Makam Termegah di Asia Tenggara Ada di TPU Petamburan

Kompas.com - 12/11/2020, 14:26 WIB
Mausoleum atau bangunan pelindung makam O.G.Khouw di Taman Pemakaman Umum Petamburan, Jakarta Pusat. Kompas.com/Silvita AgmasariMausoleum atau bangunan pelindung makam O.G.Khouw di Taman Pemakaman Umum Petamburan, Jakarta Pusat.

KOMPAS.com - Pendiri Wisata Kreatif Jakarta Ira Lathief menuturkan bahwa Taman Pemakaman Umum (TPU) Petamburan memiliki makam termegah di Asia Tenggara.

“Ada satu makam yang megah banget. Penjaga makam bilang itu makam raja. Orang Jakarta banyak yang belum tahu itu makam OG Khouw,” katanya dalam tur virtual Jelajah Makam-makam Pahlawan, Selasa (10/11/2020).

OG Khouw merupakan seorang filantropis keturunan Tionghoa yang berasal dari keluarga terpandang pada saat itu.

Baca juga: Makam Megah di Petamburan, Tanda Cinta Istri untuk Suami

Ira menuturkan, dahulu keluarganya diberi gelar kehormatan berupa Kapitan oleh para penjajah Belanda yang nantinya gelar tersebut dilanjutkan oleh adiknya.

Selain makam, peninggalan lain dari keluarga Khouw adalah Candra Naya, rumah tua bergaya oriental peninggalan Mayor Khouw Kim An yang diangkat menjadi Leutenant pada 1905 sebelum naik pangkat jadi Kapitan pada 1908 dan Mayor pada 1910.

Adapun Candra Naya terletak di tengah gedung hotel dan apartemen di Jalan Gajah Mada Nomor 188, Jakarta Barat.

Baca juga: Apa yang Menarik dari TPU Tanah Kusir?

Kegiatan filantropi

Makam O.G.Khouw dengan bangunan megah dan berhiaskan patung megah dari marmer.Kompas.com/Silvita Agmasari Makam O.G.Khouw dengan bangunan megah dan berhiaskan patung megah dari marmer.

Datang dari keluarga ternama dan memiliki usaha tebu, OG Khouw dikenal sebagai seorang miliarder kala itu. Masyarakat setempat pun mengenal Khouw sekeluarga sebagai orang yang dermawan.

“Mereka membangun banyak fasilitas publik, termasuk rumah sakit gratis pada saat itu yang menjadi cikal bakal Rumah Sakit Husada,” ujar Ira.

Selain menyediakan fasilitas kesehatan bagi masyarakat yang kurang mampu, keluarga Khouw juga membangun sekolah untuk keturunan Tionghoa pada saat itu.

Sekolah gratis bagi keturunan Tionghoa tersebut, ujar Ira, merupakan cikal bakal dari Universitas Tarumanegara. Menurut Ira, keluarga Khouw memiliki jasa yang besar bagi publik pada saat itu.

Baca juga: 7 Fakta Menarik TMP Kalibata, Makam Pahlawan Revolusi Dibedakan

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X