Kompas.com - 09/11/2020, 07:07 WIB


KOMPAS.com – Perancis jadi salah satu negara yang berusaha menggiatkan aktivitas pariwisata domestik untuk pulihkan industri akibat pandemi Covid-19.

Namun, ternyata geliat pariwisata domestik itu dianggap menyebabkan peningkatan tajam untuk kasus terkonfirmasi positif pasca-liburan musim panas. Tingginya angka kasus tersebut kemudian mendorong pemerintah untuk menerapkan lockdown kedua.

Menurut Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh (LBBP) Republik Indonesia untuk Perancis di Paris Arrmanatha Christiawan Nasir, sebelum memasuki musim panas angka kasus Covid-19 di Perancis dianggap sudah mulai mereda.

Baca juga: Perancis Lockdown Lagi, Disneyland Paris Kembali Tutup

Menurut data dari pemerintah Perancis, saat itu angka kasus positif Covid-19 adalah sekitar 200.000 orang dengan jumlah penambahan kasus per hari sekitar 5.000 kasus.

“Karena pemerintah melihat angka sudah mulai terkendali dan rendah, mereka mulai membuka dan membolehkan warga negaranya untuk melakukan wisata tapi di dalam negeri,” kata Arrmanatha dalam webinar Sharing Best Practices “Pemulihan Sektor Pariwisata di Negara Eropa Barat dan Selatan”, Jumat (6/11/2020).

Geliat pariwisata domestik di musim panas

Masyarakat Perancis memang dikenal memiliki kebiasaan liburan rutin. Biasanya mereka berlibur dua kali dalam setahun. Yakni pada musim panas dan musim dingin selama dua minggu.

Warga Paris duduk di teras sebuah kafe-restoran di Rue Soufflot di Paris pada 2 Juni 2020, ketika kafe dan restoran dibuka kembali di Perancis, setelah berbulan-bulan ditutup akibat lockdown untuk mengekang penyebaran virus corona.AFP/CHRISTOPHE ARCHAMBAULT Warga Paris duduk di teras sebuah kafe-restoran di Rue Soufflot di Paris pada 2 Juni 2020, ketika kafe dan restoran dibuka kembali di Perancis, setelah berbulan-bulan ditutup akibat lockdown untuk mengekang penyebaran virus corona.

Pemerintah Perancis pun memanfaatkan itu untuk mengampanyekan liburan musim panas di dalam negeri saja.

Hasilnya, memang terjadi mobilitas wisatawan domestik yang cukup baik. Menurut Arrmanatha, pada bulan Juli-Agustus 2020, ada sekitar 53 persen warga Perancis yang melakukan liburan.

Angka tersebut cukup baik, walaupun memang menurun jika dibanding 2019, yakni sekitar 71 persen. Namun, geliat pariwisata domestik dianggap meningkat karena 94 persen di antaranya melakukan liburan di Perancis saja.

Dampak negatif gelombang pariwisata domestik Perancis

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.