Dr Abdul Rahman Saleh, Nomor 26, Senen, Jakarta Pusat.

Sebelum diresmikan menjadi museum pada tahun 1984, tempat ini telah melalui beragam proses panjang dan peralihan fungsi bangunan.

Dulu, gedung ini merupakan School tot Opleiding van Inlandsche Artsen (STOVIA) atau sekolah dokter bumiputra.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X