Kompas.com - 21/12/2020, 16:04 WIB
Ilustrasi pohon natal. PEXELS/DIMA VALKOVIlustrasi pohon natal.

KOMPAS.com – Saat Hari Raya Natal, mereka yang merayakan biasa menghias pohon Natal di rumahnya.

Biasanya, pohon Natal dihias dengan lampu aneka warna, ornamen perayaan Natal, seperti patung rusa, Santa Klaus, dan bintang di pucuk pohon, serta susunan kado di bawah pohon.

Baca juga: Meski Pandemi, Minat Liburan Natal dan Tahun Baru 2021 Naik

Dapat dikatakan bahwa pohon Natal merupakan salah satu tradisi yang selalu ada dalam Hari Raya Natal selain acara bertukar kado.

Namun, mengapa pohon Natal erat kaitannya dengan Hari Raya Natal? Berikut sejarah pohon Natal yang telah Kompas.com rangkum dari berbagai sumber, Senin (21/12/2020).

Pohon Natal modern bermula di Jerman

Pohon Natal modern yang kini dapat dilihat saat Hari Raya Natal tiba berasal dari Jerman, tepatnya barat Jerman.

Melansir Britannica, pada abad pertengahan terdapat sebuah pertunjukan teatrikal tentang Adam dan Hawa yang memiliki sebuah “pohon surga”.

Baca juga: Catat, KAI Siapkan 231.814 Kursi untuk Libur Natal dan Tahun Baru

Adapun, “pohon surga” merupakan pohon cemara yang digantungi buah apel sebagai melambangkan Taman Eden.

Alhasil, pada 24 Desember yang merupakan hari raya keagamaan Adam dan Hawa, warga Jerman mendirikan pohon tersebut di rumah mereka.

Pastor Paroki Gembala Baik Pontianak Pastor Leonard Paskalis Nojo OFMCap memperlihatkan pohon natal yang terbuat dari botol kemasan air mineral bekas di Gereja Gembala Baik Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (23/12/2019). Pohon natal setinggi empat meter yang bertemakan Go Green Environment dan menggunakan lima ribu botol bekas air mineral ukuran 600 ml tersebut dipersiapkan untuk menyemarakkan hari raya Natal.ANTARA FOTO/JESSICA HELENA WUYSA Pastor Paroki Gembala Baik Pontianak Pastor Leonard Paskalis Nojo OFMCap memperlihatkan pohon natal yang terbuat dari botol kemasan air mineral bekas di Gereja Gembala Baik Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (23/12/2019). Pohon natal setinggi empat meter yang bertemakan Go Green Environment dan menggunakan lima ribu botol bekas air mineral ukuran 600 ml tersebut dipersiapkan untuk menyemarakkan hari raya Natal.

Pada pohon tersebut, mereka menggantungkan wafer yang melambangkan tanda penebusan Kristus. Namun dalam tradisi selanjutnya, mereka mengganti wafer dengan kue dalam berbagai bentuk.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.