7 Tips Berkunjung ke Watu Mabur Camp Mangunan Yogyakarta

Kompas.com - 09/12/2020, 21:19 WIB
Menara batu yang sengaja dibangun pengelola sebagai spot foto favorit, berfungsi juga sebagai gardu pandang Dok. Instagram @watumabur_campMenara batu yang sengaja dibangun pengelola sebagai spot foto favorit, berfungsi juga sebagai gardu pandang


KOMPAS.com – Watu Mabur Camp di Mangunan, Dlingo, Kabupaten Bantul, Yogyakarta tak hanya menawarkan pengalaman berkemah di tepi tebing.

Kamu juga bisa menikmati pemandangan dari ketinggian berupa Sungai Oya yang berkelok di bawah dan juga terasering sawah yang cantik.

Di sana juga tersedia banyak spot foto yang khusus dibangun oleh pengelola dengan konsep natural. Membuat kamu bisa berfoto di banyak spot berbeda, dengan latar belakang yang indah berupa kabut tipis dan cahaya matahari terbit yang mengagumkan.

Saat ini Watu Mabur Camp masih beroperasi secara normal. Namun sebelum berwisata ke sana, ada baiknya jika kamu mengikuti tips berikut agar pengalaman berwisata semakin aman dan nyaman.

Baca juga: Kebun Buah Mangunan, Keindahan Sungai Kabut bagai Negeri di Atas Awan

1. Berkunjung di pagi hari

Salah satu pengalaman yang jadi jagoan Watu Mabur Camp adalah melihat matahari terbit atau sunrise. Untuk bisa menikmati momen sunrise, kamu perlu datang tepat waktu.

“Kalau pagi itu spesial untuk mencari sunrise dan kabut. Kalau bisa jam 05.00 sudah stand by di lokasi,” kata pengelola Watu Mabur Camp bernama Wahyu pada Kompas.com, Selasa (8/12/2020).

Watu Mabur Camp juga terkenal dengan penampakan kabutnya yang begitu cantik. Kabut tersebut bisa dilihat dengan jelas dari tepi tebing yang menghadap ke jurang, meliuk-liuk menyusuri Sungai Oya dan membuatmu seakan berada di negeri di atas awan.

Berfoto saat kabut di Watu Mabur Camp seakan sedang berada di atas awanDok. Instagram @watumabur_camp Berfoto saat kabut di Watu Mabur Camp seakan sedang berada di atas awan

“Rencanakan dulu, cek dulu di Instagram kami kira-kira mau dapat momen seperti apa. Kebanyakan orang enggak update, begitu mau lihat kabut datang jam 09.00 atau 10.00 ya sudah enggak dapat,” tukas Wahyu.

Sebagai alternatif jika tak mau ketinggalan momen sunrise, kamu bisa berkemah di Watu Mabur Camp.

2. Berkunjung di sore hari

Jika hanya ingin bersantai menikmati pemandangan dan udara yang sejuk, kamu tak perlu datang pagi-pagi.

Kamu bisa datang di siang hari menjelang sore, tepatnya mulai pukul 14.00 – 15.00 WIB. Saat itu udara sudah sejuk dan cahaya matahari pun tidak terlalu panas.

Baca juga: Sensasi Naik Perahu Awan di Jurang Tembelan Yogyakarta

Wahyu tidak merekomendasikan pengunjung untuk datang di tengah hari karena matahari akan bersinar cukup terik udara pun masih begitu panas.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wisata Cagar Budaya di Jawa Tengah Tutup Sementara, Mana Saja?

Wisata Cagar Budaya di Jawa Tengah Tutup Sementara, Mana Saja?

Whats Hot
Museum Smithsonian di AS Kumpulkan Artefak dari Kerusuhan Capitol

Museum Smithsonian di AS Kumpulkan Artefak dari Kerusuhan Capitol

Whats Hot
5 Tempat Glamping di Bogor yang Asyik, Pas untuk Libur Akhir Pekan

5 Tempat Glamping di Bogor yang Asyik, Pas untuk Libur Akhir Pekan

Jalan Jalan
6 Resor Mewah di Tepi Sungai Ayung, Bali yang Mendamaikan

6 Resor Mewah di Tepi Sungai Ayung, Bali yang Mendamaikan

Jalan Jalan
Bepergian ke Singapura Saat Pandemi Covid-19, Ini yang Perlu Diketahui

Bepergian ke Singapura Saat Pandemi Covid-19, Ini yang Perlu Diketahui

Whats Hot
Daftar Maskapai Penerbangan Teraman di Dunia Tahun 2021

Daftar Maskapai Penerbangan Teraman di Dunia Tahun 2021

Whats Hot
Patuhi Protokol Kesehatan Saat Bepergian meski Sudah Divaksin, Ini Alasannya

Patuhi Protokol Kesehatan Saat Bepergian meski Sudah Divaksin, Ini Alasannya

Whats Hot
Inggris Raya Tutup Semua Koridor Perjalanan Mulai 18 Januari 2021

Inggris Raya Tutup Semua Koridor Perjalanan Mulai 18 Januari 2021

Whats Hot
Virtual Tur Ini Bawa Kamu Jalan-jalan ke The Metropolitan Museum of Art di AS

Virtual Tur Ini Bawa Kamu Jalan-jalan ke The Metropolitan Museum of Art di AS

Whats Hot
Coba Paket Wisata Live In agar Puas Jelajah Desa Asal Muasal Angkringan

Coba Paket Wisata Live In agar Puas Jelajah Desa Asal Muasal Angkringan

Jalan Jalan
Panduan Lengkap ke Kebun Buah Mangunan, Negeri Atas Awan di Yogyakarta

Panduan Lengkap ke Kebun Buah Mangunan, Negeri Atas Awan di Yogyakarta

Travel Tips
13 Hal yang Perlu Diketahui Soal Turbulensi Pesawat

13 Hal yang Perlu Diketahui Soal Turbulensi Pesawat

Travel Tips
16 Lokasi Layanan Rapid Test Antigen dari Lion Air Group dan Jadwalnya

16 Lokasi Layanan Rapid Test Antigen dari Lion Air Group dan Jadwalnya

Whats Hot
Sempat Diterjang Lahar Dingin Semeru, Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Buka

Sempat Diterjang Lahar Dingin Semeru, Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Buka

Whats Hot
Data Pegipegi: Tren Staycation Meningkat Selama Libur Nataru 2020/2021

Data Pegipegi: Tren Staycation Meningkat Selama Libur Nataru 2020/2021

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X