Nilai Tukar Mata Uang Penting untuk Industri Penerbangan Indonesia

Kompas.com - 20/12/2020, 15:31 WIB
Ilustrasi gaji, upah, rupiah ShutterstockIlustrasi gaji, upah, rupiah

KOMPAS.com - Ketua Umum Indonesia National Air Carriers Association (INACA) Denon Prawiraatmadja mengatakan, saat ini ada satu kekhawatiran yang dirasa oleh industri penerbangan Indonesia.

“2-3 bulan belakangan, pengeluaran perusahaan penerbangan ini adalah mata uang asing, sementara pendapatan lebih banyak mata uang Rupiah,” katanya.

Pernyataan itu Denon sampaikan dalam konferensi pers virtual Penandatanganan Nota Kesepahaman PHRI dan AirAsia, Rabu (16/12/2020).

Baca juga: 12 Langkah Bandara Soekarno-Hatta agar Penumpang Aman dari Covid-19

Menurut dia, hal tersebut menjadi tantangan tersendiri mengetahui nilai tukar mata uang Indonesia berbeda dengan nilai tukar mata uang asing yang dikeluarkan pihaknya.

“Hal ini sempat disampaikan waktu itu dan diskusi dengan Menparekraf dan Menko. Tahun-tahun ke depan ini akan jadi kekhawatiran industri pariwisata dan industri penerbangan kita,” ujar Denon.

Dia melanjutkan, tantangan dan kekhawatiran tersebut perlu segera mendapat jawaban agar industri pariwisata dan penerbangan Indonesia tidak mengalami kendala dalam beroperasional.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rute penerbangan yang belum menguntungkan

Hal lain yang menjadi tantangan adalah masih belum adanya penerbangan reguler ke penjuru timur Indonesia yang menguntungkan.

“Masih ada daerah-daerah yang belum bisa didukung oleh penerbangan regular yang menguntungkan,” tutur Denon.

Ia melanjutkan, banyak area yang dibangun pemerintah sebagai komitmen dalam membangun public service obligation yang rute-rutenya belum menguntungkan.

Baca juga: AirAsia Buka 5 Rute Domestik Baru, Terbang Mulai Desember 2020

Guna menghadapi hal tersebut, Denon beraharap pada tahun-tahun berikutnya ada konsep yang dapat mendukung kegiatan transportasi udara di bagian timur Indonesia, terlebih dalam sektor pariwisata.

Sebab, menurut Denon, industri pariwisata yang didukung oleh industri penerbangan memiliki kesempatan untuk menunjang aksesibilitas di seluruh Indonesia.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Museum di Bangkok, Belajar Sejarah Thailand sampai Koin Zaman Batu

6 Museum di Bangkok, Belajar Sejarah Thailand sampai Koin Zaman Batu

Jalan Jalan
Budaya Vs Pariwisata, Sebenarnya Tak Perlu Jadi Konflik

Budaya Vs Pariwisata, Sebenarnya Tak Perlu Jadi Konflik

Travel Update
Klarifikasi Singapore Airlines yang Dikabarkan Buka Penerbangan Langsung ke Bali

Klarifikasi Singapore Airlines yang Dikabarkan Buka Penerbangan Langsung ke Bali

Travel Update
Storytelling Bikin Destinasi Wisata Makin Atraktif

Storytelling Bikin Destinasi Wisata Makin Atraktif

Travel Update
Wisata Pinus Sari Mangunan Sulit Akses Internet, Pemkab Bantul Upayakan Penguat Sinyal

Wisata Pinus Sari Mangunan Sulit Akses Internet, Pemkab Bantul Upayakan Penguat Sinyal

Travel Update
Tarik Turis Kanada, Indonesia Bisa Jual Paket Bulan Madu Ramah Muslim

Tarik Turis Kanada, Indonesia Bisa Jual Paket Bulan Madu Ramah Muslim

Travel Update
Gen Z Muslim Tak Khawatir Kulineran Saat Jalani Wisata Ramah Muslim

Gen Z Muslim Tak Khawatir Kulineran Saat Jalani Wisata Ramah Muslim

Travel Update
Wisata Kuliner di Floating Market Lembang Bandung Selama PPKM, Bawa Kartu Vaksin

Wisata Kuliner di Floating Market Lembang Bandung Selama PPKM, Bawa Kartu Vaksin

Travel Update
Pinus Sari Mangunan Terapkan Ganjil Genap untuk Wisatawan Mulai 17 September

Pinus Sari Mangunan Terapkan Ganjil Genap untuk Wisatawan Mulai 17 September

Travel Update
Gara-gara PPKM, Kunjungan Turis Asing ke Jakarta Turun 82 Persen

Gara-gara PPKM, Kunjungan Turis Asing ke Jakarta Turun 82 Persen

Travel Update
Itinerary 3 hari 2 malam di Pekanbaru, Ada Rainbow Hills Rumbai

Itinerary 3 hari 2 malam di Pekanbaru, Ada Rainbow Hills Rumbai

Itinerary
Bangkok di Thailand Bakal Terima Turis Asing pada 15 Oktober 2021

Bangkok di Thailand Bakal Terima Turis Asing pada 15 Oktober 2021

Travel Update
Pemkot Yogyakarta Kembangkan Aplikasi, Dorong Pokdarwis Bersaing dengan Pengusaha Wisata

Pemkot Yogyakarta Kembangkan Aplikasi, Dorong Pokdarwis Bersaing dengan Pengusaha Wisata

Travel Update
PPKM Level 2 dan Percepatan Vaksinasi Tingkatkan Okupansi Hotel di Semarang

PPKM Level 2 dan Percepatan Vaksinasi Tingkatkan Okupansi Hotel di Semarang

Travel Update
Thailand Bakal Sambut Turis Asing Bervaksin Covid-19 Mulai 1 Oktober

Thailand Bakal Sambut Turis Asing Bervaksin Covid-19 Mulai 1 Oktober

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.