Kompas.com - 13/11/2020, 15:40 WIB
Masyarakat menikmati uji coba malioboro bebas kendaraan bermotor Selasa (4/11/2020). Kompas.com/Wisang Seto PangaribowoMasyarakat menikmati uji coba malioboro bebas kendaraan bermotor Selasa (4/11/2020).


KOMPAS.com – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menerapkan kebijakan bebas kendaraan bermotor di kawasan Malioboro mulai Selasa (3/11/2020).

Kebijakan ini masih berupa uji coba yang akan berlangsung selama dua minggu. Tepatnya hingga Minggu (15/11/2020).

Kebijakan ini disebut sempat memberi dampak yang signifikan pada jumlah kunjungan masyarakat ke kawasan Malioboro.

Dari berita yang diterbitkan Kompas.com, disebut para pedagang di kawasan tersebut mengalami penurunan pendapatan yang sangat signifikan.

Baca juga: Malioboro Bebas Kendaraan Bermotor, Pedagang Curhat Sepi Pengunjung

Menanggapi hal ini, Kepala Dinas Pariwisata DIY Singgih Raharjo menuturkan bahwa hal tersebut karena kebijakan ini memerlukan proses dan penyesuaian untuk bisa kembali normal.

“Jadi kalau sekarang ini mungkin setelah kemarin long weekend itu cukup banyak (pengunjung) ya. Terus kemudian tidak long weekend itu kelihatan sepi,” kata Singgih ketika dihubungi Kompas.com, Jumat (13/11/2020).

Padahal sebenarnya, kata Singgih, antusiasme pengunjung untuk datang ke Malioboro tidaklah surut. 

“Hanya mungkin karena penyesuaian di sana-sini ya, belum terbiasa orang. Perlu waktu juga dan ini uji coba ya pasti ada evaluasi,” jelasnya.

Warga sekitar Malioboro melewati Malioboro dengan sepeda saat uji coba malioboro bebas kendaraan bermotorKompas.com/Wisang Seto Pangaribowo Warga sekitar Malioboro melewati Malioboro dengan sepeda saat uji coba malioboro bebas kendaraan bermotor

Namun yang jelas, Singgih merasa bahwa kebijakan bebas kendaraan di Malioboro ini bisa sangat menarik wisatawan untuk berwisata di Malioboro.

Menurutnya, masyarakat bisa lebih leluasa menjelajahi Malioboro karena tidak ada kendaraan yang mengganggu.

“Magnet-nya tidak akan terkurangi. Daya tarik Malioboro kan ada selain view mereka juga bisa mempelajari tentang budaya Yogyakarta. Ada (area) shopping ya itu bagian dari daya tarik Malioboro juga kalau dari sisi pedestrian,” papar Singgih.

Baca juga: Kawasan Malioboro Bebas dari Kendaraan Bermotor, Ada Kantung Parkir

Evaluasi uji coba

Singgih mengatakan bahwa Pemprov DIY telah melakukan evaluasi terkait masa uji coba dua minggu ini. Hasilnya ada beberapa penyesuaian terkait kebijakan bebas kendaraan bermotor di kawasan Malioboro.

Hasil evaluasi menilai kebijakan bebas kendaraan ini dinilai tidak efektif dilakukan untuk periode pagi dan siang hari.

Maka dari itu, sejak Kamis (12/11/2020) penutupan jalan untuk bebas kendaraan mulai dilakukan sejak pukul 17.00-22.00 WIB saja.

“Melihatnya itu dari sisi keefektifan pedagang. Kan mereka perlu loading barang, loading stok dan sebagainya,” tukas Singgih.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X