Kompas.com - 11/01/2021, 14:31 WIB
Pantai Parangtritis di Daerah Istimewa Yogyakarta. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAPantai Parangtritis di Daerah Istimewa Yogyakarta.

BANTUL,KOMPAS.com - Wisatawan luar Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) tidak wajib rapid test antigen saat liburan ke Bantul selama Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Jawa-Bali.

Namun, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantul tetap memperketat protokol kesehatan di tempat wisata.

Sekretaris Daerah Kabupaten Bantul Helmi Jamharis mengatakan, sesuai instruksi Bupati nomor 1/instr/2021 tentang Kebijakan Pengetatan Secara Terbatas Kegiatan masyarakat (PSTM) di Kabupaten Bantul, ada beberapa poin yang diatur selama 11-25 Januari 2021.

Baca juga: Wisatawan Gunungkidul Luar DIY Harus Tunjukkan Surat Bebas Covid Selama PPKM Jawa-Bali

 

Beberapa poin itu, antara lain membatasi tempat kerja dengan penerapan work from office (WFO) menjadi 25 persen dan work from home (WFH) menjadi 75 persen, kegiatan belajar mengajar masih akan online, hingga pembatasan kegiatan masyarakat termasuk hajatan.

"Pengunjung tempat wisata atau rekreasi dan tempat usaha dibatasi paling banyak 50 persen dari kapasitas. Jam buka tempat wisata atau rekreasi dibatasi mulai jam 05.00 WIB sampai 18.00 WIB," kata Helmi saat dihubungi Kompas.com, Senin (11/1/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pembatasan lain di Kabupaten Bantul

Ia melanjutkan, toko swalayan, toko kelontong, dan sejenisnya, jam buka paling lama sampaipukul 20.00 WIB.

Kemudian, pusat kuliner, kafe, restoran, dan jasa boga diizinkan memberi pelayanan makan dan minum di tempat sampai pukul 19.00 WIB dengan kapasitas tempat duduk maksimal 25 persen. Untuk pelayanan dibawa pulang, maksimal sampai pukul 21.00 WIB.

Keindahan pemandangan di Kebun Buah Mangunan Yogyakarta, bagai negeri di atas awan.KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYA Keindahan pemandangan di Kebun Buah Mangunan Yogyakarta, bagai negeri di atas awan.

 

"Pedagang kaki lima diizinkan buka sampai pukul 19.00 WIB untuk pelayanan dimakan di tempat. Dan khusus pelayanan untuk dibawa pulang sampai pukul 21.00 WIB," ujar Helmi.

Sementara itu, Kepala Seksi Promosi dan Informasi Dinas Pariwisata Kabupaten Bantul Markus Purnomo Adi mengatakan, pihaknya melakukan pemantauan kawasan wisata terutama pada Sabtu dan Minggu.

Baca juga: Sleman Tetap Buka Tempat Wisata Selama PPKM dengan Pembatasan Ketat

 

Satu posko dibuat di Kawasan Pantai Parangtritis untuk memberikan imbauan penerapan protokol kesehatan kepada wisatawan. Posko diisi petugas dari SAR Satlinmas, Polres, TNI, Dinkes, Polair, Pol PP, hingga dari Dinas Pariwisata. 

"Posko didirikan agar pengunjung selalu menjaga jarak, hingga memakai masker selama berkunjung," kata Markus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Museum Kapal PLTD Apung di Banda Aceh, Saksi Bisu Tsunami Aceh

Museum Kapal PLTD Apung di Banda Aceh, Saksi Bisu Tsunami Aceh

Jalan Jalan
Pantai Jagu, Tempat Wisata Baru di Sudut Lhokseumawe Aceh

Pantai Jagu, Tempat Wisata Baru di Sudut Lhokseumawe Aceh

Jalan Jalan
Panduan Check-in Penerbangan Domestik di Bandara Soekarno-Hatta Saat Pandemi

Panduan Check-in Penerbangan Domestik di Bandara Soekarno-Hatta Saat Pandemi

Travel Tips
46 Negara Bisa Wisata ke Thailand Tanpa Karantina, Ada Indonesia?

46 Negara Bisa Wisata ke Thailand Tanpa Karantina, Ada Indonesia?

Travel Tips
Aturan Ganjil Genap, Puluhan Bus Wisata Gagal Masuk Gunungkidul

Aturan Ganjil Genap, Puluhan Bus Wisata Gagal Masuk Gunungkidul

Travel Update
Tempat Wisata Majalengka Boleh Buka Walau Masih PPKM Level 3

Tempat Wisata Majalengka Boleh Buka Walau Masih PPKM Level 3

Travel Update
Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Kepulauan Banyak Aceh, 99 Pulau dengan Paduan Pasir Putih dan Laut Biru

Jalan Jalan
Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Desa Wisata Nusa Aceh, Desa Wisata Pertama Bertema Kebencanaan

Jalan Jalan
9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

9 Oleh-oleh Populer Khas Ambon, Ada Kerajinan Besi Putih

Travel Tips
3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

3 Tempat Wisata di Jakarta yang Bisa Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

8 Satwa Langka Dilepasliarkan di Suaka Margasatwa Padang Sugihan

Travel Update
Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Daftar Tempat Wisata yang Boleh Dikunjungi Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Jalan Jalan
InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

InterContinental Bandung Dago Pakar Jadi Hotel Terbaik di Indonesia 2021

Travel Update
5 Oleh-oleh Kerajinan Khas Banjarmasin, Ada Batu Permata dan Kain Sasirangan

5 Oleh-oleh Kerajinan Khas Banjarmasin, Ada Batu Permata dan Kain Sasirangan

Travel Tips
Wisata Sejarah ke Sawahlunto, Kunjungi Lubang Tambang Batu Bara

Wisata Sejarah ke Sawahlunto, Kunjungi Lubang Tambang Batu Bara

Jalan Jalan

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.