Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Festival Bahari Raja Ampat 2020 Digelar Virtual 20-21 November

Kompas.com - 20/11/2020, 09:09 WIB
Syifa Nuri Khairunnisa,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi


KOMPAS.com – Dinas Parwisata Kabupaten Raja Ampat akan menggelar Festival Bahari Raja Ampat tahun 2020 pada 20-21 November. Karena kondisi pandemi Covid-19 yang sedang melanda, penyelenggaraan festival tahun ini dilakukan secara virtual.

Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Raja Ampat Yusdi Lamatenggo menjelaskan bahwa festival yang sudah memasuki edisi ke-10 ini jadi salah satu cara menarik kembali minat masyarakat untuk berwisata ke Raja Ampat.

“Kami tahu bahwa saat ini banyak wisatawan yang rindu datang ke Raja Ampat. Festival ini kita lakukan tentunya untuk mempromosikan Raja Ampat,” kata dia dalam konferensi pers Festival Bahari Raja Ampat 2020 yang digelar virtual, Kamis (19/11/2020).

Baca juga: Raja Ampat Buka Kembali untuk Wisatawan Nusantara, Simak Ketentuannya

Yusdi juga berharap agar festival ini bisa mengembalikan geliat sektor pariwisata di Raja Ampat, sehingga bisa kembali normal pada 2021.

Karena digelar secara virtual, dirinya tidak memungkiri bahwa pelaksanaan virtual akan jadi sesuatu yang sangat berbeda dan juga baru untuk pariwisata Raja Ampat.

Kalibiru di Waigeo, Raja Ampat, Papua Barat, Sabtu (19/10/2019).KOMPAS.com/ABBA GABRILLIN Kalibiru di Waigeo, Raja Ampat, Papua Barat, Sabtu (19/10/2019).

“Selama dua hari ini kami akan terus hadirkan konten-konten menarik yang penting buat kita semua. Hal-hal baru di Raja Ampat dan bagaimana sebaiknya berwisata dalam masa pandemi ke Raja Ampat nanti,” ujar Yusdi.

Festival Bahari Raja Ampat 2020 bisa disaksikan lewat kanal-kanal resmi YouTube, Instagram, dan Facebook.

Empat Klaster Program

Festival tahun ini mengangkat tema “Alam Lestari Bagi Kesehatan”. Secara umum ada empat klaster yang akan ditampilkan dalam festival virtual ini.

Klaster pertama akan menampilkan obyek wisata alam yang ada di Raja Ampat, mulai dari Painemo, Teluk Kabui, Arborek, Pasir Timbul, dan Kalibiru.

“Juga ada diving. Kita juga tampilkan pesona bawah laut yang ada di Raja Ampat. Juga akan kita tampilkan pesona geowisata karena di Raja Ampat sekarang geowisata lagi berkembang,” tutur Yusdi.

Baca juga: Sudah Buka, Ini 3 Aktivitas Wisata yang Bisa Dilakukan di Raja Ampat

Lalu klaster kedua akan menampilkan kekayaan kuliner Raja Ampat, seperti makanan dari sagu yang dibuat langsung oleh mama-mama Raja Ampat.

Kemudian klaster ketiga adalah aneka tarian khas Raja Ampat, seperti tarian Wor, tarian Lalayon, dan tarian Gale-gale.

“Kemudian klaster keempat adalah handicraft Raja Ampat. Bagaimana mama-mama Raja Ampat menampilkan berbagai macam aktivitas mereka dalam membuat berbagai macam kerajinan, handmade langsung,” imbuh Yusdi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

3 Rekomendasi Kafe Kucing di Bandung

3 Rekomendasi Kafe Kucing di Bandung

Jalan Jalan
Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Jalan Jalan
Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Travel Update
Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Jalan Jalan
Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Travel Update
The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Travel Tips
Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Travel Update
Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Travel Update
13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

Travel Update
Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja 'Overtime' Sopir Bus Pariwisata

Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja "Overtime" Sopir Bus Pariwisata

Travel Update
Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

BrandzView
Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Travel Update
Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com