Ini Tanggapan Epidemiolog Soal Saran Luhut untuk Perbaikan WC di Tempat Wisata

Kompas.com - 10/01/2021, 17:06 WIB

KOMPAS.com – Epidemiolog Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia Hermawan Saputra mengatakan bahwa perbaikan fasilitas dan kualitas WC di tempat wisata sangat penting, khususnya saat pandemi Covid-19.

Ketika dihubungi oleh Kompas.com, Minggu (10/1/2021), menurut dia kepentingan kualitas WC di tempat wisata seharusnya sudah diperhatikan dari sebelum pandemi Covid-19 melanda.

“Dalam keadaan biasa pun WC haru higienis dan steril dari kemungkinan banyaknya bakteri penyebab penyakit,” tuturnya.

Baca juga: Seluruh Tempat Wisata di Klaten Tutup pada 11-25 Januari 2021

Dia tidak menampik bahwa di sejumlah tempat wisata ada fasilitas publik, termasuk WC, yang terbengkalai dan kurang terawat, sehingga memberikan kesan jorok.

Menurut Hermawan, hal tersebut dapat terjadi karena terbatasnya tata kelola dalam hal pengawasan oleh pemerintah atau instansi non-pemerintahan yang mengelola tempat wisata tersebut.

Seberapa sering WC di tempat wisata harus dibersihkan?

Hermawan menjelaskan bahwa tingkat pembersihan area WC tergantung dengan seberapa sering wisatawan keluar-masuk area.

“Oleh karena itu, penting (dibenahi) saat sekarang karena berkaitan dengan pandemi. Orang yang menggunakan WC di area-area umum, intensitas orang gantian keluar-masuk itu tinggi,” jelasnya.

Sebagai contoh, jika tempat wisata buka selama delapan jam, maka petugas kebersihan harus ada yang siap membersihkan area WC secara rutin.

Ilustrasi toilet umumshutterstock Ilustrasi toilet umum

“WC komunal lebih berisiko. Maka ini memang perlu perhatian lebih dari segi kebersihan. Kemudian, boleh jadi (diperhatikan kebersihannya) karena berkaitan dengan keindahan tempat wisata,” lanjutnya.

Apabila area WC ramai dikunjungi wisatawan, maka pembersihan dapat dilakukan setiap 30 menit sekali.

Bahkan, tempat wisata juga bisa meniru mal yang menyediakan petugas kebersihan di dalam area WC komunal yang selalu mengelap area bilik usai digunakan wisatawan. Namun, dia tidak menampik bahwa hal tersebut akan memakan biaya tambahan.

“Ini tentu berkaitan dengan investasi, jadi tetap diperhitungkan dari segi intensitas orang keluar-masuk. Saya pikir di daerah-daerah juga harus ditingkatkan upaya kebersihan ini,” pungkas Hermawan.

Usulan Luhut soal perbaikan kualitas WC

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menkomaves) Luhut Binsar Pandjaitan memberi usulan akan perbaikan sarana pendukung di lima destinasi super prioritas.

“Soal-soal kecil seperti WC, itu juga saya kira perlu diperbaiki sehingga ketika orang datang ke spot itu tidak kapok,” katanya seperti dikutip dari Kompas.com, Sabtu (9/1/2021), yang mengutip Antara, Sabtu.

Baca juga: 7 Destinasi Ekowisata di Indonesia, Pas Dikunjungi Saat Pandemi

Adapun, Luhut membahas hal tersebut dalam perbincangan soal persiapan pemulihan pariwisata pada masa pandemi Covid-19 dan wisatawan nusantara (wisnus) yang akan didorong kunjungannya.

Dalam persiapan pemulihan pariwisata, selain spot-spot turis termasuk kualitas suvenir dapat diperbaiki, dia juga meminta kualitas WC dibenahi dan pembangunan hotel dikurangi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.