Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

WC Jongkok atau WC Duduk di Tempat Wisata, Mana yang Lebih Baik?

Kompas.com - 10/01/2021, 19:07 WIB
Nabilla Ramadhian,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menkomaves) Luhut Binsar Pandjaitan memberi usulan akan perbaikan sarana pendukung di lima destinasi super prioritas.

“Soal-soal kecil seperti WC, itu juga saya kira perlu diperbaiki sehingga ketika orang datang ke spot itu tidak kapok,” katanya seperti dikutip dari Kompas.com, Sabtu (9/1/2021).

Adapun, Luhut membahas hal tersebut dalam perbincangan soal persiapan pemulihan pariwisata pada masa pandemi Covid-19 dan wisatawan nusantara (wisnus) yang akan didorong kunjungannya.

Baca juga: 5 Lokasi untuk Bisa Bercengkerama dengan Satwa Liar Nusantara

Menanggapi hal tersebut, Epidemiolog Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia Hermawan Saputra mengatakan bahwa dalam perbaikan WC, pihak tempat wisata dapat memberikan dua pilihan yakni WC duduk dan WC jongkok.

“Ini berkaitan dengan kebiasaan dan budaya. Jangan sampai kita menyediakan WC duduk, tapi ada orang yang jongkok naikin kaki ke atas. Itu tidak sesuai dan malah akan merusak,” katanya kepada Kompas.com, Minggu (10/1/2021).

Dia melanjutkan, jika Indonesia tengah menyasar wisnus, maka ada baiknya pihak tempat wisata mengkombinasikan ketersediaan WC di tempatnya.

Sebab menurut Hermawan, mayoritas penduduk Indonesia sudah terbiasa menggunakan WC jongkok.

Ilustrasi WC duduk, toilet dudukShutterstock Ilustrasi WC duduk, toilet duduk

Sementara bagi yang terbiasa menggunakan WC duduk, ketersediaan WC tersebut dapat membuat mereka nyaman dan tidak menghambat keperluan yang harus diatasi saat berada di dalam kamar mandi.

Meski begitu, Hermawan tidak menampik bahwa penggunaan WC jongkok justru lebih disarankan terlebih di tengah pandemi Covid-19 yang mana banyak masyarakat menghindari bersentuhan langsung dengan barang-barang di area publik.

“Dalam perspektif kesehatan, justru yang terbaik adalah model jongkok. Tapi dalam suasana pariwisata ada kenyamanan, tentu beri opsi lah ya,” ungkapnya.

Tips menggunakan toilet tempat wisata di tengah pandemi Covid-19

Jika tempat wisata yang dikunjungi tidak menyediakan WC jongkok, maka wisatawan dapat membawa peralatan seperti hand sanitizer dan tisu atau alat pengelap jenis lain.

Namun, Hermawan mengatakan bahwa hal tersebut sangat tergantung pada kondisi area WC di tempat wisata yang dikunjungi.

“Seperti WC duduk, itu penggunaannya bagaimana pun pasti bergantian dan paha menempel langsung pada area WC. Memang di situ potensi yang tidak higienis. Itu memang harus dibersihkan,” jelasnya.

Baca juga: Bandara I Gusti Ngurah Rai Layani 6,2 Juta Penumpang Sepanjang 2020

Sebelum digunakan, ada baiknya area duduk disemprot hand saniziter dan dilap dulu sebelum diduduki oleh wisatawan.

Namun jika area WC di tempat wisata memiliki petugas kebersihan di dalamnya yang selalu membersihkan area bilik usai digunakan wisatawan, maka pengunjung tidak perlu melakukan langkah di atas.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Obelix Sea View, Tempat Gathering Asik di Yogyakarta

Obelix Sea View, Tempat Gathering Asik di Yogyakarta

Jalan Jalan
Aset Wisata Tanjung Kajuwulu di Sikka di NTT Akan Dikelola Desa

Aset Wisata Tanjung Kajuwulu di Sikka di NTT Akan Dikelola Desa

Travel Update
Wisata Noyo Gimbal View di Blora yang Murah Meriah Dikunjungi Banyak Orang

Wisata Noyo Gimbal View di Blora yang Murah Meriah Dikunjungi Banyak Orang

Travel Update
4 Jenis Turbulensi Pesawat, Ini yang Menimpa Singapore Airlines

4 Jenis Turbulensi Pesawat, Ini yang Menimpa Singapore Airlines

Travel Update
Cara ke Pasar Kreatif Jawa Barat Pakai Kendaraan Umum

Cara ke Pasar Kreatif Jawa Barat Pakai Kendaraan Umum

Travel Tips
Apakah Turbulensi Pesawat Bisa Dideteksi? Ini Kata Pengamat

Apakah Turbulensi Pesawat Bisa Dideteksi? Ini Kata Pengamat

Travel Update
Belajar dari Turbulensi Singapore Airlines, Tetap Pakai Sabuk Pengaman Saat Pesawat Terbang

Belajar dari Turbulensi Singapore Airlines, Tetap Pakai Sabuk Pengaman Saat Pesawat Terbang

Travel Tips
Pemula, Hindari 5 Kesalahan Ini Saat Naik Pesawat Pertama Kali

Pemula, Hindari 5 Kesalahan Ini Saat Naik Pesawat Pertama Kali

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Pasar Kreatif Jawa Barat di Bandung, Datang Sore

5 Tips Wisata ke Pasar Kreatif Jawa Barat di Bandung, Datang Sore

Travel Tips
Bawa Rp 50.000 ke Pasar Kreatif Jawa Barat di Bandung, Bisa Beli Apa?

Bawa Rp 50.000 ke Pasar Kreatif Jawa Barat di Bandung, Bisa Beli Apa?

Travel Tips
4 Penginapan Sekitar Drini Park Gunungkidul untuk Liburan Panjang

4 Penginapan Sekitar Drini Park Gunungkidul untuk Liburan Panjang

Hotel Story
Bandung dan Bogor Raya Padat Wisatawan, Pemerintah Tawarkan Wisata ke Cirebon

Bandung dan Bogor Raya Padat Wisatawan, Pemerintah Tawarkan Wisata ke Cirebon

Travel Update
Fasilitas dan Wahana Seru di Drini Park Gunungkidul Yogyakarta

Fasilitas dan Wahana Seru di Drini Park Gunungkidul Yogyakarta

Jalan Jalan
Sejarah Waisak, Peringatan Lahir hingga Wafatnya Buddha Gautama

Sejarah Waisak, Peringatan Lahir hingga Wafatnya Buddha Gautama

Travel Update
Lokasi dan Rute Menuju ke Drini Park Gunungkidul

Lokasi dan Rute Menuju ke Drini Park Gunungkidul

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com